Apa itu Tembaga? Pedoman Dasar Trader Pada Pasar Tembaga

Tembaga adalah salah satu logam yang paling serbaguna dan banyak digunakan di dunia, dan merupakan aset yang diperdagangkan secara luas di pasar komoditas utama. Dalam artikel ini, akan dibahas apa itu tembaga dan sejarahnya, serta apa yang memengaruhi harga tembaga dan tip perdagangan.

Apa Itu Tembaga?

Tembaga adalah logam coklat kemerahan yang berlimpah yang ditambang untuk digunakan di berbagai sektor, mulai dari pertanian hingga konstruksi. Tidak seperti logam lain yang diperdagangkan di pasar komoditas (seperti emas dan perak), logam ini tidak dianggap sebagai standar moneter sehingga harganya jauh lebih murah. Namun, beberapa kekuatan penawaran dan permintaan yang mempengaruhi tembaga tetap sama, mempengaruhi statusnya sebagai aset yang bergejolak dan diperdagangkan secara luas di pasar komoditas utama.

Untuk Apa Tembaga Digunakan?

Tembaga digunakan untuk berbagai kegunaan mulai dari pupuk hingga perhiasan dan peralatan rumah tangga. Konduktor panas dan listrik yang kuat dan ulet, merupakan komponen penting dalam peralatan listrik seperti kabel dan motor, dan dalam konstruksi untuk pipa dan tabung. Ini juga digunakan dalam paduan seperti kuningan dan perunggu, di mana ia memiliki aplikasi lebih lanjut seperti ritsleting, katup, dan ornamen.

Sejarah  Tembaga

Sejarah tembaga dimulai sekitar 10.000 tahun silam, selama Zaman Perunggu, ketika itu tembaga menjadi logam pertama yang dilebur. Pada titik sejarah ini, ketika sistem perdagangan komersial didasarkan pada barter, nilai tembaga diukur dengan nilai makanan, anggur, ternak, dan logam alternatif.

Tembaga telah digunakan bersama emas dan perak untuk membuat koin sejak zaman Romawi, tetapi nilai inheren tembaga yang rendah membuatnya tidak pernah dianggap sebagai standar moneter.

Hingga abad ke-20 dan tembaga digunakan di seluruh dunia dalam berbagai sektor. Akibatnya, harga tembaga semakin terkait dengan aplikasi industrinya di sektor-sektor tersebut di atas.

Ledakan komoditas tahun 2000-an menyebabkan lonjakan harga tembaga secara dramatis, dari sekitar $1/lb pada awal tahun 2004 hingga $4/lb pada Mei 2006. Grafik di bawah ini menggambarkan hal ini, pergerakan harga besar lainnya selama tahun-tahun berikutnya, dan alasan untuk pergeseran.

Harga Tembaga (Pertengahan 2013 Sampai 2019)

Negara Produsen Tembaga Terbesar

Produsen tembaga dengan volume terbesar menurut negara termasuk Chili, Peru dan Cina. Memang, Chili bertanggung jawab atas lebih dari dua kali lipat produksi produsen terbesar berikutnya, Peru, dengan yang sebelumnya memproduksi 5,8 juta metrik ton pada 2018 dibandingkan dengan Peru 2,4 juta. Sepuluh negara produsen teratas, bersama dengan produksi 2018 mereka dalam metrik ton adalah sebagai berikut:

NegaraSebuah gunung (di Metrik Ton)
Chile
Peru
Cina
Amerika Serikat
DR Kongo
Australia
Zambia
Indonesia
Mexico
Rusia
5,8 juta
2,4 juta
1,6 juta
1.2 juta
1.2 juta
0.95 juta
0.87 juta
0,78 juta
0,76 juta
0,71 juta
Sumber, Statista 2018

Berdasarkan perusahaan, pada 2019 pemain terbesar di pasar tembaga adalah Codelco Chili, Freeport-McMoRan yang berbasis di AS, dan raksasa pertambangan Inggris-Australia BHP Billiton.

Apa yang Mempengaruhi Harga Tembaga?

Harga tembaga dipengaruhi oleh berbagai faktor berdasarkan pertimbangan penawaran dan permintaan, serta prospek logam alternatif.

Persediaan

Harga dapat dipengaruhi oleh peristiwa geopolitik dan alam yang memperlambat hasil pertambangan, seperti pemogokan pekerja dan gempa bumi.

Permintaan

Sisi permintaan didorong oleh negara-negara pengimpor netto, yang mengimpor lebih banyak tembaga (atau barang dan jasa lainnya) daripada yang mereka ekspor. Selama 100 tahun terakhir, permintaan tembaga telah meningkat hampir 20 kali lipat karena negara berkembang menggunakan tembaga untuk memperluas infrastruktur dan meningkatkan perekonomian mereka.

Selain itu, harga tembaga terkait dengan pasar domestik, karena industri bangunan rumah menggunakan logam dalam jumlah besar. Artinya, faktor-faktor yang berdampak pada pasar perumahan sering kali memengaruhi harga tembaga, seperti gaji non-pertanian, tingkat hipotek, dan PDB.

Logam Alternatif

Terakhir, substitusi logam alternatif juga bisa berdampak pada harga tembaga. Jika harga tembaga naik terlalu tinggi, pembeli akan mencari alternatif yang lebih murah dan permintaan akan turun. Misalnya, pada pertengahan tahun 2000-an, kenaikan harga tembaga menyebabkan kenaikan dalam penggunaan aluminium untuk perkabelan dan produksi mobil.

Bagaimana Memperdagangkan Tembaga

Tembaga dapat diperdagangkan dengan berbagai cara, dari tembaga berjangka dan opsi di pasar komoditas, hingga dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Jika diizinkan, perdagangan spread indeks dan CFD juga dapat digunakan untuk berspekulasi tentang apakah harga tembaga akan naik atau turun.

Alasan Memperdagangkan Tembaga

Alasan untuk berdagang tembaga sedikit berbeda dengan emas dan perak. Meskipun tembaga populer di kalangan trader dan memiliki beragam kegunaan, namun pasokannya melimpah. Jadi, meskipun emas dan perak memiliki nilai yang melekat, harga tembaga terkait dengan kegunaannya.

Harga tembaga dapat dilihat sebagai ukuran kesehatan ekonomi, itulah sebabnya tembaga telah mendapatkan reputasi sebagai gelar Ph.D. di bidang ekonomi, dan julukan “Dokter Tembaga”. Oleh karena itu, para trader memiliki kesempatan untuk mengambil posisi pada tembaga berdasarkan pandangan mereka tentang pertumbuhan dunia dan PDB.

Tetapi berspekulasi pada harga tembaga juga mengandung risiko, seolah-olah ekonomi mengalami perlambatan pasar akan menderita. Pelaku dagang komoditas juga perlu mempertimbangkan bahwa, seperti semua logam, pasokan tembaga terbatas – diyakini bahwa cadangan dunia dapat habis dalam 60-70 tahun mendatang.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.