Arab Saudi Naikkan Harga Minyak, India Yang Ketar-Ketir

JAVAFX – Arab Saudi, pada hari Kamis (04/02/2021) menaikkan harga semua minyak mentahnya yang akan dikirim ke Amerika Serikat dan Eropa pada bulan Maret depan, meski harga jual resmi minyak mentahnya tidak berubah untuk pasar utamanya di Asia.

Dikabarkan bahwa Aramco telah menaikkan harga semua nilai minyak mentahnya ke AS sebesar $ 0,10 per barel, sedangkan harga minyak Saudi ke Eropa naik antara $ 1,30 dan $ 1,40 per barel, menurut Bloomberg. Harga kelas minyak mentah Arab Light andalan Saudi ke Eropa Barat Laut dinaikkan sebesar $ 1,40 per barel untuk Maret dibandingkan dengan Februari dan ditetapkan pada diskon $ 0,50 per barel terhadap ICE Brent, Reuters melaporkan, mengutip dokumen harga yang telah dilihatnya.

Bulan lalu, sehari setelah mengejutkan pasar dengan pengurangan produksi tambahan 1 juta barel per hari untuk Februari dan Maret, Saudi menaikkan harga jual resmi (OSP) minyak mereka untuk Asia untuk Februari. Saudi Aramco menaikkan harga kelas andalan Arab Light sebesar $ 0,70 per barel menjadi premium $ 1 per barel terhadap patokan Timur Tengah, rata-rata Oman / Dubai.

Bulan ini, Arab Saudi membiarkan harga ke Asia tidak berubah untuk bulan Maret dibandingkan dengan Februari, setelah pengurangan produksi tambahan menciptakan kesibukan di antara penyuling di Asia pada bulan Januari, dengan pembeli berebut untuk mengamankan pasokan minyak mentah dari Eropa.

Arab Saudi juga dilaporkan telah mengumumkan pengurangan volume minyak mentah yang akan dipasok ke setidaknya sembilan klien di Asia dan Eropa untuk bulan ini. Pemotongan dilakukan untuk pengiriman di bawah kontrak jangka panjang dan mengkhawatirkan nilai Aramco yang lebih berat, menurut Bloomberg.

Pemangkasan ekstra yang dilakukan oleh Arab Saudi tampaknya akan berhasil, untuk saat ini, demi produsen OPEC + yang sangat ingin melihat harga minyak yang lebih tinggi untuk memperbaiki anggaran mereka yang terkena jatuhnya harga minyak dan penurunan ekonomi akibat pandemi. Harga minyak telah menguat selama sebulan terakhir sejak Arab Saudi mengumumkan tambahan pemotongan 1 juta barel per hari.

Sementara itu, Menteri Perminyakan India Dharmendra Pradhan telah memperingatkan bahwa harga minyak yang lebih tinggi dapat mengganggu pemulihan ekonomi global. India salah satu konsumen besar dunia yang signifikan bagi pertumbuhan permintaan minyak dunia,  nampak tidak senang dengan arah pergerakan harga saat ini.

“Upaya untuk mendistorsi harga secara artifisial akan memiliki efek peredam pada pemulihan ekonomi global yang sedang berlangsung,” kata Pradhan, seperti dikutip oleh Reuters, di S&P Global Platts South Asia Commodities Forum.

Ini bukan pertama kalinya India menentang langkah-langkah pengendalian harga tahun ini. Pada Januari, Pradhan mengecam OPEC secara langsung, mengatakan keputusannya untuk terus memangkas produksi telah menciptakan kebingungan, mencatat keputusan Arab Saudi untuk secara sepihak memangkas 1 juta barel per hari dari produksinya di atas kuota OPEC. Pada saat yang sama, Kerajaan telah menaikkan harga ekspor minyak mentah Asia, yang juga membuat marah New Delhi.

India mengandalkan impor untuk lebih dari 80 persen konsumsi minyaknya. Seperti kebanyakan ekonomi lain di seluruh dunia, ekonomi terbesar ketiga di Asia itu menderita akibat pandemi, membuatnya sangat rentan terhadap perubahan harga minyak yang menguntungkan eksportir. Permintaan minyaknya menurun tahun lalu untuk pertama kalinya dalam dua dekade akibat pandemi. Namun, permintaan membaik sejak paruh kedua tahun lalu, didorong oleh permintaan bahan bakar yang lebih tinggi.

“Meskipun kami tidak menyukai harga yang terlalu rendah, kami juga tidak mendukung harga tinggi, yang menghalangi akses energi ke jutaan orang di India,” kata Pradhan pada acara S&P Global Platts.

“Jika dunia harus tumbuh secara keseluruhan, harus ada hubungan yang saling mendukung antara produsen dan konsumen. Ini adalah kepentingan produsen bahwa ekonomi yang bergantung pada minyak terus tumbuh dengan mantap, ”tambahnya.

India juga sedang mencoba untuk meningkatkan produksi minyak dan gas dalam negeri. Negara ini telah merencanakan investasi sebesar $ 143 miliar untuk itu, serta meningkatkan kapasitas penyulingan domestik sebanyak 80 persen.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Kunjungi Pusat Produksi Vaksin Pfizer

Presiden Joe Biden mengunjungi pabrik pembuatan vaksin COVID-19 Pfizer Jumat sore di Michigan di mana dia memuji keamanan vaksin tersebut. Dalam kunjungan ke "hamparan freezer,"...

Biden, Trudeau janji akan menentang China dan tangani iklim

Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada Selasa berupaya untuk membuka lembaran baru usai era pemerintahan Trump, menggarisbawahi hubungan...

Prelim GDP AS Di Prediksi Naik, Dolar Indeks Koreksi Naik

Jelang Amerika akan merilis data Prelim GDP yang di prediksi akan naik dari 4.0% ke 4.2%, dolar indeks yang sempat melemah dari level 90.12...

Naiknya Prelim GDP AS Kuatkan Dolar Indeks

Data Prelim GDP semalam naik dari 4.0% ke 4.1%. Walau masih di bawah ekspektasinya 4.2%, namun data ekonomi ini di topang oleh data-data ekonomi...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502