Boris Johnson Kalah (Lagi) Dalam Voting Parlemen Untuk Pemilihan Awal

JAVAFX – Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson telah kehilangan tawaran kedua untuk mengadakan pemilihan cepat, sehingga lebih mungkin bahwa ia harus meminta UE untuk perpanjangan batas waktu Brexit saat ini. Hanya 293 dari 650 anggota parlemen di majelis rendah parlemen yang mendukung proposal pemerintah – kurang dari mayoritas dua pertiga atau 434 suara yang dibutuhkan pemerintah.

Pemungutan suara awal Selasa pagi adalah ang kedua kalinya dalam sepekan bahwa anggota parlemen menolak permintaan pemerintahan johnson untuk pemilihan awal. Parlemen Inggris telah ditangguhkan selama lima minggu dan angora parlemen akan kembali bekerja pada 14 Oktober.

Gold Trading

Berbicara kepada parlemen setelah voting, Johnson mengatakan : “Pemerintah ini tidak akan menunda Brexit lebih jauh”. Dia bersumpah bahwa pemerintah akan “melanjutkan negosiasi dengan kesepakatan, sambal bersiap-siap pergi tanpa kesepakatan”.

“Saya akan pergi ke pertemuan penting itu pada 17 Oktober dan tidak peduli berapa banyak perangkat yang diciptakan parlemen ini untuk mengikat tangan saya, saya akan berusaha keras untuk mendapatkan kesepakatan untuk kepentingan nasional”, tambah Johnson.

Selama debat hari Senin, pemimpin oposisi dari Partai Buruh, Jeremy Corbyn mengatakan partainya tidak akan memilih untuk pemilihan sampai kemungkinan Brexit yang tidak ada kesepakatan pada akhir Oktober telah dihapus. Sampai tidak ada kesepakatan telah diambil dari meja.. kami tidak akan memilih untuk mendukung pembubaran rumah ini dan pemilihan umum, kata Corbyn kepada parlemen. Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober.

Secara luas diharapkan bahwa Johnson akan kehilangan suara, setelah kehilangan tawaran untuk mengadakan pemilihan cepat pada pekan lalu di tengah pergolakan politik Inggris. Seminggu yang lalu, mayoritas anggota parlemen (termasuk anggota Partai Konservatif yang berkuasa) memilih untuk mengambil alih agenda parlemen dari pemerintah Johnson. Mayoritas kemudian menyetujui undang-undang untuk memblokir Johnson agar tidak bisa mengawasi Brexit yang tidak ada kesepakatan pada 31 Oktober.

Undang-undang itu – yang menetapkan bahwa Johnson harus meminta Uni Eropa untuk perpanjangan batas waktu Brexit jika tidak ada kesepakatan yang disetujui atau ditolak oleh parlemen pada 19 Oktober – menerima persetujuan kerajaan dan menjadi undang-undang pada hari Senin, sehingga seolah-olah ilegal bagi Johnson untuk menentangnya.

Partai-partai oposisi telah sepakat bahwa mereka tidak akan menyetujui mosi Johnson untuk mengadakan pemilihan awal sebelum undang-undang untuk mencegah Brexit yang tidak ada kesepakatan diabadikan dalam undang-undang, atau penundaan diamankan dari UE. Pemilihan awal bisa memperkuat tangan Johnson untuk mencabut undang-undang dan melanjutkan dengan Brexit yang tidak ada kesepakatan.

 

 

 

 

 

 

Swendy

sumber cnbc.com