Aussie dan Kiwi Menguat Dengan Caranya Sendiri

Dolar Selandia Baru mencatat kenaikan pada perdagangan hari Selasa menyusul keberhasilan negara tersebut menurunkan infeksi baru COVID-19, sementara dolar Australia menguat setelah data terbaru meningkatkan harapan ekonomi negeri kanguru itu dapat menghindari resesi.

Dolar Selandia baru menguat terhadap dolar AS, naik 0,49% pada level $0,6949, merupakan level tertinggi di lebih dari dua minggu terakhir dan tidak jauh dari puncak bulanannya di $0,7088 pada 4 Agustus. Alhasil, kenaikan ini membawa kiwi menuju kenaikan bulanan sebesar 0,85%.

Penguatan Kiwi ini juga imbas dari pelemahan greenback, yang melayang di dekat posisi terendah dua minggu pada hari Selasa menjelang data angka pekerjaan AS di akhir pekan ini.

Sentimen domestik di Selandia Baru juga mendukung dolar Selandia itu, di mana suku bunga diperkirakan akan dinaikkan pada awal tahun ini guna mengatasi perekonomiannya, yang “melayang kembali ke level median.

Menteri Kesehatan Selandia Baru, Ashley Bloomfield, mengatakan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang diterapkan memperlambat wabah yang memecahkan periode bebas virus enam bulan, dan kasus akan terus menurun.

Sementara itu, tetangga Selandia Baru, dolar Australia juga menguat terhadap dolar AS, Aussie naik 0,19% ke area 0,7308, menyusul data baru menunjukkan, peningkatan belanja pemerintah Australia telah memberikan dorongan penting bagi pertumbuhan ekonomi yang mungkin telah membantu negara itu menghindari resesi yang akan segera terjadi.

Penguatan aussie terhadap greenback ini memperpanjang rebound dolar Australia dari level terendah bulan ini di $0,7106 pada 20 Agustus, dengan level support Aussie, yang sensitif terhadap komoditas, di sekitar area $0,7271 dan para ekonom memperkirakan angka output ekonomi yang akan dirilis besok akan memberi Reserve Bank of Australia (RBA) kepercayaan yang dibutuhkan untuk terus mengurangi pembelian obligasinya.

Ekonom Barclays Bank memperkirakan PDB Q2 Australia akan tumbuh 0,5% per kuartal, dan berharap RBA akan mengurangi pembelian obligasi lebih lanjut pada bulan November.

Harga obligasi Selandia Baru naik, mengirim imbal hasilnya melintasi kurva setengah basis poin lebih rendah. Yield obligasi 10-tahun berada di 1,745%.

Sementara imbal hasil obligasi acuan Australia 10-tahun turun satu basis poin menjadi 1,155%, menempatkannya 12 basis poin di bawah imbal hasil AS.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.