Ditengah Ancaman Produksi, Minyak Sanggup Menstabilisasi Harga

JAVAFX – Harga minyak stabil saat memulai perdagangan di hari Kamis  (16/09/2021) setelah mencapai posisi tertinggi multi-minggu sehari sebelumnya karena ancaman terhadap produksi minyak mentah Teluk AS dari Badai Nicholas surut. Dengan harga sekarang kembali di sekitar tertinggi musim panas, terlihat beberapa aksi ambil untung bisa terjadi kedepannya, tetapi kenaikan harga minyak dapat terlihat dengan sejumlah sentiment pendukung lain yang baik.

Minyak mentah Brent sebelumnya ditutup dengan catatan kenaikan sebesar 21 sen, atau 0,3%, pada $75,67 per barel. Pada hari Rabu Brent sempat menyentuh $76,13, tertinggi sejak 30 Juli. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup tidak berubah pada $72,61 per barel setelah naik ke level tertinggi sejak 2 Agustus pada hari Rabu.

Perusahaan energi Teluk A.S. telah dapat memulihkan layanan pipa dan listrik dengan cepat setelah Badai Nicholas melewati Texas awal pekan ini, memungkinkan mereka untuk fokus pada upaya untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh Badai Ida beberapa minggu sebelumnya. Baca selengkapnya

Badai Nicholas menyelamatkan produksi AS dari gangguan lebih lanjut, sulit untuk melihat bagaimana harga minyak dapat meningkat lebih lanjut dalam waktu dekat. Kapasitas produksi yang terpengaruh Ida terus pulih di AS.

Lonjakan harga pada perdagangan di hari Rabu, didukung oleh angka yang menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun lebih besar dari perkiraan 6,4 juta barel pekan lalu, dengan fasilitas minyak lepas pantai masih belum pulih dari dampak Ida.

Brent sejauh ini telah reli sekitar 45% tahun ini, didukung oleh pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, ditambah beberapa pemulihan dari jatuhnya permintaan terkait pandemi tahun lalu.

Minyak juga mendapat dukungan dari lonjakan harga listrik Eropa, yang melonjak karena faktor-faktor termasuk persediaan gas yang rendah dan pasokan gas yang lebih rendah dari normal dari Rusia. Baca selengkapnya

Dengan adanya tanda-tanda pemulihan permintaan minyak, laporan OPEC dan Badan Energi Internasional yang diawasi ketat minggu ini mengatakan penggunaan minyak global akan naik di atas 100 juta barel per hari, level yang terakhir dicapai pada 2019, segera setelah kuartal kedua tahun depan. Meskipun banyak penyesuaian OPEC dan IEA bersifat jangka panjang, mereka tetap layak untuk beberapa minat beli meskipun ada risiko permintaan yang signifikan di seluruh saldo tahun ini terkait dengan varian Delta dari virus corona.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.