Berikut Ini Adalah Alasan Harga Emas Akan Tetap Naik

JAVAFX – Indek Nasdaq yang terdiri dari sejumlah saham-saham teknologi kelas berat terus membuat rekor baru, dan disaat yang sama harga emas juga menapak naik. Keduanya ditutup pada level tertinggi sejak 2012. Itu bukan korelasi khas. Menurut Chris Weston, analis Australia Pepperstone, ada alasan mendasar yang mendorong keduanya – AS sama-sama naik, yaitu pasar obligasi.

Gold Trading

Pada perdagangan di hari Selasa (24/06/2020) imbal hasil obligasi AS untuk tenor 10-tahun hampir tidak bergerak. Secara riil, atau disesuaikan dengan inflasi, imbal hasil pada Treasury Inflasi-Protected Securities, atau TIPS, tengah menuju ke wilayah negatif yang semakin dalam.

Bagi pasar, Emas dipandang sebagai obligasi tanpa kupon, jadi ketika Treasury yang disesuaikan dengan inflasi naik lebih rendah, daya tarik relatif emas meningkat, kata Weston. Selama dua tahun, sekitar 90% pergerakan harga emas dapat dijelaskan dengan inflasi AS, katanya.

Pada saat yang sama, minat spekulatif terhadap emas sedikit di bawah rata-rata, menurut data posisi Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas. Dia mengakui aliran uang kumulatif ke dana yang diperdagangkan di bursa emas bergerak semakin tinggi.

Menurut Weston, target harga emas selanjutnya adalah $ 1796, meski ada risiko dari potensi aksi jual ekuita saat harga emas berusaha naik, jika itu menyebabkan dolar AS menguat. “Sampai saat itu jalan perlawanan paling sedikit lebih tinggi,” katanya.

Bursa saham AS dalam perdagangan di hari Rabu (24/06/2020) memelah, karena masalah virus dan tarif. Emas berbalik lebih rendah, sementara minyak berjangka jatuh.

Sementara itu, lonjakan baru-baru ini dalam kasus coronavirus menjadi sorotan ketika gubernur Texas mendesak warga untuk tinggal di rumah dan membiarkan kota dan kabupaten memberlakukan aturan yang lebih ketat. Jumlah orang yang saat ini dirawat di rumah sakit melonjak 5% pada hari Selasa, kenaikan terbesar sejak 14 April, menurut Ian Shepherdson, ekonom di Pantheon Macroeconomics.

Sentimen lain yang berpotensi meningkatkan harga emas lebih lanjut adalah perkembangan Perang Dagang. Sebagaimana dikabarkan bahwa Perwakilan Dagang Amerika Serikat mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan tarif tambahan barang senilai $ 3,1 miliar dari Perancis, Jerman, Spanyol, dan Inggris. Tarif potensial terkait dengan perselisihan yang berlangsung lama antara pembuat pesawat Boeing dan Airbus. The New York Times secara terpisah melaporkan A.S. sedang mempertimbangkan menerapkan kembali tarif pada aluminium Kanada.

Dana Moneter Internasional menurunkan pandangannya tentang ekonomi global tahun ini.

Korea Utara mengatakan pada hari Rabu pemimpin Kim Jong Un menunda pembalasan militer yang direncanakan terhadap Korea Selatan.