BREXIT; Inggris Akan Sampaikan Tawaran Pamungkas

JAVAFX – Inggris siap memberikan pernyataan bahwa Inggris akan keluar dari Uni Eropa dengan atau tanpa kesepakatan sekalipun. Perdana Menteri Inggris juga membantah laporan media bahwa ia sedang mempertimbangkan untuk menghadirkan pos bea cukai di sepanjang perbatasan Irlandia, di tengah kemarahan dari Dublin

Gold Trading

Perdana Menteri Boris Johnson akan mengajukan proposal “pamungkas” untuk perjanjian Brexit baru pada hari Rabu (02/10/2019), demikian kata para pejabat. Pernyataan ini sekaligus menjadi peringatan bahwa jika Uni Eropa tidak terlibat dengan mereka, Inggris akan meninggalkan blok pada bulan ini meski dengan tanpa kesepakatan sekalipun. Johnson sendiri akan memberikan rincian “kompromi yang adil dan masuk akal” selama pidatonya pada konferensi tahunan partai Konservatifnya, kata Downing Street.

Tetapi pernyataan yang dikeluarkan Selasa (01/10/2019) menekankan bahwa ini adalah “tawaran terakhir” dan Johnson akan menepati janjinya untuk meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober, dengan atau tanpa kesepakatan. “Jika Brussels tidak terlibat dengan tawaran yang dibuat besok, maka pemerintah ini tidak akan bernegosiasi lebih lanjut sampai kita meninggalkan Uni Eropa,” kata pernyataan itu. Johnson tidak akan “dalam keadaan apa pun” berusaha untuk menunda Brexit pada KTT Brussels mendatang pada 17 dan 18 Oktober, katanya.

Perdana menteri diharapkan memberi tahu para delegasi di Manchester, Inggris barat laut: “Mari kita selesaikan Brexit – kita bisa, kita harus dan kita akan.”  Johnson, memang seorang juru kampanye terkemuka dalam referendum Uni Eropa 2016, mulai bulan Juli bersumpah untuk memberikan Brexit pada akhir bulan ini dalam segala situasi. Tetapi seperti pendahulunya, Theresa May, ia telah berjuang melawan parlemen yang bermusuhan dan kerumitan empat dekade integrasi dengan Uni Eropa. Dia telah berjanji untuk menegosiasikan ulang syarat keluar yang disepakati Mei dengan Brussels, yang ditolak oleh parlemen Inggris tiga kali.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian sebelumnya mengatakan pada hari Selasa bahwa Uni Eropa terbuka untuk proposal “yang akan kompatibel” dengan kesepakatan perceraian saat ini. Tetapi dengan ketidakhadiran mereka, skenario “penarikan pada 31 Oktober, keluar dari kesepakatan, adalah yang paling masuk akal”, katanya kepada anggota parlemen Prancis.

Sementara itu, produsen mobil Nissan memperingatkan bahwa Brexit yang tidak punya kesepakatan bisa melihatnya meninjau kembali keputusannya untuk membuat model Qashqai baru di Inggris, menempatkan ribuan pekerjaan dalam bahaya.

Johnson berfokus pada pengerjaan ulang rencana yang disebut backstop dalam kesepakatan Mei, yang bertujuan untuk tetap membuka perbatasan antara Irlandia Utara Britania dan anggota UE Irlandia. Sebelumnya dalam proposal yang diajukan May, membuat Inggris akan berada dalam kesatuan pabean yang efektif dengan UE, yang menurut para kritikus akan memaksa London untuk mematuhi aturan-aturan blok tanpa batas.

Surat kabar Daily Telegraph melaporkan bahwa Johnson malah ingin mempertahankan Irlandia Utara di pasar tunggal UE sampai tahun 2025, tetapi dalam serikat pabean dengan seluruh Inggris. Ini akan menciptakan dua perbatasan yang berpotensi baru – pemeriksaan regulasi di Laut Irlandia, dan pemeriksaan bea cukai di pulau Irlandia.

Johnson sebelumnya membantah laporan media bahwa ia sedang mempertimbangkan memasang pos bea cukai di sepanjang perbatasan Irlandia, di tengah kemarahan dari Dublin. Masalah ini sangat kontroversial, karena penghapusan pos perbatasan dipandang sebagai kunci untuk membawa perdamaian ke Irlandia Utara setelah tiga dekade kekerasan terhadap pemerintahan Inggris yang menewaskan ribuan orang.

Sementara itu, Perdana Menteri Irlandia Leo Varadkar mengatakan: “Tidak ada pemerintah Inggris yang harus memaksakan pos bea cukai antara Irlandia Utara dan Republik Irlandia.”  Namun Johnson mengatakan itu “kenyataan” bahwa harus ada pemeriksaan di suatu tempat setelah Brexit. “Kami pikir cek itu bisa sangat minimal dan tidak mengganggu dan tidak akan melibatkan infrastruktur baru,” katanya kepada BBC.

Theresa May sendiri telah dua kali menunda Brexit ketika dia mencoba dan gagal mendapatkan kesepakatan melalui House of Commons. Kini Johnson juga menghadapi oposisi yang signifikan di antara para anggota parlemen, dan kehilangan mayoritas Commons yang tipis saat pemberontakan atas strategi UE-nya awal bulan ini.

Dua puluh satu anggota parlemen Tory bekerja dengan partai-partai oposisi untuk mengesahkan undang-undang yang menuntut perdana menteri meminta UE untuk menunda Brexit lagi jika ia gagal mendapatkan kesepakatan yang disepakati pada waktunya.

Johnson, yang pekan lalu ditampar Mahkamah Agung Inggris karena secara tidak sah mencoba untuk menunda parlemen, menegaskan dia tidak akan pernah meminta penundaan. Sementara pembicaraan kerasnya populer di kalangan anggota Konservatif dan banyak pemilih Brexit, satu-satunya cara yang jelas untuk mendapatkan apa yang diinginkannya adalah dengan mencapai kesepakatan dalam dua minggu ke depan.

Bahkan kemudian, dia harus mendapatkan kesepakatan apa pun yang disepakati di parlemen, di mana banyak anggota parlemen tidak mendukung. Dia telah membuat marah anggota parlemen pro-Eropa dengan tuduhan bahwa mereka “menyerah” ke Brussels dan “mengkhianati” hasil referendum 2016.

Sementara itu, anggota parlemen Eurosceptic garis keras telah memperingatkan mereka juga akan menolak segala kesepakatan yang tidak memberikan istirahat bersih. (WK)