Apakah Slippage itu? Penjelasan Slippage Dalam Forex

Slippage

Slippage atau dalam Bahasa Indonesia, selip, adalah hal yang bisa menjadi kejadian umum dalam transaksi forex tetapi sering disalahpahami. Memahami bagaimana selip forex terjadi dapat memungkinkan trader untuk meminimalkan selip negatif, sekaligus berpotensi memaksimalkan selip positif. Konsep-konsep ini akan digali lebih mendalam pada artikel ini untuk menjelaskan mekanisme slippage di forex, serta bagaimana trader dapat mengurangi efek buruknya.

Apa Itu Slippage?

Slippage terjadi ketika order transaksi yang dilakukan pada harga yang berbeda dengan harga yang diminta. Ini kerap terjadi karena periode volatilitas tinggi serta periode di mana order tidak dapat disesuaikan dengan harga yang diinginkan.

Slippage pada forex cenderung dilihat secara negatif, namun kejadian pasar yang normal ini bisa menjadi hal yang baik bagi para trader. Ketika order posisi dikirim untuk dieksekusi oleh penyedia likuiditas atau bank, order dilakukan dengan harga terbaik yang tersedia baik harga di atas atau di bawah harga yang diminta.

Untuk memasukkan konsep ini ke dalam contoh numerik, katakanlah kita mencoba masuk posisi buy EUR/USD pada kurs pasar saat ini di 1,3650. Saat order dilakukan, ada tiga hasil potensial: tidak ada selip, selip positif atau selip negatif. Ini dieksplorasi lebih dalam di bawah ini.

Contoh Slippage Forex

Hasil # 1 (Tidak Ada Slippage)

Pesanan diajukan, dan harga beli terbaik yang ditawarkan adalah 1,3650 (persis seperti yang kami minta), pesanan kemudian disetujui pada harga 1,3650.

Hasil # 2 (Slippage Positif)

Pesanan diajukan, dan harga beli terbaik yang ditawarkan tiba-tiba berubah menjadi 1,3640 (10 pips di bawah harga yang kami minta), pesanan kemudian dipenuhi dengan harga yang lebih baik yaitu 1,3640.

Hasil # 3 (Slippage Negatif)

Pesanan diajukan, dan harga beli terbaik yang ditawarkan tiba-tiba berubah menjadi 1,3660 (10 pips di atas harga yang kami minta), pesanan kemudian dipenuhi pada harga 1,3660 ini.

Kapanpun kami mengajukan pada harga yang berbeda dengan harga yang diminta pada tiket kesepakatan, itu disebut selip.

Apa Penyebab Slippage Dan Bagaimana Menghindarinya?

Jadi bagaimana slippage forex terjadi, dan mengapa order tidak dapat dipenuhi pada harga yang diminta? Semuanya kembali ke dasar terhadap terdiri dari apa pasar sebenarnya: pembeli dan penjual. Untuk setiap pembeli dengan harga dan ukuran transaksi tertentu, harus ada jumlah penjual yang sama dengan harga dan ukuran transaksi yang sama. Jika terjadi ketidakseimbangan antara pembeli atau penjual, inilah yang menyebabkan harga bergerak naik atau turun.

Jadi sebagai trader forex, jika kita coba masuk pasar dengan posisi buy 100rb EUR/USD pada harga 1,3650, tetapi tidak ada cukup orang (atau tidak ada sama sekali) yang bersedia menjual Euro mereka seharga 1,3650 USD, order yang diajukan menanti pada harga terbaik berikutnya yang tersedia dan beli Euro tersebut dengan harga yang lebih tinggi, yang memberi kita selip negatif.

Jika terlalu banyak orang yang ingin menjual Euro mereka pada saat order posisi dilakukan, kita mungkin dapat menemukan penjual yang bersedia menjualnya dengan harga yang lebih rendah dari yang diminta sebelumnya, memberikan kita slip positif.

Selip Forex juga dapat terjadi pada stop loss normal di mana level stop loss tidak dapat dipenuhi. Namun ada “jaminan stop loss ” yang berbeda dari stop loss normal. Stop loss yang dijamin akan diberlakukan pada level yang ditentukan dan dipenuhi oleh broker bagaimanapun keadaan ]pasar yang mendasarinya. Intinya, broker akan menanggung kerugian apa pun yang mungkin timbul dari selip tersebut. Dapat dikatakan, stop yang terjamin umumnya datang dengan biaya premium jika stop ini dipicu.

Pasangan Mata Uang Mana Minim Mengalami Slippage?

Dalam kondisi pasar yang normal, pasangan mata uang yang lebih likuid akan cenderung lebih kecil kemungkinan untuk tergelincir, seperti EUR/USD dan USD/JPY. Meski, ketika pasar bergejolak, seperti sebelum dan selama rilis data penting, pasangan mata uang yang likuid ini pun juga rentan terhadap selip.

Berita dan peristiwa data dapat meningkatkan volatilitas secara drastis. Untuk itu, persiapkan diri Anda menghadapi pasar yang bergejolak ini.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.