BoJ Mempertahankan Suku Bunga, Melihat Inflasi Lebih Tinggi pada 2024

0
152
Bendera Jepang BoJ

Bank of Japan (BoJ) mempertahankan suku bunga utama jangka pendeknya tidak berubah pada kisaran 0% – 0,1% pada pertemuan bulan April, seperti yang diperkirakan secara luas, setelah melakukan kenaikan suku bunga pertama sejak tahun 2007 dan mengakhiri suku bunga negatif selama delapan tahun pada bulan Maret.

Bank sentral juga mengatakan akan terus melakukan pembelian obligasi, sejalan dengan keputusan bulan Maret. Pernyataan hari Jumat menghapus referensi bahwa BoJ telah membeli sekitar JPY 6 triliun per bulan di masa lalu. Dalam perkiraan triwulanan, komite merevisi angka CPI yang lebih tinggi untuk tahun fiskal 2024 menjadi 2,8% dari proyeksi bulan Januari sebesar 2,4%, karena berkurangnya dampak dari harga impor yang lebih tinggi dan lebih sedikit langkah-langkah dukungan pemerintah. Untuk tahun 2025, dewan memperkirakan inflasi inti akan mencapai 1,9%, sedikit lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya sebesar 1,8%, yang mencerminkan kenaikan harga minyak baru-baru ini. Dari sisi PDB, para pengambil kebijakan memangkas perkiraan pertumbuhan tahun 2023 menjadi 1,3% dari 1,8%. Untuk tahun fiskal 2024, bank sentral juga memangkas perkiraan PDB menjadi 0,8% dari 1,2%, yang sebagian besar mencerminkan konsumsi swasta yang lebih rendah.

Yen terdepresisi setelah keputusan BoJ pada Jumat pagi dari 155.550 ke 156.200