Bank of England Diperkirakan Akan Menunda Stimulus Baru Untuk Saat Ini

JAVAFX – Bank of England (BoE) pada hari Kamis (7/5), diperkirakan akan menunda stimulus baru bagi perekonomian Inggris ditengah melonjak wabah pandemi corona dimana output dan sektor tenaga kerja semakin meluas yang terus meningkatkan prospek pembelian obligasi yang lebih banyak lagi.

Pada bulan Maret, karena sebagian besar perekonomian dunia mengalami penguncian untuk menahan penyebaran virus corona, dimana BoE terus meningkatkan program pembelian asetnya dengan rekor 200 miliar pound (US $247 miliar) untuk menghadapi lonjakan biaya pinjaman di pasar keuangan.

Gold Trading

Mirip dengan bank sentral lain, BoE sekarang membakar 13,5 miliar pound yang diperluas setiap minggu, membantu lonjakan pengeluaran pemerintah, tetapi menempatkannya di jalur untuk digunakan sebagai daya tembak pada awal bulan Juli mendatang.

Sebagian besar analis yang disurvei oleh Reuters mengatakan BoE mungkin akan duduk tenang ketika mengumumkan hasil pertemuan Mei pada waktu yang lebih awal dari biasanya pukul 06.00 GMT. Sebaliknya, ia diperkirakan akan menyiapkan peningkatan Juni dalam program pelonggaran kuantitatif dengan seperangkat prakiraan yang akan memperjelas urgensi tindakan selanjutnya.

Gubernur Andrew Bailey dan beberapa rekannya telah mengatakan penurunan 35% dalam output ekonomi pada kuartal kedua, seperti yang disarankan oleh Kantor Pemerintah untuk Tanggung Jawab Anggaran (OBR), tidak masuk akal.

BoE juga akan mencoba untuk menilai kapan ekonomi mungkin mulai pulih dari pembekuan mendalamnya dan berapa banyak kerusakan dalam jangka panjang, yang akan dilakukan sementara itu karena pekerja dipecat dan banyaknya perusahaan yang tutup.

Beberapa pejabat telah mengatakan pemulihan berlarut-larut mungkin lebih daripada pemulihan cepat, meningkatkan prospek inflasi yang jatuh jauh di bawah target 2% BoE dan membuka jalan bagi lebih banyak stimulus.

BoE memangkas suku bunga dua kali pada bulan Maret ke level terendah baru 0,1%. Tetapi Bailey dan pembuat kebijakan BoE lainnya telah mengisyaratkan mereka tidak mendukung pengambilan suku bunga di bawah nol, dengan mengatakan itu akan berisiko kontraksi dalam pinjaman bank.

Itu meninggalkan program pembelian obligasi besar-besaran BoE sebagai alat utama untuk merawat ekonomi.

Rob Wood, seorang ekonom di BofA Securities, mengatakan BoE mungkin memperlambat laju kesibukan pembelian emasnya tetapi memberi sinyal akan terus membeli sampai yakin bahwa risiko terhadap ekonomi telah surut atau bahwa inflasi akan mencapai targetnya.

“Ini bisa ditafsirkan sebagai QE terbuka,” kata Wood.

Karena BoE membeli lebih banyak utang pemerintah, ia harus mengatasi kekhawatiran bahwa itu berisiko mengorbankan independensinya.

Rate-setter Gertjan Vlieghe bulan lalu mengatakan transaksi BoE mungkin tampak mirip dengan apa yang dilakukan bank sentral Jerman selama Republik Weimar atau Zimbabwe ketika mereka mengantar inflasi yang tidak terkendali.

Tetapi perbedaannya adalah BoE tidak mengikuti perintah pemerintah dan akan menghentikan pembelian obligasi sebelum mereka menimbulkan risiko inflasi, katanya.

Juga pada hari Kamis, Komite Kebijakan Keuangan BoE akan mengatakan berapa banyak pinjaman yang menurutnya akan dibutuhkan ekonomi dari sektor jasa keuangan raksasa Inggris dan seberapa baik posisi bank untuk menyediakannya.