3 Faktor Yang Bisa Mendorong Harga Minyak Reli Kembali

JAVAFX – Setelah masa peregangan yang suram dimana pasar minyak mencatat kerugian bulanan terburuk di tahun ini, pasar telah memulai menggeliat perdagangan pada bulan September dengan catatan yang lebih cerah. Baik minyak mentah WTI dan Brent berada di atas $70 per barel untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu setelah OPEC+ setuju untuk mempertahankan perjanjian produksinya saat ini, mempertahankan kenaikan 400 ribu bbl/hari yang dijadwalkan untuk Oktober.

Kelompok itu membutuhkan waktu kurang dari satu jam untuk membuat pengumuman kali ini, sangat kontras dengan negosiasi panjang pada pembicaraan sebelumnya. Kemudian pada hari Jumat, WTI tergelincir tepat di bawah level ini, tetapi katalis ada untuk membawanya kembali.

Pasar menganggap ini sebagai sinyal bahwa pasar minyak global berada dalam kondisi yang lebih baik daripada yang ditakuti sebelumnya, dengan varian delta Covid-19 menyebabkan penguncian yang meluas dan kekhawatiran akan resesi lain.

Tapi itu hanya salah satu dari beberapa perkembangan positif yang telah mengubah pasar minyak menjadi bullish. Berikut adalah katalis bullish lainnya yang akan berdampak positif pada pasar minyak selama beberapa bulan ke depan.

#1 Rekam Pendapatan

Bulan lalu, konsultan energi Rystad Energy Norwegia melaporkan bahwa industri minyak serpih AS berada di jalur untuk menetapkan tonggak penting pada tahun 2021: Rekam pendapatan pra-lindung nilai. Menurut Rystad, produsen serpih AS dapat mengharapkan rekor pendapatan hidrokarbon tertinggi sebesar $195 miliar sebelum memperhitungkan lindung nilai pada tahun 2021 jika WTI berjangka terus berjalan kuat dan rata-rata pada $60 per barel tahun ini dan harga gas alam dan NGL tetap stabil. Rekor sebelumnya untuk pendapatan pra-lindung nilai adalah $ 191 miliar yang ditetapkan pada 2019.

Estimasi tersebut mencakup penjualan hidrokarbon dari semua sumur horizontal tight oil di Permian, Bakken, Anadarko, Eagle Ford, dan Niobrara. Rystad mengatakan arus kas perusahaan dari operasi mungkin tidak mencapai rekor sebelum 2022 karena kerugian lindung nilai sebesar $ 10 miliar pendapatan pada tahun berjalan. Hal baiknya adalah kerugian lindung nilai mungkin tidak terlalu tinggi di tahun mendatang karena produsen tidak begitu tertarik untuk menggunakannya.

Perusahaan minyak serpih biasanya meningkatkan produksi dan menambah lindung nilai ketika harga minyak reli, dalam upaya untuk mengunci keuntungan. Namun, reli pascapandemi yang gila telah membuat banyak orang bertanya-tanya apakah ini benar-benar dapat bertahan dan menyebabkan banyak perusahaan mundur dari lindung nilai. Memang, 53 produsen minyak yang dilacak oleh Wood Mackenzie hanya melakukan lindung nilai 32% dari perkiraan volume produksi 2021, jauh lebih sedikit dibandingkan waktu yang sama tahun lalu.

Goldman dengan tegas melihat harga minyak bisa bertahan di antara $75-80 per barel selama 18 bulan ke depan. Ini akan membantu perusahaan mengurangi dan meningkatkan pengembalian mereka. Goldman telah merekomendasikan Occidental, ExxonMobil, Devon, Hess, dan Schlumberger, antara lain.

Goldman bukan satu-satunya yang yakin harga minyak akan bullish di Wall Street. Pada awal Juni, John Kilduff dari Again Capital memperkirakan bahwa Brent akan mencapai $80 per barel di musim panas dan WTI diperdagangkan di kisaran $75 hingga $80, berkat permintaan bensin yang kuat.

#2 Pemulihan Permintaan di China

Permintaan minyak mentah di China telah mulai menunjukkan tanda-tanda pemulihan yang kuat setelah negara tersebut membuka kembali ekonominya, dan Beijing bergerak lebih dekat untuk menyelesaikan penyelidikan terhadap penyulingan independennya, sehingga memungkinkan apa yang disebut poci teh untuk melanjutkan impor minyak mentah.

Setelah hampir lima bulan pembelian lebih lambat karena kekurangan kuota impor, penguncian COVID-19 yang meredam konsumsi bahan bakar dan penarikan dari persediaan yang tinggi, permintaan minyak mentah spot oleh importir komoditas terbesar dunia sekarang berada di jalur pemulihan.

Sejak April, konsumsi lemah di China serta penurunan tajam dalam produksi penyulingan China ke posisi terendah 14-bulan telah menekan harga bahan mentah mentah dari Afrika Barat dan Brasil ke posisi terendah multi-bulan.

Tetapi para analis sekarang mengatakan bahwa importir minyak mentah China meningkatkan pembelian dan bahkan membayar premi yang lebih tinggi untuk mengamankan pasokan mulai November dan seterusnya berkat pelonggaran pembatasan penguncian.

Sekitar sebulan yang lalu, pihak berwenang di Beijing menerapkan kembali penguncian besar-besaran dengan membatasi layanan transportasi umum dan taksi di 144 daerah yang paling parah dilanda varian delta secara nasional, termasuk layanan kereta api dan penggunaan kereta bawah tanah di Beijing. Penguncian jelas berhasil dan Beijing baru-baru ini mengklaim telah menurunkan infeksi delta menjadi nol.

Sementara itu, para pedagang semakin optimis bahwa Beijing akan segera menyelesaikan penyelidikan terhadap penyulingan independen, alias teko. Penyulingan swasta saat ini mengendalikan hampir 30% volume penyulingan minyak mentah China, naik dari ~10% pada tahun 2013.

Beijing baru-baru ini mengumumkan pemotongan besar-besaran dalam kuota impor untuk penyulingan minyak swasta negara itu. Menurut Reuters, penyulingan independen China diberikan gabungan 35,24 juta ton kuota impor minyak mentah di batch kedua kuota tahun ini, pengurangan 35% dari 53,88 juta ton untuk tahap yang sama tahun lalu.

Pengurangan besar-besaran terjadi sebagai bagian dari tindakan keras pemerintah terhadap penyulingan swasta China yang dikenal sebagai teko yang telah menjadi semakin dominan selama lima tahun terakhir.

Ini dimaksudkan untuk memungkinkan Beijing untuk lebih tepat mengatur aliran minyak asing karena berlipat ganda pada malpraktik seperti penghindaran pajak, penyelundupan bahan bakar, dan pelanggaran aturan lingkungan dan emisi oleh penyulingan independen. Tetapi Beijing sekarang hampir menyelesaikan latihan pembersihan dan dapat memungkinkan lebih banyak teko untuk mulai mengimpor minyak mentah lagi.

Memang, kuota batch keempat diharapkan akan dikeluarkan pada bulan September atau Oktober, yang dapat menghidupkan kembali permintaan dari penyulingan independen.

Hal lain yang menguntungkan teko adalah bahwa stok minyak mentah oleh perusahaan minyak nasional China sangat rendah, dan penyulingan swasta dapat membantu menjembatani kekurangan tersebut. Impor ke provinsi Shandong China, rumah bagi sebagian besar teko, turun di bawah 3 juta barel pada Juli dan Agustus, dibandingkan dengan rata-rata ~3,6 juta barel pada paruh pertama 2021.

#3 Pasokan Crunch

Pialang Wall Street lainnya yang yaking sangat bullish pada minyak tetapi dengan alasan yang berbeda: Pasokan crunch. Ahli strategi komoditas Bank of America Francisco Blanch telah memperkirakan harga minyak akan mencapai $100 per barel minyak pada tahun 2022 karena dunia mulai menghadapi krisis pasokan utama:

“Pertama, ada banyak permintaan mobilitas yang terpendam setelah penguncian 18 bulan. Kedua, angkutan massal akan tertinggal, meningkatkan penggunaan mobil pribadi untuk jangka waktu yang lama. Ketiga, studi pra-pandemi menunjukkan lebih banyak pekerjaan jarak jauh dapat menghasilkan lebih banyak mil. didorong, karena kerja dari rumah berubah menjadi kerja dari mobil. Di sisi penawaran, kami memperkirakan tekanan kebijakan pemerintah di AS dan di seluruh dunia untuk mengekang belanja modal selama kuartal mendatang untuk memenuhi tujuan Paris. Kedua, investor menjadi lebih vokal menentang pengeluaran sektor energi untuk alasan keuangan dan ESG Ketiga, tekanan peradilan meningkat untuk membatasi emisi karbon dioksida Singkatnya, permintaan siap untuk bangkit kembali dan pasokan mungkin tidak sepenuhnya mengikuti, menempatkan OPEC mengendalikan pasar minyak di 2022,” jelas Blanch.

Prediksi bullish Blanch sejauh ini paling berani oleh bank-bank utama Wall Street, dan masuk akal bahkan pada kerangka waktu yang lebih lama. Meskipun jarang dibahas secara serius dibandingkan dengan Permintaan Minyak Puncak, Pasokan Minyak Puncak tetap menjadi kemungkinan yang berbeda selama beberapa tahun ke depan.

Di masa lalu, teori “puncak minyak” sisi penawaran sebagian besar ternyata salah terutama karena para pendukungnya selalu meremehkan besarnya sumber daya yang belum ditemukan. Dalam beberapa tahun terakhir, teori “puncak minyak” sisi permintaan selalu berhasil melebih-lebihkan kemampuan sumber energi terbarukan dan kendaraan listrik untuk menggantikan bahan bakar fosil.

Kemudian, tentu saja, hanya sedikit yang bisa meramalkan ledakan pertumbuhan serpih AS yang menambahkan 13 juta barel per hari ke pasokan global dari hanya 1-2 juta barel per hari dalam waktu hanya satu dekade.

Sungguh ironis bahwa krisis shale cenderung bertanggung jawab untuk memicu Peak Oil Supply.

Dalam op/ed yang sangat baik, wakil ketua IHS Markit Dan Yergin mengamati bahwa hampir tak terelakkan bahwa produksi serpih akan berbalik dan menurun berkat pemotongan drastis dalam investasi dan hanya kemudian pulih dengan lambat. Sumur minyak serpih menurun dengan sangat cepat dan oleh karena itu membutuhkan pengeboran konstan untuk mengisi kembali pasokan yang hilang.

Memang, konsultan energi yang berbasis di Norwegia Rystad Energy baru-baru ini memperingatkan bahwa Big Oil dapat melihat cadangan terbuktinya habis dalam waktu kurang dari 15 tahun, berkat volume produksi yang tidak sepenuhnya diganti dengan penemuan baru.

Menurut Rystad, cadangan minyak dan gas terbukti yang dimiliki oleh perusahaan yang disebut Big Oil, yakni ExxonMobil, BP Plc., Shell, Chevron, Total, dan Eni SpA semuanya turun, karena volume yang diproduksi tidak sepenuhnya diganti dengan penemuan baru.

Tahun lalu saja, biaya penurunan nilai besar-besaran membuat cadangan terbukti Big Oil turun 13 miliar boe, bagus untuk ~ 15% dari tingkat stoknya di tanah, tahun lalu. Rystad sekarang mengatakan bahwa cadangan yang tersisa akan habis dalam waktu kurang dari 15 tahun kecuali Big Oil membuat lebih banyak penemuan komersial dengan cepat.

Penyebab utamanya: Investasi eksplorasi yang menyusut dengan cepat.

Perusahaan minyak dan gas global memangkas belanja modal mereka sebesar 34% pada tahun 2020 sebagai tanggapan terhadap menyusutnya permintaan dan investor yang semakin lelah dengan pengembalian yang terus-menerus buruk dari sektor ini.

Tren tidak menunjukkan tanda-tanda moderasi: Penemuan kuartal pertama mencapai 1,2 miliar boe, terendah dalam 7 tahun dengan kucing liar yang sukses hanya menghasilkan temuan berukuran sedang sesuai Rystad.

ExxonMobil, yang cadangan terbuktinya menyusut 7 miliar boe pada tahun 2020, atau 30%, dari level 2019, adalah yang paling terpukul setelah pengurangan besar-besaran pada pasir minyak Kanada dan properti gas serpih AS.

Shell, sementara itu, melihat cadangan terbukti turun 20% menjadi 9 miliar boe tahun lalu; Chevron kehilangan 2 miliar boe dari cadangan terbukti karena biaya penurunan nilai sementara BP kehilangan 1 boe. Hanya Total dan Eni yang menghindari pengurangan cadangan terbukti selama dekade terakhir.

Namun, perubahan kebijakan oleh administrasi Biden n, serta aktivisme iklim yang panas, kemungkinan akan mempersulit Big Oil untuk kembali ke hari-hari pengeboran yang menyenangkan, yang berarti serpih AS benar-benar dapat berjuang untuk kembali ke masa tenangnya.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.