Bank of America : Musim Panas Nanti, Harga Minyak Bisa Ke $60

JAVAFX – Harga minyak mentah Brent bisa mencapai $ 60 per barel pada musim panas mendatang karena meredanya aturan pembatasan perjalanan, demikian dikatakan oleh Bank of America, atas keyakinan yang tumbuh di sekitar penemuan vaksin Covid-19. Pelonggaran pembatasan akan mendorong peningkatan permintaan minyak, lanjut bank tersebut, sebagaimana dikutip dari Bloomberg. Hal ini akan meningkatkan harga minyak karena menciptakan defisit 1,6 juta barel per hari pada pertengahan 2021.

Optimisme vaksin telah mendorong harga minyak ke level tertinggi dalam delapan bulan meskipun ada peringatan bahwa terlalu dini untuk membeli vaksin, yang bulan ini saja telah mendorong lonjakan harga minyak sebesar 25 persen, menurut Bloomberg.

Perpanjangan pengurangan produksi OPEC + yang semakin mungkin telah membantu harga juga. Kartel akan bertemu minggu depan untuk membahas perpanjangan itu. Menurut perkiraan Goldman Sachs, OPEC + akan memperpanjang pemotongan saat ini sebesar 7,7 juta barel per hari selama tiga bulan, yang akan mendorong minyak mentah Brent menjadi $ 47 per barel.

Menariknya, analis Bank of America-lah yang pekan lalu memperingatkan terhadap optimisme berlebihan berdasarkan pembaruan vaksin terbaru dari Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca.

“Kami mengatakan harga kredit dan ekuitas akan mencapai puncaknya dalam beberapa bulan mendatang pada posisi puncak, kebijakan puncak, keuntungan puncak karena optimisme berada di puncak menjelang distribusi vaksin,” kata mereka.

Meski begitu, para pedagang berbondong-bondong membeli hype. Bahkan berita bearish seperti pembaruan mingguan terbaru EIA yang menunjukkan produksi minyak AS telah meningkat menjadi 10,9 juta barel per hari dan perkiraan penumpukan persediaan yang dilaporkan kemarin oleh American Petroleum Institute tidak menghentikan reli.

Perjuangan melawan virus corona semakin intensif dan terbukti semakin sukses dari minggu ke minggu. Apa yang dimulai sebagai reli rasa takut akan kehilangan, menurut dia, kini telah menjadi “kenaikan harga yang dapat dibenarkan secara fundamental.

Bagi Goldman Sachs, pakta OPEC + lebih berbobot. “Kami terus melihat tindakan terkoordinasi untuk mengurangi output sebagai tindakan jangka pendek yang optimal mengingat masih tingginya persediaan yang overhang dan dengan gelombang infeksi saat ini yang mengejutkan oleh luas dan intensitasnya,” kata bank tersebut, seperti dikutip oleh Financial Times .

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

China dukung Indonesia jadi pusat produksi vaksin regional

Pemerintah China mendukung Indonesia menjadi pusat produksi vaksin regional sehingga kedua negara bisa berkontribusi terhadap pembangunan kesehatan umat manusia. "Saya telah memperhatikan laporan tersebut (siaran...

Emas Gagal Melakukan Rebound Yang Meyakinkan

JAVAFX - Risk Aversion yang terjadi di perdagangan akhir pekan kemarin, gagal dimanfaatkan secara maksimal emas. Logam Mulia dianggap gagal melakukan rebound secara meyakinkan...

Untuk Kedua Kalinya, DPR AS Makzulkan Trump

DPR AS memulai proses untuk memakzulkan Presiden Donald Trump, yang kedua kalinya sepanjang masa pemerintahannya. Sidang ini dilangsungkan tepat satu minggu setelah para pendukung Trump...

DPR AS Resmi Makzulkan Presiden Trump

DPR AS pada hari Rabu (13/1) dengan suara 232-197 resmi memakzulkan Presiden Donald Trump dan menjadikannya presiden AS pertama yang dimakzulkan dua kali. Trump dimakzulkan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502