Data Ekonomi Menjadi Pijakan Alokasi Beli Emas

JAVAFX – Ada potensi bagi para manajer investasi uang mengalihkan pilihannya kepada aset emas saat ini. Data ekonomi AS yang lunak, menjadi salah satu pertimbangan untuk melakukan pembelian logam mulia. Terlebih lagi jika perang dagang AS – China terus berlangsung.

Gold Trading

Sementara itu, bursa saham AS masih menguat dengan memperoleh harapan bahwa negosiasi perdagangan AS- China masih bisa berjalan dengan baik untuk mencapai kesepakatan. Meski demikian, harga emas sejauh ini masih relatif baik.

Maxwell Gold, direktur strategi investasi di Aberdeen Standard Investments, melihat potensi kenaikan untuk emas. Minat investor terhadap logam mulai telah berkurang dalam beberapa bulan terakhir dan terus memiliki suku bunga riil yang rendah dan ketegangan geopolitik yang belum terselesaikan, kata sang ahli strategi.

Harga emas menurun pada bulan April, sementara kepemilikan logam yang diperdagangkan di bursa global turun 44 metrik ton, yang merupakan penurunan bulanan ketiga beruntun. Selanjutnya, spekulan net short (bearish) dalam emas dan perak untuk sebagian besar bulan lalu.

“Meskipun ini mungkin prospek negatif untuk emas, dalam beberapa tahun terakhir ketika investor mengubah sentimen negatif di pasar berjangka, itu menandakan bottoming di pasar dan digantikan oleh kenaikan harga yang kuat,” kata Gold.  “Mengingat bahwa investor puas diri, pertumbuhan global terus melambat, risiko untuk emas lebih dari risiko penurunan.”

Lebih lanjut, Gold mencatat bahwa pasar fisik untuk perak mencatat sedikit defisit pada tahun 2018, didorong oleh perhiasan yang kuat dan permintaan investasi ditambah dengan produksi tambang yang lebih rendah. “Tata letak fundamental yang ditingkatkan melukiskan pandangan positif untuk perak, terutama terhadap latar belakang harga rendah, yang cenderung memicu pembelian murah seperti yang terjadi pada tahun 2015.” (WK)