Berhati-hati, Beijing Pilih Tutup Konsulat AS Di Chengdu

JAVAFX – Beijing telah memerintahkan penutupan konsulat AS di Cina barat daya, dalam satu langkah yang meningkatkan ketegangan antara kedua negara ke tingkat yang baru.

Pada hari Jumat (24/07/2020), kementerian luar negeri China mengatakan pihaknya memerintahkan konsulat AS di Chengdu, di provinsi Sichuan, untuk menghentikan semua operasi. Sebuah pemberitahuan di situs web kementerian mengatakan bahwa pihak berwenang telah memberi tahu keputusan AS tentang China untuk mencabut persetujuannya agar konsulat dapat beroperasi.

Beijing menggambarkan tindakan itu sebagai “tanggapan sah dan perlu” bagi AS, yang awal pekan ini memberi konsulat China di Houston 72 jam untuk ditutup. AS mengatakan keputusan itu untuk melindungi “kekayaan intelektual Amerika dan informasi pribadi” tanpa memberikan perincian lebih lanjut. Ketika staf kedutaan China membakar dokumen di halaman, Cina bersumpah untuk membalas keputusan yang disebutnya sebagai eskalasi yang “belum pernah terjadi sebelumnya” dan “keterlaluan”.

“Situasi saat ini antara Cina dan Amerika Serikat adalah sesuatu yang tidak ingin dilihat Cina, dan tanggung jawab sepenuhnya berada di tangan Amerika Serikat,” katanya, mendesak AS untuk menarik keputusannya terkait penutupan misi Cina di AS. .

Dengan menutup konsulat di Chengdu daripada konsulat yang lebih besar atau lebih penting di Hong Kong, Shanghai atau Guangzhou, Beijing tampaknya telah membalas dengan beberapa pengekangan.

Konsulat itu, yang berada di luar negeri barat daya Cina termasuk provinsi Sichuan, Yunnan dan Guizhou, juga mencakup wilayah Otonomi Tibet yang sensitif di mana pihak berwenang melarang masuknya diplomat dan wartawan asing.

Itu juga merupakan tempat salah satu momen paling dramatis dalam politik Tiongkok pada dekade terakhir ketika kepala polisi kota Chongqing melarikan diri ke konsulat Chengdu mencari bantuan, setelah berselisih dengan ketua partai Chonqqing Bo Xilai.

Kementerian Luar Negeri China tidak memberikan batas waktu kapan konsulat harus ditutup. Dibuka pada tahun 1985, ia memiliki lebih dari 200 karyawan, dimana sekitar 150 adalah karyawan lokal dari Cina.

Para pengamat mengatakan kepemimpinan Cina semakin meningkat dengan meningkatnya pertentangan di dalam komunitas internasional, hasil lobi AS serta langkah-langkah kontroversial yang lebih agresif oleh Beijing.

Segera setelah pengumuman, penyiar negara bagian China menjadi tuan rumah siaran langsung dari gerbang depan konsulat. Meskipun tampaknya hanya ada sedikit pergerakan, lebih dari 12 juta pengguna internet menyetel untuk menonton. Banyak yang mengisyaratkan dukungan mereka terhadap penutupan itu – dengan satu pengguna internet meminta misi untuk direnovasi dan mengubah restoran hot pot. Tetapi beberapa mengkritik tindakan itu. “Konfrontasi itu tidak baik, itu mempengaruhi ekonomi. Itu mempengaruhi semua orang, ”kata seorang pengguna.

Penutupan itu terjadi kurang dari sehari setelah menteri luar negeri AS Mike Pompeo menyerukan “negara-negara bebas” dunia untuk membantu mengubah sistem politik China.

“Hari ini Cina semakin otoriter di dalam negeri, dan lebih agresif dalam permusuhan terhadap kebebasan di mana pun,” kata Pompeo, berbicara di perpustakaan kepresidenan Richard Nixon di Yorba Linda, California, Kamis. “Jika dunia bebas tidak mengubah Komunis China, Komunis Cina akan mengubah kita,” katanya.

Pada hari Kamis, AS mendakwa empat peneliti Tiongkok, menuduh mereka berbohong tentang hubungan dengan militer China. Tiga dari mereka telah ditangkap sementara satu telah mengungsi di konsulat China di San Francisco.

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Presiden Turki Erdogan disuntik vaksin COVID-19 Sinovac

Presiden Turki Tayyip Erdogan menerima vaksin COVID-19 di depan kamera TV pada hari Kamis (14/1), sebuah langkah yang menurut juru bicara Partai AK-nya bertujuan...

Harga Minyak Melonjak, Tertinggi 11 Bulan Ini

JAVFX - Harga minyak mencapai level tertinggi dalam 11 bulan tepat di bawah $ 57 per barel pada perdagangan di hari Selasa (12/01/2021), didukung...

Investor Berburu Harga Murah, Emas Rebound

JAVAFX - Harga emas di bursa berjangka dibuka cukup tinggi di awal perdagangan sesi AS pada hari Senin (11/01/2021). Logam Mulia sebagai aset safe-haven...

China Saingi AS sebagai Pemasok Energi Nuklir Terbesar Dunia

Sejumlah pakar menyatakan China bergerak untuk menggantikan Amerika Serikat sebagai pemimpin global dalam produksi dan penjualan pembangkit listrik tenaga nuklir. Ini memberi kesempatan bagi Beijing...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502