AS – China Menegang, Harga Emas Semakin Berkibar

JAVAFX – Peningkatan permusuhan antara Beijing dan Washington atas kebijakan HAM China, termasuk hubungannya dengan Hong Kong dan perlakuan terhadap minoritas Muslim, telah mendukung pembelian aset safe haven, yaitu Emas.

DPR AS pada hari Rabu mengesahkan RUU yang akan memberi sanksi kepada pejabat Cina yang terlibat dalam penindasan terhadap warga Uighur. Proposal ini mengikuti tekad Departemen Luar Negeri AS bahwa Hong Kong tidak lagi otonom dari Cina, membuka jalan bagi Presiden Donald Trump untuk mengambil berbagai langkah termasuk mencabut aturan khusus di sektor perdagangan.

Gold Trading

China pada hari Kamis membalas dengan semakin mengeraskan pendiriannya, terus maju dengan resolusi untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong dalam upaya untuk menekan aksi protes di sana.

Disisi lain, para investor juga menunjuk pembicaraan lebih lanjut tentang kebijakan moneter A.S., termasuk suku bunga negatif, dan meningkatnya minat terhadap dana yang diperdagangkan di bursa yang berfokus pada emas sebagai bagian dari pendorong kenaikan emas meskipun ada kenaikan untuk saham global.

Harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Agustus, yang sekarang merupakan kontrak paling aktif, berakhir naik $ 1,50, atau 0,1%, pada $ 1,728,30 per ounce. Harga emas bahkan sempat melejit ke $ 1,743.70.

Serangkaian laporan ekonomi A.S. yang menyoroti korban pandemi COVID-19 tidak banyak mempengaruhi momentum emas pada sesi tersebut. Dilaporkan pada hari Kamis, Departemen Tenaga Kerja mengatakan 2,12 juta orang Amerika yang menganggur melamar tunjangan pengangguran negara dalam pekan yang berakhir 23 Mei. Itu turun dari 2,4 juta di minggu sebelumnya.

Sementara itu, data lain juga menunjukkan bahwa ekonomi AS mengalami kontraksi dengan laju tahunan 5% pada kuartal pertama alih-alih 4,8%, data pemerintah yang direvisi menunjukkan. Revisi ke bawah untuk investasi persediaan sebagian besar menyumbang revisi ke bawah, Departemen Perdagangan, sementara pesanan untuk barang tahan lama jatuh 17,2% pada bulan April. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan penurunan 18,2%.

Para investor melihat bahwa sejauh ini, emas mengalami kesulitan menembus $ 1.800 per ons. Salah satu faktornya adalah risk appetite yang masih membayangi perdagangan. Sebagaimana terlihat bahwa Pasar saham masih mendapatkan dukungan, sehingga membuat investor masih berminat melakukan rik on dan membuat emas makin kesulitan menembus $ 1800. Beberapa minggu ke depan bisa menjadi fase frustrasi bagi investor yang berharap sentiment emas masih bullish.