4 Fundamental Penting Bagi Harga Minyak Di 2021

JAVAFX – Sejak April hingga Desember 2020, harga minyak bergerak bak rollercoaster dengan bentangan harga $40-50 per barel. Ini belum pernah terjadi sebelumnya, dimana harga melonjak dengan gaya emas hitam sejati sehingga menarik perhatian investor minyak.  Mereka mengandalkan pemulihan harga bisa berkelanjutan di tahun baru. Tetapi realitas yang berbeda mungkin menunggu para investor.

Hal utama yang menjadi perhatian pasar adalah munculnya varian baru dari virus Corona.  Penyebaran yang lebih mematikan telah meredam semangat minyak, sehingga menimbulkan pertanyaan skeptic akan efektifitas vaksin COVID-19, termasuk produksi dari Pfizer dan Moderna sekalipun. Kedua vaksin yang tampak cukup menjanjikan ini awalnya diharapkan dapat mengangkat konsumsi minyak mentah ke tingkat pra-pandemi.

Bukan hanya permintaan yang berada di bawah pengawasan baru para investor dan pelaku pasar sekalian, namun juga masalah produksi yang juga terus meningkat. Ini terlepas dari upaya dan janji terbaik dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dengan sekutu-sekutunya untuk menahan produksi mereka.

Setidaknya, terdapat 4 (empat) hal fundamental penting yang layak mendapat perhatian pelaku pasar dan investor sekalian dalam melihat proyeksi harga minyak mentah di tahun 2021 ini. Keempat hal tersebut adalah, masalah internal OPEC terkait Libya dan Iran. Kedua, produksi minyak serpih. Ketiga, pertumbuhan permintaan yang lamban dibandingkan laju produksi dan keempat, butuh waktu bagi harga minyak kembali diatas $50 pbl.

Masalah Internal OPEC, Libya dan Iran

Kartel OPEC tampaknya lebih mengontrol anggota dan sekutunya yang memproduksi minyak daripada sebelumnya ketika mereka sepakat bulan lalu untuk secara kolektif menaikkan hanya 500.000 barel per hari dalam produksi mulai Januari, setelah memberlakukan pemotongan antara 8 juta dan 10 juta barel per hari selama sembilan bulan terakhir.

Terlepas dari disiplinnya pada pemotongan, OPEC memberikan izin gratis kepada anggota utama Libya untuk menambahkan barel dengan sedikit pengekangan, seolah-olah untuk menebus perang saudara yang menghentikan produksinya bahkan sebelum pandemi. Itu bisa menjadi masalah.

Perusahaan Produksi dan Pengolahan Minyak dan Gas Libya hampir menggandakan produksi minyak mentahnya menjadi lebih dari 100.000 bpd, dibandingkan dengan rata-rata tingkat produksi 55.000 bpd sebelum blokade. Sementara itu TOTAL Prancis, berencana untuk memperluas investasinya di industri minyak Libya, ke “level tertinggi.”

Di luar Libya, OPEC memiliki kekhawatiran yang lebih besar — ​​Iran — yang coba dipura-pura oleh kartel pimpinan Saudi sebagai bukan masalah. Dengan kepresidenan Joe Biden mulai 20 Januari, waktu akan terus berdetak untuk pemerintahannya untuk membatalkan, jika tidak setidaknya, secara signifikan membatalkan, sanksi terhadap Teheran yang diberlakukan oleh rezim Trump sesegera mungkin. Bagaimanapun, Biden adalah bagian dari pemerintahan Obama yang menyegel kesepakatan nuklir Barat dengan Iran pada 2015 dan dia harus bersemangat untuk menghidupkan kembali pakta itu, yang dibatalkan oleh presiden yang akan menjabat, Donald Trump.

Presiden Iran Hassan Rouhani telah mengatakan dia ingin membawa produksi Iran kembali ke level 2 juta barel per hari yang terlihat pada 2018, sebelum kampanye “rasa sakit maksimum” dimulai oleh pemerintahan Trump. Bahkan ketika Iran secara diam-diam memberikan persetujuannya tiga minggu lalu untuk produsen lain di dalam dan di luar OPEC untuk meningkatkan produksi mereka secara sederhana, Iran telah bekerja di belakang layar di dalam negeri untuk memompa seperti tidak ada hari esok.

Iran bukan satu-satunya masalah OPEC. Rusia, yang selalu memimpin aliansi penghasil minyak yang lebih luas di luar OPEC, mengatakan pihaknya berencana untuk mendukung peningkatan produksi secara bertahap pada pertemuan OPEC + yang diperbesar pada Januari.

Alasannya, sebagaimana disampaikan oleh Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak, adalah bahwa harga minyak mentah berada dalam kisaran optimal Moskow antara $ 45 hingga $ 55 per barel.

Sementara Menteri Perminyakan Arab Saudi Abdulaziz bin Salman, yang telah bekerja untuk menjaga agar produksi tetap seminimal mungkin, belum menanggapi pernyataan Novak, yang dilaporkan pada hari Minggu (10/01/2021). Yang pasti, itu adalah rencana Rusia untuk memproduksi sebanyak yang mereka inginkan yang memicu perang produksi minyak dengan Saudi pada puncak wabah COVID-19 pada bulan Maret yang mendorong WTI menetapkan harga negatif pada bulan April untuk pertama kalinya. .

Jika Rusia mendapatkan keinginan mereka untuk mendapatkan lebih banyak barel di bulan Januari, mungkin sulit untuk menghentikan negara lain dari mencari kenaikan lebih lanjut nanti untuk “menguangkan” harga relatif tertinggi saat ini — sebelum pasar mungkin berada di bawah tekanan dalam beberapa bulan mendatang. Jika ditolak, negara-negara ini mungkin akan terus maju dan meningkatkan produksi — dan “akan berurusan” dengan kepemimpinan OPEC nanti, kata ekonom minyak dan analis geopolitik Osama Rizvi.

Dalam Blog Seeking Alpha, Rizvi menyatakan “Aspek penting lainnya adalah prospek kecurangan di antara anggota OPEC +.” Dijelaskan olenya “Dengan kenaikan baru-baru ini sebesar 500.000 bpd, ruang untuk melebihi kuota mereka semakin bertambah. Bulan lalu di bulan November, anggota OPEC telah memompa 670.000 barel per hari lebih banyak dibandingkan dengan Oktober 2020. Produksi Libya diperkirakan akan mencapai 1,3 juta bph. Anggota yang dibebaskan dari pemotongan produksi menambah 600.000 bpd ke pasar. “

Serpih Bisa Mengikuti Jika OPEC Turun Jalur Produksi Lebih Banyak

Harga minyak mentah WTI yang mendekati $ 50 per barel juga kemungkinan akan mendorong pengebor serpih AS untuk mengengkol lebih banyak dari sumur mereka. Sejak jatuhnya harga pada bulan April, serpih — musuh OPEC yang pernah menjadi musuh tangguh dalam produksi sebelum menjadi sekutu kartel melalui kesepakatan yang ditengahi oleh Trump — telah cukup terkendali dengan produksi.

Meski begitu, jumlah anjungan minyak AS – yang selama ini dipakai sebagai alat mengukur untuk menentukan produksi yang akan datang — telah meningkat 13 minggu dari 14 minggu terakhir, mencapai 263 dari hitungan minggu lalu sebanyak 258. Setelah turun dari level tertinggi sepanjang masa lebih dari 13 juta barel per hari pada Maret, produksi AS telah stabil di sekitar 11 juta barel per hari, menurut data mingguan yang diterbitkan oleh EIA, atau Lembaga Informasi Energi AS. Seiring dengan bertambahnya jumlah rig, produksi juga harus meningkat.

Tidak Ada Bukti Permintaan Pertumbuhan Akan Sekuat Output Minyak

Argumennya, setidaknya untuk saat ini, adalah bahwa pemulihan permintaan minyak sedang lemah dan mungkin tidak dapat menahan produksi yang datang dengan segera. Awal bulan ini, OPEC memangkas prospek permintaan minyaknya pada 2021, dengan alasan “ketidakpastian seputar dampak COVID-19 dan pasar tenaga kerja” pada prospek bahan bakar transportasi di negara maju selama paruh pertama tahun depan.

OPEC memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia menjadi 5,9 juta barel per hari, turun 350.000 barel per hari dari proyeksi sebelumnya. Dalam laporan bulanannya, OPEC mematok permintaan minyak 2020 pada 89,99 juta barel per hari, turun 9,77 juta barel per hari dari 2019 dan sedikit di bawah perkiraan sebelumnya.

EIA dan IEA juga setuju bahwa permintaan minyak akan turun sekitar 10 juta barel per hari dari yang diproyeksikan pada akhir tahun lalu.

Varian COVID-19 baru, yang telah mendorong sekitar 40 negara untuk melarang perjalanan dari Inggris, meningkatkan antisipasi gelombang penguncian dan pembatasan lain di seluruh Eropa. Itu bisa sangat memukul permintaan bahan bakar motor dan jet, selain dampak ekonominya yang besar.

Permintaan bahan bakar jet global, yang menyumbang hampir 10 persen dari permintaan minyak, masih turun. Badan Energi Internasional menyatakan terjadinya penurunan konsumsi bahan bakar jet berkontribusi pada penurunan 80% konsumsi minyak di tahun 2021.

Sementara itu, pengguna jalan global turun 20-25%, menurut Primary Vision Network, yang mengatakan bahwa penurunan itu dapat memburuk hingga 30% jika situasi A.S. memburuk.

Perubahan pada tahun 2021, dibandingkan dengan tahun 2020, tentu saja adalah ketersediaan vaksin. Saat inokulasi massal berlanjut di seluruh dunia, penyebaran virus, mudah-mudahan, akan dihancurkan dan pemulihan akan meluas. Namun, belum diketahui bagaimana vaksin yang diluncurkan dari jalur perakitan dalam beberapa bulan mendatang akan mampu menangani potensi mutasi. varian virus.

Selain itu, kerusakan yang terjadi pada ekonomi global mungkin terlalu dalam untuk mengharapkan pengembalian yang cepat ke tingkat sebelum pandemi, tanpa sejumlah besar uang pemerintah yang dikucurkan ke negara-negara yang terkena dampak. Kondisi politik di AS sejauh ini telah memperumit pengiriman bantuan virus korona kedua, meski Joe Biden berjanji untuk berbuat lebih banyak.

Pemulihan Harga Di Atas $ 50 Akan Membutuhkan Waktu

Analis minyak Bloomberg, Julian Lee, mengatakan meskipun persetujuan vaksin yang efektif menandai awal dari dunia pasca pandemi, “kita akan bodoh untuk berpikir bahwa hanya karena kita dapat melihat garis finis, itu berarti kita telah benar-benar mencapainya.” Dia menambahkan, “Jalan masih panjang dan beberapa bulan ke depan akan sulit, baik untuk kesehatan dan kesejahteraan masyarakat serta untuk ekonomi di seluruh dunia dan petak hutan saya, sektor minyak.”

Untuk saat ini, tolok ukur oli yang penting — AS. West Texas Intermediate dan London’s Brent — tampaknya akan mengakhiri tahun 2020 masing-masing turun sekitar 20% meskipun terjadi peningkatan fenomenal selama sepuluh bulan terakhir.

Brent sendiri berada di atas $ 50 per barel sementara WTI setidaknya beberapa dolar di bawah itu. Harga psikologis $ 50 adalah “sangat penting”. Dengan mengambil posisi buy di dekat $ 50 bisa berbahaya bagi investor. Koreksi akan segera terjadi dimana kami melihat indikasi yang jelas ketika harga turun baru-baru ini.

Penurunan ini dapat dipicu oleh berita atau perkembangan apa pun yang dapat menyebabkan sentimen bergeser seperti pertukaran retorika yang kuat antara China dan (AS) dalam hal perang perdagangan yang sedang berlangsung atau kemungkinan peningkatan lebih lanjut dalam produksi OPEC + dan / atau jika ada anggota OPEC yang mulai curang. Komplikasi lebih lanjut dalam virus juga dapat memengaruhi sentimen saat ini.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden dan Raja Saudi Bicara Jelang Rilis Laporan Kematian Khashoggi

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, Kamis (25/2), mengatakan kepada Raja Saudi Salman bahwa ia akan berusaha agar hubungan bilateral negara mereka "sekuat dan...

Trump Pernah Tawari Kim Tumpangan Naik Air Force One

Donald Trump pernah menawari pemimpin Korea Utara Kim Jong Un untuk pulang naik pesawat Air Force One setelah menghadiri pertemuan tingkat tinggi di Hanoi...

Prediksi RBNZ Akan Hawkish Sebabkan NZDUSD dan GBPUSD Menguat

Reserve Bank of New Zealand mempertahankan Suku Bunga Resmi (OCR) stabil di 0,25% dalam keputusan suku bunga pertama tahun ini, seperti yang diharapkan. Namun,...

KOF Economic Barometer Swiss Naik, USDCHF Berpeluang Turun

Swiss baru saja merilis data ekonominya yaitu KOF Economic Barometer yang di rilis naik dari 96.5 ke 102.7. Data ini merupakan hasil perhitungan indeks...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502