Strategi Trading Dan Tips Trading Spreads Pada Forex

Artikel ini akan membahas teknik dan strategi trading forex serta tips utama yang harus diikuti trader untuk melindungi diri mereka dari spread yang melebar.

spread

Spread pada forex adalah selisih harga antara harga bid (beli) dan harga ask (jual). Penyebaran bisa melebar dan menyempit tergantung pada berbagai alasan, yang akan kita bahas sebentar lagi.

Waspadai Spread yang Melebar

Trader harus selalu menyadari penyebaran karena itu adalah biaya utama yang terlibat dalam perdagangan valas. Spread yang lebih luas akan menghasilkan biaya perdagangan yang lebih besar.

Waktu volatilitas atau pasangan mata uang yang tidak likuid disertai dengan leverage dapat menandakan akhir bagi seorang trader forex. Perlu diingat bahwa semakin banyak leverage yang digunakan, semakin tinggi biaya spread dibandingkan dengan ekuitas akun Anda, jadi akan bermanfaat jika menggunakan sedikit atau tanpa leverage.

Trader pemula harus sangat waspada terhadap penyebarannya. Jika Anda memiliki ukuran akun yang kecil dan Anda mengambil posisi yang sedikit lebih besar, relatif terhadap ukuran akun Anda, spread dapat melebar, dan Anda mungkin menerima panggilan margin, atau posisi Anda bahkan dapat ditutup.

Tiga teknik dan strategi perdagangan sebaran berikut ini adalah cara yang bagus untuk mempelajari dasar-dasar untuk memastikan perdagangan FX Anda sukses: Perhatikan faktor-faktor yang memengaruhi penyebaran, likuiditas pasangan mata uang, dan waktu.

1. Perhatikan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ukuran Penyebaran

Untuk menghindari biaya spread yang besar terkait dengan pelebaran spread, trader harus menyadari faktor-faktor berikut:

• Volatilitas: Volatilitas di pasar yang disebabkan oleh rilis data ekonomi atau peristiwa berita terbaru dapat memicu penyebaran melebar.

• Likuiditas: Kurangnya likuiditas di pasar juga dapat menyebabkan spread melebar. Likuiditas dan volatilitas adalah dua konsep yang saling berhubungan. Pasangan mata uang yang tidak likuid, seperti mata uang pasar berkembang, dikenal dengan spreadnya yang tinggi. Pasar yang tidak likuid juga bisa menjadi penyebab volatilitas.

• Spread dan berita: Sebelum acara berita populer, seperti rilis nomor pekerjaan NFP, penyedia likuiditas dapat memperluas spread mereka untuk mengimbangi beberapa risiko yang disebabkan oleh acara tersebut.

Biasanya spread akan kembali ke nilai rata-rata setelah beberapa menit, jadi disarankan bagi trader untuk bersabar dan hanya berdagang ketika spread menyempit.

2. Pilih Pasangan Valas Likuiditas Tinggi

Strategi perdagangan forex spread lainnya yang banyak diadopsi oleh banyak trader – terutama pemula – adalah memilih pasangan forex dengan likuiditas tinggi. Dalam keadaan normal, pasangan likuiditas tinggi memiliki spread yang lebih rendah.

Pasangan mata uang utama Anda, EUR / USD (Euro Dollar), USD / JPY (Dollar Yen), GBP / USD (Pound Dollar), USD / CHF (Dollar Swiss Franc), akan memiliki spread terendah di antara semua pasangan mata uang karena keduanya perdagangan dalam volume tinggi.

Mata uang ini tidak selalu diperdagangkan dengan spread rendah dan karena dipengaruhi oleh volatilitas, likuiditas, dan berita yang dapat menyebabkan spread melebar.

Mata uang pasar berkembang seperti USD / MXN (dolar AS / Peso Meksiko), USD / ZAR (Dolar AS / Rand Afrika Selatan) atau USD / RUB (Dolar AS / Rubel Rusia), umumnya memiliki spread yang lebih tinggi dibandingkan dengan pasangan mata uang utama Anda. Oleh karena itu, bijaksana bagi trader untuk memperdagangkan pasangan ini dengan leverage yang lebih kecil, atau tanpa leverage sama sekali.

Pada gambar di bawah, kotak hitam menunjukkan penyebaran mata uang tertentu. Pasangan mata uang pasar utama, USD/JPY dan EUR/USD menampilkan spread sempit – masing-masing 0,7 pip dan 0,6 pip.

Mata uang pasar berkembang, USD/ZAR dan USD/RUB di sisi lain, memiliki spread yang sangat lebar, masing-masing 90 pip dan 1000 pip.

Major market currency pairs spread vs emerging market currency pairs spread

3. Waktu Perdagangan Sehari

Waktu memengaruhi spread forex, sehingga dapat berguna untuk memasukkannya ke dalam strategi Anda. Selama sesi perdagangan pasar utama Anda – London, New York, Sydney, dan Tokyo – spread valas biasanya berada pada titik terendah karena volume perdagangan yang tinggi.

Trader forex dapat trading selama waktu-waktu ini untuk memanfaatkan spread yang lebih sempit. Saat sesi London dan New York tumpang tindih, spread bisa menjadi lebih sempit.

Jam yang ditampilkan di bawah ini adalah Waktu Bagian Timur. Antara jam 8 pagi dan 11 malam waktu Timur sesi London dan New York tumpang tindih.

Forex market trading hours

Ada faktor lain yang memengaruhi kapan waktu terbaik untuk berdagang valas.

Contoh Perdagangan Forex Spread Menggunakan USD/JPY

Jika Anda menggabungkan semua teknik perdagangan spread di atas, Anda dapat mengurangi risiko perdagangan dengan spread tinggi. Sangat penting untuk mengingat langkah-langkah ini saat transaksi dan menutup posisi. Karena spread dapat berubah dari saat Anda membuka posisi hingga saat Anda ingin menutupnya.

Mari kita lihat contoh sederhana menggunakan USD/JPY, yang merupakan salah satu pasangan mata uang utama – artinya memiliki likuiditas tinggi dan oleh karena itu spread sangat rendah dibandingkan dengan pasangan mata uang lainnya.

Perhatikan faktor-faktor yang dapat memengaruhi penyebaran

Jika kita memperdagangkan USD/JPY, kita perlu memastikan tidak ada peristiwa kejutan atau rilis data yang dapat memengaruhi penyebaran. Anda dapat melakukan ini dengan mengikuti berita terbaru dan menggunakan kalender ekonomi.

Contoh dari kalender ekonomi dapat dilihat di bawah. Peristiwa dengan ‘dampak tinggi’ memiliki peluang lebih tinggi untuk meningkatkan spread. Jadi kecuali Anda memperdagangkan acara berita, adalah bijaksana untuk berdagang di sekitar acara ini. Beberapa peristiwa yang dapat meningkatkan volatilitas, dan penyebarannya meliputi:

• Rilis PDB
• CPI (data inflasi)
• NFP (non-farm payrolls)

Pertimbangkan waktu perdagangan harian

Kita juga perlu mempertimbangkan kapan harus memperdagangkan USD/JPY, USD/JPY memiliki banyak volatilitas. Salah satu waktu trading paling likuid umumnya antara pukul 8 dan 11 pagi waktu timur. Ini bersamaan dengan ketika sesi London dan New York tumpang tindih. USD/JPY juga sangat likuid selama sesi Tokyo.

Mata uang pasar berkembang dapat melihat spread yang sangat besar yang mereka perdagangkan dari sesi pasar utama mereka. Saat transaksi mata uang pasar berkembang, coba rencanakan untuk melakukannya selama jam pasar utama saat mata uang tersebut paling likuid.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Sterling Loss 2,5% Terhadap Euro Sebelum Berakhirnya Lockdown.

Nilai tukar Pound Sterling turun secara keseluruhan selama seminggu terakhir, terutama terhadap Euro dan Dolar dengan GBPEUR melihat posisi terendah 1,1480 dan GBPUSD serendah...

Pandemi Diyakini Mereda, Harga Minyak Naik

JAVAFX - OPEC pada Selasa (13/04/2021) menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia tahun ini di tengah ekspektasi pandemi akan mereda, memberikan bantuan bagi kelompok...

Indeks Sentimen Ekonomi ZEW Jerman Meleset Dari Perkiraan

Laporan utama ZEW Jerman untuk bulan April menunjukkan bahwa Indeks Sentimen Ekonomi Jerman turun menjadi 70,7 versus jauh di bawah ekspektasi untuk kenaikan 79,0 dan di bawah laporan terakhir di angka 76,6.

Sampaikan Pesan Ramadan, Biden Kutip Surat An Nur

Presiden Amerika Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden Senin sore (12/4) menyampaikan ucapan selamat menjalankan ibadah bulan suci Ramadan kepada seluruh komunitas Muslim...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502