The FED Bisa Mengaspal Jalan Emas Lebih Mulus

JAVAFX – Langkah dan kebijakan The Federal Reserve bisa memperkuat pijakan harga emas hingga akhir tahun ini. Pasalnya, bias dovish dan perkembangan wabah Corona virus telah menjadi sentimen positif bagi harga emas.

Gold Trading

Minggu lalu misalnya, FOMC menerbitkan risalah rapatnya dari tanggal 9-10 Juni. Mereka menunjukkan beberapa hal menarik. Pertama-tama, meskipun pejabat Fed bisa puas dengan sikap kebijakan moneter mereka, juga mengkomunikasikan tentang niat mereka dalam jalur peningkatan suku bunga dan neraca Fed.

Para anggota komisi sepakat bahwa kebijakan moneter mereka saat ini tetap tepat. Meski ada banyak catatan bahwa Komisi ini dapat memperjelas niatnya pada pertemuan selanjutnya sehubungan dengan keputusan moneter di masa depan mengingat prospek ekonomi menjadi lebih jelas.

Secara khusus, sebagian besar peserta berkomentar bahwa komisi harus mengkomunikasikan bentuk yang lebih eksplisit dari panduan ke depan untuk jalur tingkat dana federal dan memberikan lebih banyak kejelasan mengenai pembelian surat berharga dan agen MBS karena lebih banyak informasi tentang lintasan ekonomi tersedia.

Beberapa anggota komisi menyarankan penggunaan pedoman berbasis kalender, yang menetapkan tanggal tertentu di luar akomodasi yang akan dikurangi. Tetapi peserta umumnya lebih suka bimbingan berbasis hasil.

Hanya sejumlah diantara mereka yang ingin mengikat kenaikan suku bunga apa pun dengan penurunan tingkat pengangguran di bawah tingkat tertentu. Sementara yang lain memilih untuk menormalisasi tingkat dana federal dengan bergantung pada tingkat inflasi. Mereka ini menyarankan agar The Fed tidak menaikkan suku bunga kecuali jika inflasi akan melampaui target 2 persen.

Sejumlah peserta berbicara dengan baik tentang pedoman ke depan terkait dengan hasil inflasi yang mungkin bisa memerlukan overshooting sementara sebagai penyederhanaan dari tujuan inflasi jangka panjang Komite. Namun demikian fluktuasi inflasi masih tetap akan dipusatkan sebesar 2 % dari waktu ke waktu. Anggota komisi melihat bentuk panduan ke depan ini sangat membantu memperkuat kredibilitas tujuan inflasi 2 persen simetris Komite dan berpotensi mencegah penarikan dini akomodasi kebijakan moneter.

Dalam kalimat yang lebih sederhana, itu berarti bahwa The Fed kemungkinan akan mentolerir inflasi di atas target untuk beberapa waktu dan tidak akan menaikkan suku bunga kecuali jika tingkat inflasi melampaui 2 %. Bias dovish The Fed dan keengganan untuk secara aktif memerangi inflasi adalah berita bagus untuk emas yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Tingkat inflasi yang lebih tinggi juga berarti tingkat bunga riil yang lebih rendah, yang juga harus mendukung harga emas.

Kedua, The Fed menyatakan keprihatinan tentang gelombang berikutnya dari epidemi Covid-19, yang juga dapat menghantam ekonomi AS. Sejumlah peserta menilai bahwa ada kemungkinan substansial gelombang tambahan wabah, yang, dalam beberapa skenario, dapat mengakibatkan gangguan ekonomi lebih lanjut dan mungkin periode yang berkepanjangan dari kegiatan ekonomi yang berkurang.

Data epidemiologi terbaru menunjukkan bahwa kekhawatiran pejabat Fed dibenarkan. Pada 2 Juli, jumlah kasus baru wabah corona di AS. mencapai lebih dari 52.000, melampaui puncak April dan mencapai rekor baru. Sayangnya, perayaan kemerdekaan 4 Juli kemarin, juga tetap diwarnai dengan kegiatan kumpul-kumpul bersama. Tentu saja, kali ini reaksi pihak berwenang dan warga bisa berbeda dan kurang agresif, tetapi sulit untuk membayangkan bahwa kebangkitan infeksi tidak akan negatif bagi pertumbuhan PDB.

Beberapa negara telah memberlakukan kembali pembatasan atau memperlambat pembukaan kembali karena kebangkitan kasus coronavirus. Ini berarti bahwa pemulihan berbentuk-W, daripada rebound berbentuk-V, menjadi semakin mungkin. Kabar baiknya, ini tentu menjadi pendorong naik bagi harga emas, meski tidak harus dalam jangka waktu yang sangat singkat.

Jalannya pemulihan yang jelas tidak pernah bukan sebuah pilihan. Bahkan tanpa gelombang kedua, laju pertumbuhan ekonomi akan melambat setelah sempat rebound awal. Seperti yang diakui FOMC sendiri, “pemulihan dalam pengeluaran konsumen tidak diharapkan akan sangat cepat setelah tahun ini, dengan jarak sosial sukarela, tabungan pencegahan, dan tingkat pekerjaan dan pendapatan yang lebih rendah menahan laju ekspansi selama jangka menengah.”

Selain itu, tingkat ketidakpastian yang tinggi, permintaan konsumen yang lemah, kelangkaan dalam proyek infrastruktur publik, dan harga minyak yang rendah akan membatasi investasi bisnis, pengeluaran modal, dan pembangunan baru. Oleh karena itu, komisi menyimpulkan bahwa jarak sosial sukarela dan perubahan struktural mood dari pandemi kemungkinan akan berarti bahwa beberapa proporsi bisnis akan ditutup secara permanen.

Risalah FOMC baru-baru ini menunjukkan bahwa Fed akan memperkuat pedoman ke depan akhir tahun ini. Ini dapat meningkatkan transparansi kebijakan moneter Amerika dan meningkatkan kepercayaan pada The Fed, yang bisa jadi negatif untuk harga emas. Namun, mengingat A.S. Bias dovish bank sentral, pedoman ke depan mungkin akan menyiratkan suku bunga rendah untuk periode yang sangat lama, yang seharusnya mendukung harga emas. Wabah virus baru hanya meningkatkan peluang gangguan ekonomi lebih lanjut dan kebijakan moneter yang sangat akomodatif.

Selain itu, Fed dapat menggunakan panduan ke depan berdasarkan inflasi, mengumumkan kurangnya kenaikan suku bunga kecuali jika inflasi akan mencapai tingkat tertentu, yang bisa di atas target 2 persen. Panduan ke depan semacam itu akan sangat positif untuk harga emas, karena logam mulia dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang bersinar paling terang di lingkungan suku bunga riil rendah.