Aksi SNB Meredakan Kekhawatiran Perbankan, Hentikan Aksi Jual Minyak

Pasar minyak diperdagangkan datar setelah tiga kali mengalami penurunan setelah Credit Suisse mendapatkan dukungan dari Swiss National Bank (SNB). Minyak mentah Amerika Serikat (AS), West Texas Intermediate (WTI) tetap rentan karena para investor dan pedagang melihat masih ada sejumlah masalah di depan. Salah satunya adalah kenaikan minyak mentah menambah bahan bakar ke api aksi jual baru-baru ini.

Lembaga Informasi Energi AS melaporkan terjadinya kenaikan pasokan dalam sepekan hingga 10 Maret. Menurut laporan tersebut, stok minyak mentah mingguan naik jauh lebih banyak dari yang diperkirakan (perkiraan 1,55 juta vs 1,188 juta). Ini terjadi setelah pembacaan untuk minggu sebelumnya menunjukkan penurunan 1,69 juta barel.

Pasar minyak sering dipandang sebagai indikator aktivitas ekonomi di masa depan. Ketika ekonomi berkembang, industri dan individu menggunakan lebih banyak bahan bakar. Apakah itu mengangkut barang, meningkatkan produksi pabrik atau mendorong konsumen untuk membelanjakan uang, kondisi ekonomi yang membaik berkorelasi positif dengan konsumsi minyak. Kebalikan dari hal ini terjadi ketika investor/pedagang memperkirakan kesulitan ekonomi. Pabrik mengurangi produksi karena permintaan yang lebih rendah dari individu yang kurang mau mengeluarkan uang karena kekhawatiran seputar pekerjaan yang berkelanjutan.

Setelah runtuhnya tiga bank kelas menengah AS dengan Silicon Valley Bank, domino pertama yang jatuh, kehati-hatian dan kegugupan telah mengambil alih pasar keuangan global. Spekulasi tentang krisis perbankan penuh telah terjadi karena saham perbankan dunia lebih rendah dari perdagangan. Bank ritel besar, bagaimanapun, memiliki profil deposan yang sangat berbeda dari bank khusus teknologi/kripto yang telah jatuh. Bank menjalankan SVB dimotivasi oleh lebih dari 90% deposan yang memegang dana senilai lebih dari jumlah pertanggungan FDIC sebesar $250.000 jika terjadi kegagalan bank.

Namun demikian, kehati-hatian di seluruh pasar keuangan terus berlanjut dan minyak juga demikian. Grafik mingguan menunjukkan penurunan stabil harga minyak sejak konflik Rusia-Ukraina dimulai. Menarik untuk dicatat adalah fakta bahwa penurunan saat ini telah menjatuhkan minyak di bawah level krusial jangka panjang $77,50 – level yang bertindak sebagai titik pivot utama berkali-kali di masa lalu.

Secara teknia, jika tercapai, akan menyiratkan kekalahan besar-besaran di pasar minyak. Sesuatu yang akan dimotivasi oleh OPEC untuk dihindari. Pada grafik minyak harian menyoroti penurunan tiga hari baru-baru ini yang telah membuat harga minyak turun tajam – jauh ke kisaran yang diidentifikasi oleh pemerintahan Biden untuk mengisi kembali stok SPR yang berkurang. Oleh karena itu, zona ini sebelumnya berfungsi sebagai dukungan semu tetapi tidak akan cocok untuk krisis perbankan penuh.

Harga saat ini menguji support di $66,60, di mana level support berikutnya muncul di sekitar $62 sebelum level support utama di $42,60 menjadi relevan. Jika berita dukungan dari Bank Nasional Swiss untuk Credit Suisse meredakan kekhawatiran, pullback ke sisi atas kisaran pengisian ulang SPR ($72) akan dipantau oleh kenaikan minyak. Resistance di atasnya muncul di $77,40.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.