Aktivitas Konstruksi Inggris Merosot Pada Bulan Maret

JAVAFX – Sebuah survei pada hari Senin (6/4) sebuah survei menunjukkan bahwa, sektor konstruksi Inggris terpantau mengalami penurunan tajam dalam kegiatan sejak krisis keuangan bulan lalu, meskipun menghadapi tekanan yang jauh lebih sedikit daripada industri lain untuk menghentikan operasi ditengah kekhawatiran virus corona.

Angka-angka dari penyedia data keuangan IHS Markit dan Chartered Institute of Procurement and Supply (CIPS) juga mengkonfirmasi data pekan lalu yang menunjukkan sektor swasta Inggris secara keseluruhan mengalami kontraksi pada tingkat tercepat dalam lebih dari 20 tahun.

Gold Trading

Indeks Pembelian Manajer konstruksi (PMI) turun menjadi 39,3 pada Maret dari 52,6 pada Februari lalu, terendah sejak April 2009 dan jauh di bawah perkiraan rata-rata ekonom di 44,0.

Penurunan bulanan 13 poin adalah yang terbesar sejak survei dimulai pada tahun 1997, dan indeks tampaknya akan memburuk.

Pemerintah Inggris tidak meminta memperlambat pekerjaan konstruksi umum untuk menghentikan penyebaran virus corona karena perintahnya berbeda dengan untuk sebagian besar toko dan restoran tutup ke publik dan bagi pekerja di sektor lain untuk tinggal di rumah jika memungkinkan.

Meskipun demikian, IHS Markit mengatakan perusahaan bangunan melaporkan penghentian bulan lalu ketika mereka berusaha untuk mematuhi pedoman untuk menjaga pekerja berjarak 2 meter di tempat yang aman untuk melakukannya, serta penurunan besar dalam pesanan baru.

Responden survei secara luas mengomentari keraguan tentang kelayakan melanjutkan proyek-proyek yang ada serta memulai pekerjaan baru.

Rantai pasokan konstruksi sebaliknya sebagian besar akan difokuskan pada penyediaan kegiatan penting seperti pemeliharaan infrastruktur, pekerjaan perbaikan yang kritis terhadap keselamatan dan dukungan untuk layanan publik di minggu-minggu mendatang.

Pada pekan lalu, PMI komposit IHS Markit untuk sektor manufaktur dan jasa turun ke rekor terendah di 36,0 di bulan Maret dan versi semua sektor termasuk industri konstruksi juga menurun menuju rekor terendah di 36,3.