Arab Saudi Terjepit Diantara Wabah Corona dan Runtuhnya Harga Minyak

JAVAFX – Arab Saudi kini menemukan dirinya berperang dalam dua front. Pertama, melawan wabah Corona dan kedua menyelamatkan industry minyak akibat jatuhnya harga.

Gold Trading

Sebagaimana diketahui, dampak wabah Corona adalah jatuhnya permintaan akan bahan bakar fosil akibat adanya sejumlah larangan bepergian. Hal ini membuat harga minyak mentah dunia runtuh. Disisi lain, perekonomian Arab Saudi bergantung pada industry minyak. Ini membuat kerajaan diambang krisis keuangan.

Sementara itu, konflik yang dipaksakan sendiri terus berlanjut: intervensi naas Arab Saudi dalam Perang Saudara Yaman. Arab Saudi pertama kali campur tangan dalam perang saudara pada 2015 – setahun setelah Houthi, sekelompok pemberontak yang didukung Iran, merebut ibukota Yaman, Sanaa. Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, yang telah menjadi pemimpin tertinggi negara dalam semua kecuali nama sejak ayahnya naik takhta lima tahun yang lalu, khawatir bahwa Iran akan menggunakan Yaman sebagai batu loncatan untuk membangun lingkup pengaruh anti-Saudi di Semenanjung Arab .

Kampanye putra mahkota dimulai dengan ambisi besar, terutama di antara mereka mengusir Houthi dari Sanaa dan menginstal ulang pemerintah Yaman yang terkepung dan bergantung pada Saudi. Didukung oleh Qatar, Uni Emirat Arab dan sekutu berpengaruh lainnya di Teluk Persia, pasukan yang didukung Saudi mencapai kemenangan kunci di tahun pertama mereka, merebut kembali Aden, Zinjibar dan bandara penting. Angkatan Udara Kerajaan Saudi dan Angkatan Udara UEA melengkapi para prajurit dengan demonstrasi brutal perang udara, pemboman karpet Yaman dan menewaskan ratusan warga sipil. Konflik tersebut menyebabkan lebih dari 100.000 kematian pada tahun 2019.

Meskipun kemenangan awal, momentum intervensi memudar dengan cepat. Keluarga Houthi terbukti lebih tangguh daripada yang diperkirakan bin Salman, menumpulkan sebagian besar serangan Saudi dan menahan Sanaa. Perselisihan antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, atau OPEC, yang dipimpin oleh Arab Saudi kurang lebih, dan Rusia – salah satu pemain terpenting dalam industri minyak di luar OPEC – memberikan gangguan tambahan. Jika Arab Saudi gagal mempertahankan kendali atas industri perminyakan, bin Salman akan kehilangan sarana untuk membiayai perangnya.

Kesulitan lain di Yaman muncul. Aliansi separatis yang bersekutu dengan kampanye Saudi sering kali merusak pesan integritas teritorial yang datang dari pejabat Yaman, dan gerilyawan membantai Houthi, Saudi, dan warga sipil.

Bagi masyarakat internasional, beberapa tantangan koalisi pimpinan Saudi yang paling gigih tampak merugikan diri sendiri. Fokus seluruh jenderal Emirati dan Saudi pada Houthi memungkinkan Negara Islam dan Al Qaeda di Semenanjung Arab, atau AQAP, untuk berkembang di Yaman. Pada tahun-tahun awal intervensi, kurangnya pengawasan membuat Arab Saudi dan UEA membiayai milisi yang selaras dengan AQAP yang kebetulan berperang melawan Houthi. Langkah tahun 2016 oleh Saudi Araba dan UEA untuk memboikot Qatar, salah satu negara anggota terkuat koalisi, juga memaksa monarki semenanjung itu untuk menarik tentaranya dari koalisi.

Meskipun kampanye Arab Saudi di Yaman telah terhenti selama beberapa waktu, coronavirus telah memberikan dorongan baru bagi upaya kerajaan untuk melepaskan diri dari rawa Yaman. Arab Saudi memprakarsai gencatan senjata sepihak selama dua minggu pada 9 April, berharap menunjukkan keseriusan yang disambut kerajaan itu atas pandemi. Orang-orang Houthi, yang dituduh oleh Arab Saudi melanggar gencatan senjata 241 kali dalam 48 jam, kurang antusias. Meski begitu, Arab Saudi memperpanjang gencatan senjata pada 24 April karena Houthi menolak tindakan itu.

Sementara Arab Saudi menavigasi medan perang yang dibentuk oleh coronavirus, kerajaan harus bernegosiasi dengan lawan-lawannya yang telah menyerahkan sebagian besar pengaruhnya. Sekutu yang kalah cepat, para pejabat Saudi harus menghadapi tantangan ini sendirian. UEA menarik sebagian besar pasukannya dari Yaman tahun lalu, dan pasukan Emirat telah berkonflik dengan Yaman yang bersekutu dengan Arab Saudi. Semakin banyak politisi Amerika juga menyuarakan kritik terhadap operasi tersebut. “Pesawat buatan Amerika dengan bom Amerika digunakan Saudi untuk mengebom prosesi pemakaman di Yaman,” kata Senator AS Rand Paul. “Kami memiliki kebiasaan yang disayangkan untuk mempersenjatai negara asing, hanya untuk menemukan bahwa sekutu yang diduga ini mungkin menciptakan lebih banyak musuh bagi Amerika daripada yang mereka bunuh.”

Cadangan senjata keuangan yang sangat besar yang sering diandalkan oleh Arab Saudi untuk meredakan rawa-rawa lainnya semakin berkurang. Basis data Global Firepower menempatkan kerajaan sebagai yang ketiga dalam hal pengeluaran militer – setelah Amerika Serikat dan Cina – tetapi kekuatan ke 17. Ketika harga minyak merosot karena konflik lain antara OPEC dan Rusia, para pejabat Saudi harus membakar cadangan devisa mereka untuk menggantikan kekurangan pendapatan yang tiba-tiba. Analis memperkirakan bahwa defisit anggaran Arab Saudi bisa lebih dari $ 60 miliar tahun ini, membatasi kemampuan kerajaan untuk menuntut kampanye brutalnya di Yaman dan memaksa para pejabat Saudi untuk meninggalkan operasi, yang telah membuat Arab Saudi menghabiskan miliaran dolar untuk senjata.

Sementara coronavirus memperlambat aktivitas Saudi di Yaman, pandemi ini mungkin tidak terlalu berpengaruh pada konflik itu sendiri, yang hanya bertambah rumit. Dewan Transisi Selatan, organisasi payung separatis Yaman yang memainkan peran penting dalam upaya perang Saudi dan menerima dukungan dari UEA khususnya, menyatakan pemerintahan sendiri pada akhir April. Pengumuman itu merusak legitimasi pemerintah Yaman yang rapuh dan didukung Saudi. Para pejabat Yaman telah berjanji untuk memerangi separatis, yang tetap dekat dengan UEA. Sekarang, bin Salman berperang dalam perang di tangannya.

Arab Saudi telah meminta para separatis untuk meninggalkan deklarasi pemisahan diri yang ambisius, tetapi kerajaan, yang kewalahan dan kekurangan sumber daya, memiliki sedikit pengaruh. Para pejabat PBB, yang sejauh ini gagal menandatangani perjanjian damai antara Houthi dan lawan Saudi mereka, tidak memiliki harapan untuk menyatukan pemerintah Yaman yang bergantung pada Saudi dan sekutu separatisnya yang dulu. Amerika Serikat, di antara beberapa negara dengan kecakapan diplomatik untuk mengakhiri perang, tampaknya lebih sibuk dengan memerangi AQAP.

Ketika sekutu menjadi musuh di Yaman, coronavirus terus menyebar. Para pejabat Yaman menggambarkan Aden, ibu kota sementara mereka, “dikerumuni”. Untuk bagiannya, Organisasi Kesehatan Dunia telah menangguhkan operasi di Yaman. Iran dan Arab Saudi, kekuatan regional yang paling aktif di Yaman, menghadapi kesulitan mereka sendiri dengan coronavirus, tetapi proxy mereka menunjukkan sedikit tanda-tanda menghentikan perang.

Orang-orang Houthi tampak berkomitmen pada jalan mereka seperti biasa. Gerilyawan meluncurkan rentetan rudal balistik di kerajaan itu pada Maret, menembakkan satu pasangan lagi di Yaman pada awal Mei. Ketika Arab Saudi berjuang dengan kejatuhan krisis keuangan, pandemi dan kesalahan penanganan di Yaman, orang-orang Houthi kemungkinan menyadari bahwa gelombang telah menguntungkan mereka.

Untuk menghindari Perang Sipil Yaman, bin Salman harus memilih dari daftar pendek opsi yang mengganggu. Para diplomatnya mungkin membatalkan perjanjian damai yang terburu-buru dengan Houthi seperti yang dilakukan Amerika Serikat selama Perang Vietnam, mengikat pita diplomatik pada perang yang kemungkinan besar akan hilang oleh Arab Saudi. Dia mungkin menarik pasukannya sama sekali seperti yang dilakukan Uni Soviet pada akhir Perang Soviet-Afghanistan, dengan harapan bahwa wakilnya dari Yaman dapat menahan pasukannya sendiri melawan musuh yang kuat.

Semakin merepotkan Perang Saudara Yaman, semakin banyak bin Salman yang akan mengubah ambisinya ke dalam. Dia telah meluncurkan berbagai reformasi untuk memodernisasi Arab Saudi dan menenangkan konstituen. Ketika ekonomi Saudi merosot, mengelola urusan internal kerajaan telah menjadi jauh lebih penting. Virus corona telah mengklarifikasi kenyataan: Semakin cepat Arab Saudi keluar dari Yaman, semakin baik untuk putra mahkota dan reputasinya yang lemah di dalam dan luar negeri.