Makro Global: Perimeter Inti – Model untuk Analisis Makroekonomi

Dunia saat ini lebih terhubung daripada sebelumnya. Dan meskipun ini terjadi dengan konsekuensi baik positif maupun negatif, untuk waktu yang lama globalisasi sebagian besar dianggap sebagai tren ekonomi positif dengan manfaat simbiosis. Hal ini mempermudah dunia untuk membawa lebih banyak orang keluar dari kemiskinan daripada sebelumnya, mendorong pendidikan dan perawatan kesehatan ke wilayah-wilayah dunia yang belum pernah menikmati kemajuan seperti itu di masa lalu. Dan bagi negara maju, hal ini menawarkan potensi pertumbuhan karena ekonomi semakin berkembang pesat mulai dari industrialisasi hingga jasa saat pasar negara berkembang melakukan industrialisasi dalam upaya pertumbuhan.

Ini juga membuka lebih banyak pilihan bagi para trader, investor dan pengelola uang, karena saat ini terdapat banyak peluang pertumbuhan tambahan yang tersedia. Namun, tidak tepat untuk melakukan pendekatan sistematis terhadap inisiatif semacam itu karena ini akan gagal memperhitungkan nuansa masing-masing wilayah atau masyarakat; faktor yang sama yang membuat bagian dunia itu memiliki keunikan masing-masing. Dan inilah yang dapat membuat prospek investasi Makro Global sulit, terutama bagi trader atau analis baru.

Apa Itu Makro Global?

Makro global adalah suatu pendekatan investasi atau analisis yang berfokus pada ekonomi makro dalam ekonomi global. Ini akan sering diekstrapolasi ke dalam kantong-kantong yang lebih kecil dari ekonomi global, dengan melihat hubungan regional dan nasional dan bagaimana hal tersebut dapat mempengaruhi satu sama lain. Contoh yang baik dari hal ini adalah hubungan antara Kanada, Meksiko, dan Amerika Serikat, yang akan dijelaskan lebih dalam lagi nanti di sub-modul ini.

Analisa makro global akan sering berfokus pada pengeluaran ekonomi makro di bidang ekonomi utama ini dalam upaya menyusun strategi dan membuat proyeksi. Ini dapat termasuk berkonsentrasi pada poin data fundamental seperti PDB atau CPI , atau bahkan mungkin kebijakan suku bunga di perwakilan Bank Sentral . Namun, ini juga dapat mengambil parameter kebijakan dengan melihat lanskap politik dan potensi pergeseran di negara-negara tersebut dalam upaya memproyeksikan apa yang mungkin terjadi di masa depan terhadap ekonomi terkait lainnya.

Salah satu bagian yang paling menarik dari fokus atau strategi makro global adalah kenyataan bahwa ini berfokus pada risiko sistematis, yang merupakan faktor yang tidak dapat dihindari yang kemungkinan besar akan membawa beberapa elemen dampak pada sebagian besar strategi perdagangan dengan satu atau lain cara. Berfokus pada hal ini – khususnya pada sisi risiko koin – dapat membantu investor atau analis mendapatkan gambaran yang lebih menyeluruh tentang pasar yang mereka fokuskan.

Apa Itu Perdagangan Makro Global?

Seperti yang dijelaskan oleh perusahaan pengelola uang terkenal, Doubleline, makro dapat dicirikan sebagai ‘pergi ke mana saja, lakukan apa saja’.

Ini adalah strategi yang sangat fleksibel karena membuka banyak sekali pilihan bagi trdaer, analis atau investor. Sisi berlawanan dari itu, yang sering terjadi di ranah pasar, adalah bahwa mengikuti makro global dapat menjadi tugas yang lebih menakutkan, mengingat peristiwa ekonomi secara harfiah berlangsung 24 jam per hari daripada jam kerja perusahaan ekonomi domestiknya sendiri. Ini bisa menjadi lebih banyak alasan untuk mengikuti kalender ekonomi karena keputusan suku bunga di Meksiko dapat berdampak di Norwegia. Keterkaitan, dalam hal ini dan banyak negara lainnya, adalah komoditas, karena Meksiko dan Norwegia memiliki operasi yang cukup besar dalam ekstraksi minyak.

Perdagangan makro global akan sering berfokus pada kelas aset besar seperti indeks saham berjangka, komoditas, valuta asing, dan bahkan saham individu pada beberapa kesempatan.

Makro Global: Mengapa Risiko Sistemis Begitu Penting?

Apakah Anda pernah membeli saham berdasarkan analisa yang baik, dan dengan alasan yang kuat; dengan hari-hari berikutnya yang menunjukkan reaksi berlawanan dari apa yang Anda harapkan, dengan harga saham turun bukannya naik?

Sementara ini bisa jadi untuk sejumlah alasan, faktanya adalah bahwa lingkungan itu penting – dan jika saham dalam perekonomian itu mengalami aksi jual yang tajam, bahkan perusahaan yang terkuat pun mungkin tidak akan tetap selamat. Ambil contoh aksi jual pada Februari dan awal Maret 2020 karena pandemi virus korona semakin mendera. Bahkan saham-saham yang terbang tinggi seperti Amazon, Tesla dan Apple terpukul sangat keras, dengan masing-masing turun lebih dari 20% dalam waktu sekitar satu bulan. Tidak masalah pada saat itu seperti apa panduan pendapatan Apple – atau berapa banyak mobil yang dikatakan Tesla akan mereka jual. Yang penting adalah pasar ekuitas global yang secara agresif melakukan aksi jual; dan itu menyeret jatuh bahkan saham terkuat sekalipun.

Itu adalah risiko sistematis. Risiko sistematis adalah risiko seluruh pasar yang selalu dapat memengaruhi investasi individu dan, terkadang, bahkan dapat menggantikan detail spesifik dari saham individu tersebut. Jadi, Apple mendapat panduan pendapatan yang lebih baik, iPhone baru dalam perjalanan, dan bahkan mungkin produk baru yang belum mereka umumkan. Jadi bagaimana – jika pasar turun, ini mungkin tidak berarti bahwa salah satu dari detail positif tersebut mengarah pada harga saham yang lebih tinggi untuk Apple.

Inilah sebabnya mengapa investor harus ingin fokus pada risiko sistematis – karena pasar saham tidak selalu naik.

Bagaimana Memasukkan Makro Global Ke Dalam Analisis Perdagangan Anda

Jika Anda seorang trader forex, kemungkinan besar Anda sudah memiliki beberapa alokasi perhatian yang condong ke makro global, karena kebijakan suku bunga di Bank Sentral sering kali menjadi faktor besar dalam persamaan ini. Namun bagian ‘global’ dari istilah inilah yang membuatnya paling menarik, karena peluang tambahan itulah yang memungkinkan investor untuk mengontrol portofolionya secara lebih terperinci.

Hubungan regional sangat penting dalam ekonomi global; dan kembali ke contoh risiko sistemis kita – ada faktor serupa yang berperan di sini. Meksiko, misalnya. Meksiko adalah ekonomi nasional terbesar ke-15 (IMF, perkiraan 2019) dan, dengan sendirinya, menjadi kelompok besar. Tapi – itu juga sangat bergantung pada tetangga mereka di Utara karena permintaan yang sama dari AS yang memungkinkan Meksiko untuk mengimpor modal investasi dan mengekspor bahan mentah dan produk jadi.

Jadi jika AS mengalami resesi, karena alasan apa pun, sepertinya Meksiko tidak akan selamat. Faktanya, mereka mungkin terpukul lebih keras daripada AS karena mitra dagang yang mereka andalkan mungkin tidak dapat terus mendorong modal investasi ke dalam perekonomian mereka.

Makro Global: Apa Itu Model Perimeter Inti?

Tiga kekuatan ekonomi adalah pendorong utama ekonomi global: AS, Cina, dan UE. Di sekitar setiap negara maju ini terdapat ekonomi perimeter yang sangat bergantung pada kinerja inti. Biasanya merupakan negara-negara berorientasi ekspor yang peruntungannya berosilasi dengan frekuensi dan besaran yang lebih besar terhadap perubahan dalam siklus bisnis global dan sentimen pasar yang mendasarinya daripada rekan-rekan inti mereka.

Aset dalam negara perimeter ini sering kali memberikan hasil yang lebih tinggi, menawarkan pengembalian yang lebih besar untuk tambahan risiko yang ditimbulkan investor ketika mereka berinvestasi di sana. Dalam lingkungan di mana pasar pada umumnya optimis terhadap prospek pertumbuhan global, trader memprioritaskan pendapatan daripada keamanan dan biasanya memilih aset yang relatif lebih berisiko – yaitu, lebih sensitif terhadap siklus. Hal ini kemudian tercermin dari aliran modal ke negara-negara yang berorientasi ekspor; atau lebih tepatnya dari inti ke perimeter.

Namun, dalam penurunan pasar, investor digerakkan oleh keinginan untuk mempertahankan modal (atau paling tidak meminimalkan kerugian) daripada memaksimalkan keuntungan. Dalam situasi ini, investor biasanya beralih ke aset yang menawarkan imbal hasil lebih rendah tetapi risikonya lebih kecil. Hal ini biasanya tercermin dalam aliran modal keluar dari negara perimeter dan masuk ke inti, di mana ia diparkir sampai kondisi membaik.

Kerangka kerja Perimeter Inti inilah memungkinkan trader untuk memahami interaksi makro-fundamental antara negara ekonomi kuat dan mitra perimeter mereka, menawarkan pengetahuan berharga tentang cara memperdagangkan aset yang tertanam dalam hubungan ini.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden teken UU tentang libur 19 Juni, atasi ketakadilan historis AS

Presiden AS Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris menandatangani undang-undang pada Kamis (17/6) untuk menjadikan 19 Juni sebagai hari libur federal untuk memperingati...

Biden Umumkan Pemerintahannya Telah Berikan 300 Juta Suntikan Vaksinasi

Presiden Joe Biden Jumat mengumumkan bahwa 300 juta vaksin COVID 19 telah diberikan sejak dia menjabat pada 20 Januari, demikian menurut Gedung

Biden Umumkan Kematian Champ, Anjing Peliharaannya

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan ibu negara Jill Biden pada Sabtu (19/6) mengumumkan bahwa anjing peliharaan mereka yang bernama Champ telah mati. Anjing...

Bertemu di Jenewa, Pertemuan Biden-Putin Berlangsung Konstruktif

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin Rabu (16/6) melangsungkan pertemuan di Jenewa. Dalam konferensi pers usai pertemuan, Putin menyebut pertemuan itu “konstruktif,”...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502