Bank of Japan Tak Ingin ‘Terpeleset’ Berikan Pandangan Ekonomi

Bank of Japan akan memberikan pandangan optimismenya terhadap perekonomian dengan cara yang sangat hati-hati terutama dalam proyeksi kuartalan baru yang akan dirilis pada hari Jumat. Kehati-hatian BoJ ini harus ditempuh di tengah kondisi pembatasan darurat yang diperbarui dalam upaya memerangi pandemi COVID-19 merugikan konsumsi dan membuat pertumbuhan sangat bergantung pada permintaan luar negeri.

Bank sentral Jepang itu juga akan mengungkap rincian skema baru untuk meningkatkan pendanaan untuk kegiatan yang bertujuan memerangi perubahan iklim, sejalan dengan rekan global yang meningkatkan upaya menangani dampak ekonomi dari risiko iklim.

Pada pertemuan kebijakan dua hari yang berakhir pada hari Jumat, BOJ akan mempertahankan target kontrol kurva imbal hasil (YCC) di -0,1% untuk suku bunga jangka pendek dan 0% untuk imbal hasil obligasi 10-tahun.

Dalam proyeksi kuartalan baru yang juga akan dirilis pada hari Jumat, dewan terlihat memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk tahun fiskal yang berakhir pada Maret 2022 dari perkiraan 4,0% saat ini yang dibuat tiga bulan lalu, beberapa sumber sebelumnya mengatakan kepada Reuters.

Pemotongan tersebut kemungkinan akan mencerminkan melemahnya konsumsi dan dampak dari pembatasan baru yang diberlakukan di Tokyo, kota tuan rumah Olimpiade Tokyo. Pemotongan akan mulai berlaku dari Senin hingga 22 Agustus, yang telah menghancurkan harapan para pembuat kebijakan untuk rebound yang solid dalam pertumbuhan Juli-September.

Namun, BOJ akan tetap berpegang pada pandangannya bahwa ekonomi sedang menuju pemulihan moderat, dan mungkin sedikit meningkatkan perkiraan pertumbuhan tahun fiskal berikutnya di tengah ekspektasi bahwa vaksinasi yang stabil akan memacu permintaan yang terpendam, kata sumber terpisah yang mengetahui pemikirannya.

Bank of Japan saat ini memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Jepang sebesar 2,4% untuk tahun fiskal 2022.

Bank sentral juga akan menindaklanjuti rencana, yang diumumkan bulan lalu, untuk membuat skema baru yang berfokus pada perubahan iklim.

Dalam garis besar skema yang jatuh tempo pada hari Jumat, BOJ kemungkinan akan menawarkan bunga nol, dana jangka panjang kepada pemberi pinjaman yang memberikan pinjaman untuk kegiatan yang bertujuan memerangi perubahan iklim.

BOJ mungkin memperdebatkan beberapa poin penting yang menggarisbawahi tantangan yang dihadapi bank sentral dalam mengatasi risiko iklim, seperti apakah akan membiayai pinjaman luar negeri yang dibuat oleh pemberi pinjaman domestik. Ia berharap untuk meluncurkan skema pada akhir 2022.

Bank sentral juga akan menjabarkan langkah-langkah kebijakan non-moneter lainnya yang akan diambilnya terhadap perubahan iklim, seperti mendorong pemberi pinjaman untuk meningkatkan pengungkapan iklim dan rencana untuk melakukan penelitian tentang dampak ekonomi dari risiko iklim, kata sumber tersebut.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.