Kesepakatan Fase Satu Memberi Ruang China Mereformasi Industri Domestik

JAVAFX – Setelah kesepakatan fase satu di tanda tangani pada Rabu (15/01/2020), industri domestik China akan mengalami sengsara. Namun hal itu diyakini hanya akan berdampak dalam jangka pendek. Mengingat dengan kesepakatan itu, akan memberi ruang bagi Beijing dalam melakukan reformasi industry domestiknya. Pada jangka panjang, hal ini dianggap masih lebih baik.

Kesepakatan perdagangan fase satu China dengan Amerika Serikat dapat menimbulkan rasa sakit jangka pendek bagi perekonomian, tetapi membantunya dalam jangka panjang dengan menciptakan lingkungan perdagangan yang stabil dan memperkenalkan persaingan pada model pembangunan yang dipimpin oleh negara yang semakin kaku, kata para pejabat dan analis. Kesepakatan perdagangan yang telah lama ditunggu-tunggu, yang mengharuskan China meningkatkan pembelian produk-produk AS secara signifikan dan meningkatkan perlindungan kekayaan intelektual, mengerem perang dagang 18 bulan yang telah mengganggu rantai pasokan global dan mengguncang pasar.

Gold Trading

Wakil Perdana Menteri Liu He mengatakan kesepakatan fase satu, yang mencakup kesepakatan untuk membeli barang dan jasa Amerika Serikat senilai US $ 200 miliar, menawarkan China kesempatan untuk terus maju dengan “kebutuhan reformasi dan pembangunan”. “Kesepakatan itu telah menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi semua pelaku pasar untuk terlibat dalam persaingan yang adil dan mematahkan monopoli,” kata Liu seperti dikutip di Gedung Putih oleh majalah Cina Caixin.

Liu, pembantu ekonomi paling dipercaya Presiden Xi Jinping, mengatakan janji untuk meningkatkan perlindungan hak kekayaan intelektual, misalnya, bukan hanya konsesi terhadap tuntutan AS, tetapi langkah-langkah yang diperlukan untuk mendorong inovasi teknologi di Cina. Liu mengatakan pertumbuhan China kemungkinan di atas 6 persen tahun lalu dan Beijing telah memperhatikan peningkatan dalam beberapa indikator ekonomi, termasuk hasil industri dan keuntungan, selama dua bulan terakhir.

Data ekonomi nasional China untuk 2019 akan dirilis pada hari Jumat, dan angka-angka baru-baru ini dirilis oleh kota-kota besar telah memberikan beberapa indikasi seberapa banyak perang perdagangan telah melanda ekonomi lokal selama tahun lalu.

Pemerintah provinsi selatan Guangdong mengatakan minggu ini keseluruhan perdagangan turun 0,3 persen pada 2019 dari tahun sebelumnya berdasarkan nilai, mendorong para pejabat untuk tidak menetapkan target perdagangan khusus untuk 2020 dan menurunkan target pertumbuhan keseluruhan menjadi 6 persen. Shanghai, sebuah kota pelabuhan di Cina timur, tidak mengungkapkan angka perdagangan dalam laporan kerja pemerintah baru-baru ini dan juga mengaitkan pertumbuhannya sekitar 6 persen.

Efek langsung dari kesepakatan perdagangan dapat meningkatkan kepercayaan investor. “Sejak awal 2020 sentimen pasar telah berubah menjadi lebih baik. PMI manufaktur (indeks manajer pembelian) menunjukkan pemulihan moderat di sektor manufaktur China, pertumbuhan perdagangan melonjak pada Desember, penjualan rumah baru telah stabil dan pengembang bergegas untuk menerbitkan obligasi lagi, “ekonom Nomura yang dipimpin oleh Lu Ting mengatakan dalam sebuah catatan. Pertumbuhan investasi aset tetap manufaktur China akan tetap rendah sekitar 1 persen tahun ini – dibandingkan dengan perkiraan 2,7 persen tahun lalu – selanjutnya menurunkan pertumbuhan produk domestik bruto sekitar 0,2 poin persentase, kata Lu.

Pada saat yang sama, lonjakan pembelian barang-barang AS dapat melumpuhkan pemasok domestik tertentu dan berdampak negatif terhadap pertumbuhan China. Hua Changchun, kepala ekonom dari Guotai Junan Securities, memperkirakan pembelian barang tambahan dari AS dapat menurunkan pertumbuhan China sebesar 0,1 poin persentase. Sebagian besar teks dalam kesepakatan perdagangan membahas tuntutan agar Cina meningkatkan impor dari AS. Selama dua tahun ke depan, Cina diperkirakan akan menambah barang dan jasa AS senilai US $ 200 miliar – dari produk manufaktur hingga jasa keuangan – ke keranjang belanja yang ada mulai 2017.

“Secara umum, persyaratan yang disepakati [dalam fase kesepakatan] sebagian besar sejalan dengan ekspektasi pasar,” Zhou Hao, seorang ekonom pasar berkembang dari Commerzbank, menulis dalam sebuah catatan. “Fokus jangka pendeknya adalah bagaimana Cina dapat memenuhi ‘daftar belanja’ yang besar ini tanpa mengurangi terlalu banyak impor dari mitra dagang lainnya.”

Efek kesepakatan terhadap China tidak akan diucapkan karena tidak berusaha mengubah ekonomi AS dan China secara fundamental, kata Hannah Anderson, ahli strategi pasar global dari JP Morgan Asset Management. “Tarif tetap sangat tinggi – pemotongan tarif AS yang termasuk dalam perjanjian hanya mengurangi tarif rata-rata impor Tiongkok menjadi 19,3 persen (dari 3,1 persen sebelum perang perdagangan ini dimulai). Sementara masalah-masalah utama dalam hubungan ekonomi AS-Cina tetap tidak tertangani, ”kata Anderson.