Berkurangnya Persediaan, Dongkrak Harga Minyak Kembali Naik

0
62
Crude Oil
Crude Oil Price

Harga minyak naik pada hari Rabu menyusul laporan persediaan minyak mentah AS berkurang sehingga meningkatkan kekhawatiran tentang ketatnya pasokan global di tengah hantaman terhadap ekspor Rusia dari sanksi ekonomi.

Minyak mentah berjangka Brent naik $1,77, atau 1,53%, menjadi $117,25 per barel, setelah jatuh 14 sen di sesi sebelumnya. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik $1,51, atau 1,38%, menjadi $110,78 per barel, setelah turun 36 sen pada hari Selasa.

Pasar masih dicemaskan oleh kelanjutan sanksi terhadap Rusia, pengekspor minyak mentah terbesar kedua di dunia, setelah invasi ke Ukraina, tindakan yang disebut Moskow sebagai “operasi khusus”.

Minyak mentah turun pada hari Selasa karena Uni Eropa tampaknya tidak mungkin menyetujui larangan minyak Rusia. Namun, Presiden AS Joe Biden akan mengumumkan sanksi lainnya terhadap Rusia ketika ia bertemu dengan para pemimpin Eropa pada hari Kamis di Brussel, termasuk pertemuan darurat NATO.

Data terbaru dari kelompok industri American Petroleum Institute menunjukkan persediaan minyak mentah AS, konsumen minyak terbesar dunia, turun 4,3 juta barel untuk pekan hingga 18 Maret, menurut sumber pasar, berlawanan dengan analis yang memperkirakan kenaikan.

Sembilan analis dalam survei Reuters rata-rata memperkirakan persediaan minyak mentah AS meningkat 100.000 barel dalam sepekan hingga 18 Maret.

Data persediaan minyak mentah resmi AS dari Administrasi Informasi Energi akan dirilis pada hari Rabu.