Emas Tertekan Naiknya Yield Treasury dan Dolar AS

Emas diperdagangkan di bawah level $1.820 per ounce pada hari Selasa, turun dari tertinggi baru-baru ini karena imbal hasil Treasury AS (yield)  dan dolar naik di tengah ekspektasi hawkish yang kuat dari Federal Reserve.

Benchmark hasil Treasury 10-tahun naik ke tertinggi pra-pandemi di atas 1,8%% minggu ini, sementara indeks dolar memulihkan beberapa kerugian untuk diperdagangkan kembali di atas level 95. Pergerakan itu terjadi setelah ketua Fed Jerome Powell mengatakan pekan lalu bahwa ekonomi AS siap untuk memulai kebijakan moneter yang lebih ketat, dengan pejabat Fed lainnya mengisyaratkan potensi kenaikan suku bunga pertama pada bulan Maret. Indeks harga konsumen AS juga naik 7% pada Desember dari tahun sebelumnya, mempercepat laju tercepatnya dalam hampir empat dekade dan memperkuat kasus pengetatan yang lebih agresif oleh The Fed.

Investor sekarang menunggu keputusan kebijakan Federal Reserve AS, yang akan diumumkan pada 26 Januari. Bank sentral telah mengindikasikan bahwa mereka dapat menaikkan suku bunga pada Maret 2022 untuk mengekang inflasi yang tinggi.

Di Asia Pasifik, Bank of Japan mempertahankan suku bunganya tidak berubah pada -0,10% karena mengeluarkan keputusan kebijakannya pada hari sebelumnya. Di tempat lain di kawasan ini, People’s Bank of China (PBOC) memicu ekspektasi pelonggaran moneter lebih lanjut setelah menurunkan suku bunga pinjaman kebijakan satu tahun sebesar 10 basis poin menjadi 2,85% pada hari Senin. Itu juga memangkas suku bunga pada perjanjian pembelian kembali terbalik tujuh hari menjadi 2,1% dari 2,2%.

Pergerakan PBOC sangat kontras dengan serangkaian kenaikan suku bunga yang diharapkan secara luas dari The Fed dalam 2022.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.