Deutsche Bank Ingatkan Resiko ‘Krisis Sterling’ Meningkat Saat Truss Menjadi PM Inggris

Sehubungan dengan perkembangan politik di Inggris yang membawa Liz Truss untuk menjadi perdana menteri baru Inggris, Deutsche Bank mengatakan pengumuman kebijakan dalam beberapa minggu mendatang akan sangat penting jika Inggris ingin menghindari peristiwa makroekonomi yang ekstrem, terutama krisis neraca pembayaran.

Liz Truss memenangkan pemilihan untuk menggantikan Boris Johnson sebagai pemimpin Partai Konservatif yang berkuasa pada hari Senin, menyusul kontes yang berlarut-larut melawan mantan Menteri Keuangan Rishi Sunak. Truss mendapat 81.326 suara dari anggota Partai Konservatif, sedangkan Sunak mendapat 60.399 suara.

Sterling sedikit lebih tinggi terhadap dolar pada Senin sore dan melanjutkan penguatan di sesi Asia hari Selasa, diperdagangkan sampai mendekati $ 1,16, tetapi Ahli Strategi FX Deutsche Bank Shreyas Gopal memperingatkan bahwa risiko “krisis sterling” tidak boleh diremehkan.

“Dengan defisit transaksi berjalan yang sudah mencapai rekor, sterling membutuhkan aliran modal masuk yang besar didukung oleh meningkatnya kepercayaan investor dan turunnya ekspektasi inflasi. Namun, yang terjadi sebaliknya, ”kata Deutsche Bank dalam sebuah catatan Senin.

“Inggris menderita tingkat inflasi tertinggi di G10 dan prospek pertumbuhan yang melemah. Ekspansi fiskal yang besar, tidak didanai, dan tidak ditargetkan disertai dengan potensi perubahan pada mandat Bank of England dapat menyebabkan kenaikan ekspektasi inflasi yang lebih besar dan – pada ekstrem – munculnya dominasi fiskal.”

Truss menempatkan Bank of England dan Gubernurnya Andrew Bailey dengan tegas di garis bidik selama kampanye kepemimpinannya, menyalahkan bank sentral karena membiarkan inflasi melonjak ke level tertinggi 40 tahun, dan dilaporkan sedang mempertimbangkan peninjauan kembali mandat Bank.

Gopal menyarankan bahwa ketidakpastian tambahan pada kebijakan perdagangan akan semakin memperkeruh gambaran makroekonomi dan mengurangi kepercayaan investor. 

“Premi risiko pada emas Inggris sudah meningkat, bertepatan dengan arus keluar asing yang luar biasa besar. Jika kepercayaan investor semakin terkikis, dinamika ini bisa menjadi krisis neraca pembayaran yang dipenuhi sendiri di mana orang asing akan menolak untuk mendanai defisit eksternal Inggris, ”katanya.

Deutsche Bank memperkirakan bahwa trade-weighted sterling – ukuran nilai pound terhadap mata uang tertentu yang paling penting untuk perdagangan internasional – harus turun 15% lebih lanjut untuk mengembalikan defisit Inggris ke rata-rata 10 tahun.

“Krisis pendanaan neraca pembayaran mungkin terdengar ekstrem, tetapi ini belum pernah terjadi sebelumnya: kombinasi pengeluaran fiskal yang agresif, kejutan energi yang parah, dan penurunan sterling akhirnya mengakibatkan Inggris meminta bantuan IMF pada pertengahan 1970-an,” kata Gopal.

“Hari ini, Inggris memang mempertahankan beberapa garis pertahanan utama terhadap penghentian mendadak, tetapi kami khawatir bahwa risikonya tetap meningkat.”

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.