Australia sebut kapal selamnya tak akan bawa senjata nuklir

Australia menyebut kapal selam yang akan mereka bangun lewat kemitraan dengan Amerika Serikat dan Inggris tidak akan membawa senjata nuklir.

Duta Besar Australia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Will Nankervis mengatakan pembangunan armada kapal selam bertenaga nuklir dengan memanfaatkan keahlian AS dan Inggris sangat penting untuk meningkatkan kemampuan angkatan lautnya.

“Walaupun kapal selam ini akan bertenaga nuklir, mereka tidak akan membawa senjata nuklir.

Australia tidak sedang dan tidak akan mencari senjata semacam itu.

Kami juga tidak berusaha membangun kemampuan nuklir sipil,” kata Nankervis dalam pernyataan tertulisnya, Selasa.

Dia juga menegaskan bahwa Australia tetap teguh mendukung Perjanjian Non-Proliferasi (NPT).

Australia akan bekerja sama dengan Badan Energi Atom Internasional untuk memastikan kepatuhan penuh terhadap kewajiban NPT sebagai negara non-senjata nuklir, katanya.

“Kami tetap berkomitmen untuk memperkuat kepercayaan internasional terhadap integritas rezim non-proliferasi internasional, dan menegakkan kepemimpinan global kami di bidang ini,” ujar Nankervis.

Menyusul pengumuman kemitraan keamanan Australia, Inggris, dan AS (AUKUS) pekan lalu, Australia menegaskan dukungannya terhadap sentralitas ASEAN dan Pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik yang bertujuan menciptakan kawasan terbuka, inklusif, dan sejahtera.

Nankervis menekankan bahwa AUKUS bukan aliansi atau pakta pertahanan, tetapi upaya Australia untuk memperkuat kemampuan bekerja sama dengan mitra regional dalam mendukung stabilitas dan keamanan regional.

“Perjanjian baru ini tidak mengubah komitmen Australia terhadap ASEAN maupun dukungan berkelanjutan kami untuk arsitektur regional yang dipimpin ASEAN.

Kami berkomitmen untuk terus mendorong kawasan yang damai dan aman dengan ASEAN sebagai pusatnya, dan untuk melengkapi dan memperkuat rancangan yang telah ada, yang dipimpin oleh ASEAN,” tutur dia.

Sebagai pihak dalam Perjanjian Zona Bebas Nuklir Pasifik Selatan, kata dia, Australia memahami pentingnya Perjanjian Zona Bebas Senjata Nuklir Asia Tenggara bagi negara-negara Asia Tenggara.

“Australia memastikan akan selalu mendukung perjanjian penting ini,” kata Nankervis.

Australia juga mendukung semua negara untuk dapat menggunakan hak dan kebebasan mereka sesuai dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) untuk mewujudkan tatanan maritim berbasis aturan, katanya.

“Australia akan terus bermitra dengan anggota ASEAN, termasuk dalam pengembangan sumber daya laut yang berkelanjutan dan memerangi tantangan seperti penangkapan ikan ilegal, yang tidak diatur dan tidak dilaporkan, yang dipandu oleh Pandangan ASEAN mengenai Indo-Pasifik,” kata Nankervis.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.