Aktivitas Pabrik China Menyusut Karena Momentum Pemulihan Terhenti

0
39

Aktivitas pabrik China pada bulan Juni mengalami kontraksi untuk bulan ketiga, menambah kesuraman atas pertumbuhan yang lemah di ekonomi terbesar kedua di dunia dan kemungkinan memicu seruan untuk stimulus lebih lanjut.

Indeks manajer pembelian (PMI) manufaktur resmi dirilis 49,0 pada bulan Juni – dibandingkan dengan 48,8 pada bulan Mei dan 49,2 pada bulan April – menurut data dari Biro Statistik Nasional yang dirilis pada hari Jumat. Pembacaan bulan Juni sejalan dengan perkiraan median dalam jajak pendapat Reuters.

Angka hari Jumat juga menunjukkan China membukukan PMI non-manufaktur resmi terlemah tahun ini, berada di 53,2 di bulan Juni – dibandingkan dengan 54,5 di bulan Mei dan 56,4 di bulan April.

Angka di atas 50 menunjukkan peningkatan aktivitas, sementara angka di bawah level tersebut menunjukkan kontraksi.

“Momentum ekonomi masih cukup lemah di China. Data terbaru menunjukkan ekonomi global melambat, yang kemungkinan akan memberikan tekanan lebih lanjut pada permintaan eksternal dalam beberapa bulan mendatang,” kata Zhang Zhiwei, presiden dan kepala ekonom Pinpoint Asset Management.

“Di sisi lain, target pertumbuhan pemerintah sebesar 5% tahun ini cukup sederhana mengingat basis yang rendah tahun lalu. Tidak jelas apakah data ekonomi yang lemah akan mendorong pemerintah untuk segera meluncurkan langkah-langkah stimulus yang agresif,” tambahnya.

Pertumbuhan ekonomi pada bulan April dan Mei lebih lemah dari yang diharapkan, mengintensifkan seruan untuk langkah-langkah moneter yang lebih tegas untuk mendukung pertumbuhan China, karena rebound pasca-Covid yang banyak diantisipasi mengecewakan.

Namun, Perdana Menteri China Li Qiang mengatakan pada hari Selasa bahwa negaranya masih berada di jalur yang tepat untuk mencapai target pertumbuhan tahunan sekitar 5% – target sederhana setelah China tumbuh hanya 3% tahun lalu, salah satu pertumbuhan terlemah dalam hampir setengah abad.

Rilis data ini berdampak untuk perdagangan indeks Hang Seng atau yang berkaitan lainnya. Saat ini indeks saham Hang Seng naik sedikit dari 18800 ke 18990 tetapi masih berpeluang kembali turun kearah 18700.