Boris Minta Pemilu Digelar Lebih Cepat

JAVAFX – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Rabu (04/09/2019) menuntut dilakukannya pemilihan dini pada 15 Oktober setelah anggota parlemen berusaha untuk mencegah rencana Brexit yang tidak ada kesepakatan darinya. Pungutan suara di Parlemen menolak usulan tersebut dan memberinya kekalahan yang memalukan.

Gold Trading

Langkah Parlemen membuat Brexit terangkat, dengan kemungkinan hasil mulai dari pergolakan tanpa kesepakatan hingga meninggalkan seluruh upaya – kedua hasil tersebut tidak dapat diterima oleh petak-petak pemilih Inggris.

Sebuah aliansi anggota parlemen oposisi yang didukung oleh 21 pembelot dari Partai Konservatif Johnson mengalahkan pemerintah pada hari Selasa dengan mosi yang memungkinkan mereka untuk mencoba mengesahkan undang-undang yang akan memaksa perpanjangan tiga bulan untuk tanggal keluar Inggris UE.

Johnson menyebut “pemberontakan” itu sebagai upaya untuk menyerah kepada UE, dan bersumpah tidak akan menunda Brexit setelah 31 Oktober dan menantang pemimpin Partai Buruh oposisi Jeremy Corbyn untuk menyetujui dilakukannya pemilihan cepat pada 15 Oktober.

“Bisakah saya mengundang pemimpin oposisi untuk mengkonfirmasi, ketika dia berdiri segera, bahwa jika RUU penyerahan itu disahkan, dia akan membiarkan orang-orang di negara ini memiliki pandangan mereka tentang apa yang dia usulkan untuk menyerahkan nama mereka dengan pemilihan pada tanggal 15 Oktober, ”Johnson mengatakan kepada parlemen.

Usulan dilakukannya pemilu dini ini membutuhkan dukungan dua pertiga dari anggota parlemen. Johnson awalnya melakukan penawaran untuk pemilihan namun digagalkan karena partai-partai oposisi bersatu dalam keinginan untuk mencegah Brexit tanpa kesepakatan sebelum menyetujui pemungutan suara.

Johnson mengatakan strateginya adalah untuk mendapatkan kesepakatan Brexit dengan KTT Uni Eropa pada 17 Oktober dan “menyelesaikan Brexit”. Dia mengatakan pemerintah Inggris membuat kemajuan besar dan akan berhasil menghilangkan hambatan perbatasan Irlandia.

Pertikaian antara perdana menteri dan parlemen berlanjut pada hari Rabu dengan serangkaian acara memusingkan yang direncanakan termasuk pemungutan suara pada upaya untuk memblokir tidak ada kesepakatan, pemungutan suara pada tawaran pemilihan Johnson dan pertanyaan mingguan kepada perdana menteri.

Ketika krisis Brexit tiga tahun mendekati puncaknya, Inggris bergerak menuju pemilihan karena sebagian besar politisi Inggris tidak melihat cara lain untuk memecahkan kebuntuan.

Satu skenario adalah partai-partai oposisi mengalahkan tawaran Johnson untuk pemilihan sampai mereka meloloskan RUU mereka yang menghalangi Brexit yang tidak memiliki kesepakatan. Begitu berada dalam hukum, partai-partai oposisi kemudian dapat menyetujui pemilihan.

Pemerintah telah menjadwalkan pemungutan suara pada pemilihan setelah sekitar 1800 GMT pada hari Rabu.

Kegagalan Boris mendapatkan dukunga  dari Parlemen, bukti persatuan partai-partai oposisi dan para pembelot dari partainya sendiri. Mereka mengatakan tidak akan membiarkan Brexit yang tidak punya kesepakatan untuk “diselundupkan” melalui di bawah penutup pemilihan.

“Kami tidak akan menari sesuai dengan nadanya,” kata Keir Starmer, salah satu pimpinan oposisi Partai Buruh. “Kami tidak akan memilih dengan Boris Johnson hari ini untuk menghilangkan diri dari peluang untuk menyelesaikan bisnis yang baru saja kita raih kendali dari rumah untuk dilakukan,” katanya.

Di luar dorongan dan dorongan politik Inggris, Inggris pada dasarnya memiliki tiga opsi utama Brexit: pergi dengan kesepakatan, pergi tanpa kesepakatan atau membatalkan Brexit sama sekali.

Pemilu Oktober akan membuka tiga opsi yang mungkin: pemerintahan pendukung Brexit di bawah Johnson, pemerintah Partai Buruh yang dipimpin oleh sosialis veteran Jeremy Corbyn atau parlemen yang digantung yang dapat mengarah ke pemerintahan koalisi atau minoritas semacam itu.

Jenis Brexit yang muncul dari pemilihan itu tidak jelas, meskipun akan ada sedikit waktu untuk kesepakatan sebelum batas waktu 31 Oktober. Pemerintah yang jelas-jelas pro-Brexit dapat membatalkan hukum apa pun yang bertujuan mencegah Brexit tanpa-kesepakatan.

Dalam tanda seberapa jauh Brexit telah mendistorsi politik Inggris, Konservatif Johnson bersumpah untuk mengusir 21 pemberontak – termasuk cucu pemimpin Perang Dunia Dua Inggris Winston Churchill dan dua mantan menteri keuangan – dari partai tersebut. Johnson juga kehilangan mayoritas kerjanya di parlemen.

Dalam satu berita baik bagi Johnson, wajah kampanye Vote Leave 2016, sebuah pengadilan Skotlandia memutuskan bahwa keputusannya untuk menunda parlemen akhir bulan ini adalah sah.

“Pemerintah ini akan mendapatkan kesepakatan dari teman-teman kita di Brussels,” kata Johnson. “Kami akan mendapatkan kesepakatan.”

Uni Eropa telah menolak untuk menegosiasikan kembali Perjanjian Penarikan yang dicapai dengan pendahulu Johnson Theresa May November lalu, dan ada laporan di surat kabar Inggris bahwa penasihat utama Johnson, Dominic Cummings, menggambarkan negosiasi sebagai omong kosong.

Ketika ditanya pada hari Rabu apakah itu bagaimana dia melihat negosiasi Brexit dengan UE, Cummings mengatakan kepada Reuters: “Tidak. Saya tidak pernah mengatakan itu.”