Cara Short Selling: Penjelasan Mata Uang Short Selling

Short selling

Mata uang short selling melibatkan pengambilan posisi dengan dalih sentimen bearish. Secara historis, short selling telah digunakan di pasar komoditas di bawah kontrak yang dinegosiasikan. Namun di pasar keuangan saat ini, short selling telah menyebar ke hampir setiap instrumen keuangan dengan yang paling umum terjadi di pasar forex. Short selling digunakan oleh trader untuk melindungi eksposur mata uang atau hanya untuk mendapatkan keuntungan dari analisa yang diperkirakan.

Artikel ini membahas dasar-dasar short selling forex, menggunakan pasangan mata uang EUR/USD sebagai contoh untuk menjelaskan langkah-langkah yang terlibat. Ini juga memberikan nasihat mengenai manajemen risiko yang sesuai sepanjang perjalanan transaksi.

Apa yang Terlibat dalam Mata Uang Short Selling?

Istilah ‘short selling’ sering membingungkan banyak trader pemula baru. Lagi pula, bagaimana kita bisa menjual sesuatu jika kita tidak memilikinya?

Ini adalah hubungan yang dimulai di pasar saham bahkan sebelum forex dipikirkan. Trader yang ingin berspekulasi pada penurunan harga saham menciptakan mekanisme yang menarik untuk melakukannya.

Trader yang ingin berspekulasi terhadap penurunan harga mungkin tidak memiliki saham yang ingin mereka pertaruhkan. Akan tetapi, kemungkinan besar orang lain melakukannya. Broker mulai melihat peluang potensial ini; dalam mencocokkan klien mereka yang memegang saham dengan klien lain yang ingin menjualnya tanpa memilikinya. Trader yang memegang saham dalam waktu lama (posisi beli) dapat melakukannya karena sejumlah alasan. Mungkin mereka memiliki harga beli yang rendah dan tidak ingin memberlakukan pajak kenaikan modal.

Di pasar forex, transaksi ditangani secara berbeda dengan saham yang berarti proses short selling suatu pasangan mata uang sangat berbeda. Pertama, pasangan mata uang melibatkan mata uang dasar dan mata uang quote seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini. Setiap harga quote mata uang disediakan sebagai ‘transaksi dua sisi.’ Saat Anda buka posisi short sell pendek pasangan mata uang, Anda secara efektif membuka posisi sell mata uang dasar dan membuka posisi buy mata uang quote dengan harapan nilai pasangan mata uang tersebut akan turun.

Cara Membuka Posisi Short Forex: Contoh Short Selling EUR/USD

Mengambil posisi short pada forex melibatkan pemahaman pasangan mata uang, fungsionalitas sistem perdagangan, dan manajemen risiko.

Pertama, setiap mata uang quote disediakan sebagai ‘transaksi dua sisi.’ Ini berarti bahwa jika Anda menjual pasangan mata uang EUR/USD, Anda tidak hanya menjual Euro; tetapi Anda membeli dolar. Karena itu, tidak ada ‘peminjaman’ yang perlu dilakukan untuk memungkinkan posisi jual singkat. Kenyataannya, quote disediakan dalam format yang sangat mudah dibaca yang membuat short-selling menjadi lebih sederhana.

Ingin menjual EUR/USD? Mudah. Cukup klik pada sisi quote dengan tulisan ‘Sell.’ Setelah Anda masuk posisi sell, untuk menutup posisi, Anda ambil posisi ‘buy’, jumlah yang sama (jika Anda akhirnya masuk posisi buy dengan harga yang lebih rendah dari posisi jual, Anda akan mendapatkan untung – tidak termasuk komisi dan biaya). Anda juga dapat memilih untuk menutup sebagian dari perdagangan Anda.

Sebagai contoh, anggaplah kami memulai posisi short sebesar $100.000 dan masuk posisi sell EUR/USD saat harga berada di area 1,29.

Jika harga telah bergerak lebih rendah, trader dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan (tidak termasuk komisi dan biaya). Tetapi coba kita asumsikan sejenak bahwa trader kita mengharapkan penurunan lebih lanjut dan tidak ingin menutup seluruh posisi tersebut. Sebaliknya, mereka ingin menutup setengah dari posisi untuk menutupi biaya awal, sambil tetap mempertahankan kemampuan untuk bertahan dalam transaksi.

Trader dengan posisi short $100.000 EUR/USD kemudian dapat masuk secara manual dalam 0,5, lalu klik tombol tutup untuk memulai proses penutupan posisi 50k – mengimbangi setengah dari posisi short 100k yang sebelumnya dipegang. Amati gambar di bawah ini.

pada titik itu, trader kami akan menyadari perbedaan harga pada separuh transaksi (50k) dari harga masuk 1,29 ke harga yang lebih rendah yang dapat mereka tutup. Posisi yang tersisa akan berlanjut di pasar sampai trader memutuskan untuk masuk posisi buy 50k lagi dalam EUR/USD untuk ‘mengimbangi,’ sisa posisi.

Bagaimana Mengelola Risiko Mata Uang Short Selling?

Short selling pada forex membawa risiko tinggi karena tidak ada kerugian maksimum dalam transaksi. Kerugian tidak terbatas, karena nilai forex secara teoritis dapat meningkat hingga tak terbatas. Pada posisi long (buy), nilai mata uang tidak pernah bisa turun di bawah nol yang memberikan tingkat kerugian maksimum.

Mengelola risiko pada akun adalah sifat yang kami temukan dengan para trader sukses. Untungnya, ada cara untuk mengurangi risiko short selling ini:

• Menerapkan stop loss.
• Pantau level kunci support dan resistance untuk titik masuk / keluar.
• Tetap up to date dengan berita dan peristiwa ekonomi terbaru untuk potensi risiko penurunan.
• Menjalankan peringatan harga pada perdagangan adalah cara yang baik untuk tetap mendapat informasi saat Anda jauh dari platform trading Anda. Peringatan harga adalah pemberitahuan melalui seluler/email yang memberikan update kepada trader ketika tingkat harga tertentu tercapai di pasar tertentu. Peringatan harga ini dapat ditentukan sebelumnya agar sesuai dengan level kunci trader.

Short selling pada forex lebih disukai untuk pasar dengan tren turun, namun pertimbangan yang cermat diperlukan sebelum melakukan perdagangan karena hal itu membawa risiko ekstra bahkan dengan prospek yang bearish. Ini telah digunakan oleh institusi / trader besar sebagai lindung nilai, atau oleh trader yang ingin bertransaksi di pasar yang sedang menurun. Manajemen risiko sangat penting untuk penerapan yang tepat, dan metode yang disebutkan dalam artikel ini harus dipertimbangkan sepenuhnya karena pergerakan harga yang merugikan dapat merugikan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.