Ada Ketidak Konsistensian Antara Kesepakatan OPEC+ Dan Aktualita

Ada hal yang mungkin lupt dari perhatian pelaku pasar minyak mentah, yaitu adanya perbedaan antara apa yang dikatakan oleh berbagai pemain atas tindakan apa yang mereka akan lakukan, dan apa yang sebenarnya mereka lakukan. Contoh kasusnya adalah pertemuan kelompok eksportir OPEC+ minggu lalu, di mana mereka memutuskan untuk mempertahankan kebijakan kenaikan produksi bulanan mereka yang ada meskipun ada ketidakpastian atas keadaan permintaan dan penawaran saat ini.

OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, sepakat untuk tetap berpegang pada rencana meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari (bph) per bulan. Keputusan tetap datang meskipun ada beberapa spekulasi menjelang pertemuan 2 Desember bahwa kelompok tersebut akan memutuskan untuk menunda, atau lebih rendah, kenaikan yang direncanakan untuk Januari mengingat ketidakpastian atas jenis baru virus corona Omicron, serta rencana negara-negara pengimpor utama untuk melepaskan minyak dari cadangan strategis.

Komitmen untuk terus meningkatkan produksi di tengah ketidakpastian saat ini merupakan keputusan yang dapat dirotasi baik sebagai bullish maupun bearish untuk harga minyak. Itu bullish sejauh OPEC+ tampaknya relatif tidak peduli tentang dampak potensial Omicron pada permintaan.

Fakta bahwa pertemuan tersebut tidak ditutup secara resmi, yang berarti OPEC+ dapat meninjau kembali keputusan tersebut kapan saja sebelum pertemuan berikutnya, juga dipandang sebagai bullish, karena memungkinkan kelompok tersebut untuk berubah pikiran.

Di sisi bearish, keputusan untuk tetap pada rencana peningkatan produksi saat ini berarti lebih banyak minyak mentah akan mengalir ke pasar global pada bulan Januari, tiba pada saat hingga 50 juta barel cadangan strategis dari negara-negara seperti Amerika Serikat, China dan Jepang mungkin juga akan memukul pasar.

Benchmark minyak mentah dunia, Brent di bursa berjangka turun selama dua hari sebelum pertemuan OPEC+ karena pasar mulai melihat bahwa tidak ada perubahan adalah hasil yang paling mungkin, tetapi pulih pada 2 Desember karena ekspektasi ini telah disampaikan dengan semestinya. Meskipun naik pada 2 Desember dan 3 Desember, Brent masih mengakhiri minggu dengan turun 3,9% dari minggu sebelumnya di $69,88 per barel.

Sebagian besar komentar seputar pasar minyak mentah didasarkan pada asumsi bahwa OPEC+ dan negara-negara pengimpor memenuhi komitmen mereka. Namun, kenyataan di pasar fisik seringkali sangat berbeda, dengan minyak mentah kertas dan minyak mentah fisik terkadang berbeda baik dalam harga maupun fundamental penawaran-permintaan.

Ketika dunia mulai pulih dari pandemi virus corona awal tahun ini, OPEC+ awalnya berkomitmen untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari setiap bulan dari Agustus hingga Desember. Namun, nyatanya kelompok tersebut gagal meningkatkan produksinya sebanyak ini, dengan survei Reuters menunjukkan peningkatan kumulatif hanya 1,04 juta barel per hari selama empat bulan dari Agustus hingga November, hampir 600.000 barel per hari, atau 35%, di bawah peningkatan produksi yang disepakati.

Ada argumen bahwa kegagalan OPEC+ untuk meningkatkan produksi sebanyak yang mereka katakan akan membantu mendorong harga Brent ke level tertinggi tiga tahun di $86,70 per barel pada 25 Oktober.

Dapat dikatakan lebih lanjut bahwa reli hampir 70% di Brent dari akhir tahun lalu hingga puncak 25 Oktober sebagian besar berada di belakang kesediaan negara-negara pengimpor utama untuk mengoordinasikan pelepasan minyak mentah dari cadangan mereka.

Apakah ceritanya akan berbeda jika OPEC+ benar-benar menambahkan 400.000 bph penuh sebulan mulai Agustus dan seterusnya?

Hampir pasti tidak akan ada banyak tekanan ke atas pada harga, dan oleh karena itu mungkin tidak begitu banyak perhatian dari negara-negara pengimpor utama.

Pertanyaan untuk pasar minyak mentah adalah apakah mereka percaya OPEC+ akan mampu meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari pada bulan Desember, dan sebanyak itu lagi pada bulan Januari?

Rekam jejak tampaknya menunjukkan bahwa itu mungkin gagal, mengingat peningkatan November dipatok pada 220.000 barel per hari lebih dari apa yang dipompa pada Oktober. Baca selengkapnya

Setiap tanda bahwa OPEC+ tidak mungkin mencapai tingkat yang disepakati akan menjadi bullish untuk harga minyak mentah, dan berpotensi cukup untuk mengatasi kekhawatiran atas pelepasan cadangan strategis dan kemungkinan dampak varian Omicron.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.