Australia Mempertahankan Suku Bunga Selama 4 Bulan Berturut-turut

0
28

Reserve Bank of Australia (RBA) mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 4,1% pada pertemuan pertama di bawah Gubernur baru Michele Bullock, memperpanjang jeda suku bunga untuk bulan keempat berturut-turut.

Keputusan RBA pada hari Selasa ini sejalan dengan perkiraan pasar, dengan dewan kembali mengatakan inflasi telah melewati puncaknya namun masih terlalu tinggi dan akan tetap demikian untuk beberapa waktu. Para pengambil kebijakan memperingatkan bahwa pengetatan moneter lebih lanjut mungkin diperlukan untuk mengembalikan inflasi ke kisaran target 2 hingga 3% pada akhir tahun 2025. Komite menegaskan kembali bahwa penyesuaian suku bunga apa pun akan bergantung pada bagaimana perekonomian dan harga berkembang.

Sementara itu, perekonomian Australia sedikit lebih kuat dari perkiraan pada Semester 1 tahun 2023 meskipun masih mengalami periode pertumbuhan di bawah tren yang akan berlangsung untuk sementara waktu karena hambatan dalam dan luar negeri, terutama dari Tiongkok. Pada saat yang sama, pengangguran diperkirakan akan meningkat secara bertahap menjadi sekitar 4,5% pada akhir tahun depan. Komite juga mempertahankan suku bunga saldo Exchange Settlement sebesar 4,0%.

AUD masih terpantau melemah ada di range $0.63350 – 0.63610 karena dollar AS yang terus menguat membuat mata uang ini tertekan.