BOJ Buka Kemungkinan Kenaikan Suku Bunga, Dengan Syarat

0
182

Bank of Japan buka kemungkinan kenaikan suku bunga lagi jika akselerasi inflasi menuju target 2% seperti yang diharapkan, gubernur Kazuo Ueda mengatakan sembari menjaga ekspektasi pasar atas penarikan dukungan moneter lebih lanjut di akhir tahun ini.

“Jika perkiraan harga kami berubah, hal itu juga akan menjadi alasan untuk mengubah kebijakan moneter. Namun kami tidak memiliki panduan mengenai kapan dan cara menaikkan suku bunga,” kata Ueda kepada parlemen pada hari Selasa.

Pernyataan itu muncul menjelang pertemuan kebijakan dua hari BOJ yang berakhir Jumat, ketika dewan diyakini akan mempertahankan suku bunga tidak berubah dan mengumumkan pertumbuhan kuartalan baru dan perkiraan inflasi.

BOJ kemungkinan akan memproyeksikan inflasi akan tetap berada di sekitar target 2% untuk tiga tahun ke depan, yang akan memperkuat ekspektasi bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga lagi tahun ini dari level mendekati nol saat ini.

Sebelumnya, bank sentral jepang itu mengakhiri delapan tahun suku bunga negatif dan sisa-sisa kebijakan tidak lazim lainnya, membuat pergeseran bersejarah dari stimulus moneter besar-besaran selama beberapa dekade yang ditujukan untuk menghentikan deflasi dan merevitalisasi pertumbuhan.

Ueda mengatakan bahwa BOJ harus mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar untuk saat ini karena tren inflasi, atau kenaikan harga yang didorong oleh permintaan domestik dan diukur dengan mengamati berbagai indikator, masih “sedikit di bawah 2%”.

Sementara inflasi konsumen inti tetap berada di atas target 2% selama dua tahun, BOJ telah mengatakan bahwa mereka akan memperlambat kenaikan suku bunga lebih lanjut untuk memastikan kenaikan harga lebih didorong oleh permintaan domestik yang kuat dan prospek kenaikan upah yang berkelanjutan.

Tingkat inflasi rata-rata tertimbang, sebuah ukuran utama dari tren inflasi Jepang, naik 1,3% di bulan Maret dari tahun sebelumnya, data menunjukkan pada hari Selasa, melambat dari kenaikan 1,4% di bulan Februari dan menandai kenaikan tahun ke tahun terkecil dalam 11 bulan.

“Kami akan menetapkan target suku bunga jangka pendek kami pada tingkat yang dianggap tepat untuk mencapai target inflasi 2% secara berkelanjutan dan stabil,” kata Ueda.

“Jika tren inflasi berakselerasi menuju target kami seperti yang kami perkirakan, kami akan menyesuaikan tingkat stimulus moneter dengan menaikkan suku bunga,” katanya.

Ueda mengatakan arah kebijakan di masa depan bergantung pada data, dan menambahkan bahwa sulit untuk memprediksi seberapa cepat BOJ dapat mengumpulkan data yang cukup untuk menentukan waktu kenaikan suku bunga berikutnya.

Dalam survei Reuters, para ekonom terbagi pada waktu kenaikan BOJ berikutnya, sebagian meyakini akan dilakukan pada kuartal ketiga, sementara yang lain memproyeksikan Oktober-Desember atau lebih.