Australia Resmi Resesi Ekonomi, PDB Q2 Kontraksi 0,7%

0
87

JAVAFX – Ekonomi Australia menyusut sebesar 0,7% pada kuartal kedua tahun 2020, kembali kontraksi setelah penurunan 0,3% di kuartal sebelumnya dan lebih buruk dari konsensus pasar untuk penurunan 0,6%.
Angka PDB Australia Q2 ini merupakan kontraksi kuartalan terbesar sejak pencatatan dimulai tahun 1959, karena dampak pandemi Covid-19 dan pembatasan aktivitas dan bisnis mempengaruhi kegiatan ekonomi. Selain itu, persediaan turun AUD 4.085 juta menyusul penurunan $ 1.261 juta di Triwulan ke-1, dipimpin oleh perdagangan eceran grosir, dan manufaktur, persediaan.

Sebaliknya, pengeluaran pemerintah tumbuh paling besar sejak Triwulan ke-4 tahun 1995 (2,9% vs 2,1%), sebagai tanggapan terhadap guncangan virus. Ekspor menurun (-6,7% vs -4,4%), sementara impor turun lebih tajam (-12,9% vs -6,7%). Di sisi produksi, sebagian besar sektor mengalami kontraksi kecuali pertambangan, dan keuangan & asuransi.

Sepanjang tahun hingga Q2, ekonomi berkontraksi 6,3%, setelah penurunan 0,3% di Q1. Dengan demikian ekonomi Australia resmi memasuki masa resesi.

 

 

 

Swendy