Arab Saudi Ingin Kerjasama Tingkatkan Minyak, Salahkan Rusia Atas Kekacauan

0
80
Arab Saudi Ingin Tingkatkan Harga Minyak

JAVAFX – Berita diambil dari reuters menunjukan bahwa Arab Saudi mendukung kerja sama antara produsen minyak untuk menstabilkan pasar minyak tetapi oposisi Rusia terhadap proposal di bulan lalu untuk memperdalam pengurangan pasokan minyak telah menyebabkan kekacauan pasar, menurut sumber.

Harga minyak dunia telah jatuh lebih dari 50 persen menjadi dibawah $26 pe rbarel sejak 6 Maret, ketika Arab Saudi, pemimpin de facto OPEC dan OPEC+ yang dipimpin Rusia gagal menyetujui kebijakan pasokan Bersama sebagai tanggapan dengan penurunan tajam dalam permintaan bahan bakar yang disebabkan pandemic coronavirus.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Rabu bahwa ia telah berbicara baru-baru ini dengan para pemimpin Saudi dan Rusia dan percaya kedua negara akan membuat kesepakatan untuk mengakhiri perang harga mereka dalam beberapa hari – menurunkan produksi dan membawa harga kembali naik.

“Arab Saudi selalu menyambut dan mendukung kerja sama di antara produsen minyak dalam upaya mereka untuk menstabilkan pasar minyak selama krisis saat ini berdasarkan pada prinsip-prinsip keadilan dan kesetaraan,” kata sumber Teluk, Kamis.

Tetapi ada sedikit bukti tentang Rusia dan Arab Saudi yang menjembatani perbedaan mereka setelah runtuhnya pakta tiga tahun bulan lalu untuk mengekang pasokan minyak.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Rabu meminta produsen dan konsumen minyak global untuk mengatasi pasar minyak yang “menantang”.

Tetapi oposisi Rusia terhadap proposal untuk memperdalam pengurangan pasokan minyak oleh OPEC dan sekutu lainnya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, pada pertemuan pada awal Maret memicu kekacauan, kata sumber itu. “Itu adalah posisi Rusia yang memicu runtuhnya perjanjian OPEC + … ini menyebabkan ketidakstabilan besar-besaran di pasar minyak,” kata sumber Teluk.

Menanggapi penolakan Rusia akan pengurangan minyak yang lebih dalam, Arab Saudi memangkas harga ekspornya dan mengatakan akan meningkatkan produksi hingga kapasitas maksimum.

Produsen tidak punya banyak pilihan selain mengakhiri semua pengendalian pasokan sukarela, tambah sumber itu. Kerajaan Saudi telah membanjiri pasar dan telah mencoba menjual minyak murah ke penyuling yang membeli minyak mentah Rusia.

Departemen Energi AS pada Rabu mendesak Arab Saudi dan Rusia untuk menenangkan pasar minyak setelah pasokan minyak mentah kerajaan naik ke rekor lebih dari 12 juta barel per hari bahkan ketika permintaan minyak terputus-putus pada pandemi coronavirus.

Banjir minyak Saudi terjadi di tengah penurunan permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena miliaran orang berhenti menggunakan mobil dan mengambil penerbangan karena mereka dikurung untuk mencegah penyebaran virus corona.

Sudah, puluhan juta barel minyak telah masuk ke dalam penyimpanan karena kilang tidak membutuhkannya. Putin dan Trump berbicara pada hari Senin. Trump pada hari Senin mengatakan Arab Saudi dan Rusia “keduanya menjadi gila” dengan produksi mereka setelah kesepakatan pasokan gagal.