AS, Korsel Luncurkan Latihan Militer Skala Besar di Tengah Ketegangan dengan Korut

AS dan Korea Selatan pada Senin (22/8) memulai latihan militer bersama terbesar mereka dalam beberapa tahun ini untuk menghadapi “ancaman yang terus berkembang dari Korea Utara,” kata para pejabat Korea Selatan.

Latihan AS-Korea Selatan, yang akan berlangsung dua pekan, mencakup program latihan lapangan dengan simulasi berbagai skenario, termasuk menanggapi serangan Korea Utara terhadap infrastruktur vital Korea Selatan.

Kedua sekutu ini telah mengurangi skala atau menunda latihan sejak 2017, sebagai bagian dari upaya untuk menarik Korea Utara ke meja perundingan dan karena pandemi virus corona.

Namun, Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol, yang mulai menjabat pada Mei lalu, telah bertekad akan meningkatkan latihan guna mencegah Korea Utara, yang telah melakukan peluncuran rudal yang mencapai rekor pada tahun ini.

Meskipun AS dan Korea Selatan mengatakan latihan itu bersifat defensif, Korea Utara menggambarkannya sebagai persiapan untuk menyerang dan kerap menggunakannya sebagai kesempatan untuk menunjukkan senjatanya sendiri dan mengeluarkan ancaman lainnya.

Tahun ini, Korea Utara telah melakukan lebih dari 30 peluncuran, termasuk rudal balistik antarbenua yang dirancang untuk menarget AS.

Uji coba lainnya melibatkan senjata jarak pendek yang dimaksudkan untuk menghindari pertahanan rudal AS dan Korea Selatan.

Para pejabat AS dan Korea Selatan juga mengatakan Korea Utara dapat melakukan uji coba nuklirnya yang ke-7 setiap saat – suatu langkah yang secara dramatis dapat meningkatkan ketegangan di Semenanjung Korea.

Korea Utara belum pernah menguji coba senjata nuklir sejak 2017.

AS dan Korea Selatan telah sepakat bahwa mereka akan menanggapi uji coba nuklir Korea Utara dengan menempatkan “aset-aset strategis” ke wilayah itu, kata Kementerian Pertahanan Korea Selatan pekan lalu.

“Aset-aset strategis” dapat mengacu pada sistem persenjataan yang mencakup pesawat bomber berkemampuan nuklir, kapal selam tenaga nuklir, atau kapal induk.

Korea Selatan tidak memiliki senjata nuklir sendiri, tetapi bergantung pada apa yang disebut “payung nuklir” AS sebagai proteksi.

AS memiliki sekitar 28.500 tentara di Korea Selatan.

Sebelum 2017, kedua negara setiap tahun melakukan latihan bersama pada musim semi dan musim panas yang dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan kedua pihak dalam bekerja sama apabila terjadi perang.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.