BoJ Pertahankan Kebijakan Suku Bunga Ultra Low

0
76
Bendera Jepang BoJ

Bank of Japan mempertahankan suku bunga pada tingkat yang sangat rendah pada hari Jumat dan mengatakan bahwa meskipun akan melanjutkan operasi kontrol kurva imbal hasil (YCC), Bank akan mengadopsi pendekatan yang tidak terlalu ketat untuk menjaga imbal hasil dalam kisaran targetnya.

BOJ mempertahankan kisaran imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun di kisaran negatif 0,5% hingga 0,5%, tetapi mengatakan bahwa kisaran tersebut akan digunakan sebagai “referensi, bukan sebagai batas kaku.”

Bank aentral Jepang mempertahankan suku bunga jangka pendek pada -0,1%, dan mengatakan akan tetap menjalankan kebijakan pelonggaran moneter untuk meningkatkan pertumbuhan upah dan membawa inflasi lebih dekat ke kisaran target tahunan 2%.

Tetapi bank menandai lebih banyak fleksibilitas dalam pelonggaran moneternya, mengutip “ketidakpastian yang tinggi untuk kegiatan ekonomi dan harga.”

“Sudah tepat bagi bank untuk meningkatkan kesinambungan pelonggaran moneter di bawah kerangka kerja saat ini dengan melakukan kontrol kurva imbal hasil dengan fleksibilitas yang lebih besar dan dengan gesit merespons risiko naik dan turun terhadap aktivitas ekonomi dan harga Jepang,” kata BOJ dalam sebuah pernyataan.

Langkah tersebut menandai potensi pergeseran sikap ultra-dovish BOJ, dengan bank juga menandai inflasi yang jauh lebih tinggi selama dua tahun ke depan.

Bank sekarang mengharapkan inflasi indeks harga konsumen inti sebesar 3% pada tahun fiskal 2023, dan kemudian cenderung sekitar 1,5% hingga 2% pada tahun fiskal 2024 dan 2025.

Imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun melonjak lebih dari 13% setelah keputusan tersebut, melewati pita atas 0,5% BOJ hingga mencapai level tertinggi 0,517%. Tetapi yen turun 0,8%, di tengah beberapa spekulasi bahwa langkah tersebut tidak hawkish seperti yang diperkirakan pasar.

BOJ terakhir memperluas kebijakan YCC pada bulan Desember, di tengah tekanan dari inflasi yang tinggi dan karena para pedagang mulai mempertanyakan berapa lama bank dapat mengendalikan imbal hasil. Kebijakan tersebut diperkenalkan pada tahun 2016 karena peningkatan pembelian obligasi gagal merangsang inflasi, dan dimaksudkan untuk mengendalikan kurva imbal hasil untuk menekan suku bunga jangka pendek hingga menengah, meningkatkan likuiditas tanpa mengurangi imbal hasil yang sangat panjang dan merugikan pengembalian bagi investor jangka panjang.

Tapi kekakuan baru-baru ini dalam inflasi Jepang melihat spekulasi baru mengenai apakah BOJ akan menyesuaikan kebijakan YCC lebih lanjut. Data yang dirilis sebelumnya pada hari Jumat menunjukkan bahwa inflasi di Tokyo tumbuh lebih dari yang diharapkan pada bulan Juli, menunjukkan tren serupa pada inflasi nasional. Angka tersebut juga jauh di atas target tahunan 2% BOJ.