Arab Saudi Pangkas Ekspor Minyak Ke Asia

JAVAFX – Raksasa minyak Arab Saudi Aramco telah memotong hingga 30 persen alokasi minyak mentahnya untuk setidaknya tiga pembeli di Asia untuk pengiriman bulan Juni, dibandingkan dengan apa yang telah dinominasikan pelanggan, sumber di kilang mengatakan kepada Reuters, Kamis.

Gold Trading

Langkah produsen terbesar OPEC dan pengekspor utama dunia menandakan bahwa Arab Saudi berusaha memperketat pasar di Asia, di mana permintaan mulai meningkat setelah kuncian dikendurkan. Pekan lalu, Saudi Aramco menaikkan harga untuk semua nilai minyak mentahnya ke semua wilayah untuk Juni dalam sebuah langkah yang para analis lihat sebagai awal dari pemulihan permintaan.

Awal pekan ini, Irak, produsen OPEC terbesar kedua dan anggota yang paling tidak patuh dalam semua putaran pemotongan sebelumnya, dikatakan telah mengatakan kepada beberapa pembeli minyak Asia bahwa mereka tidak akan mengirim volume kontrak penuh yang diminta untuk Juni. Ini bisa menjadi tanda bahwa anggota OPEC yang paling tidak patuh pun berusaha memainkan perannya kali ini, karena harga minyak sangat rendah sehingga mereka menghancurkan pendapatan anggaran primer Irak, pendapatan minyak.

Sentimen pasar di antara beberapa penyuling di Asia terasa seperti “pembelian panik” di tengah apa yang dianggap sebagai pasar yang mengetat, salah satu sumber di sebuah kilang mengatakan kepada Reuters hari ini.

Penjual kargo minyak mentah Timur Tengah menawarkan minyak mentah dengan premi tinggi terhadap tolok ukur, tetapi penyuling belum membeli minyak dengan premi yang lebih tinggi karena margin kilang terus menjadi miskin, kata sumber Reuters.

Arab Saudi dan sekutu-sekutu utamanya di Teluk telah mencoba untuk membicarakan pasar minyak selama beberapa hari terakhir, menjanjikan pemotongan tambahan di atas janji mereka berdasarkan kesepakatan OPEC + yang berlaku mulai 1 Mei.

Awal pekan ini, Arab Saudi mengatakan akan memangkas produksi minyak dengan tambahan 1 juta barel per hari (bph) pada Juni di atas pemotongan yang dijanjikan sebagai bagian dari perjanjian. Uni Emirat Arab (UEA) juga berjanji akan memangkas lebih banyak lagi produksi minyak bulan depan, dan begitu pula Kuwait.