Bursa Asia Beragam Ditengah Kekhawatiran Investor Terpecah

JAVAFX – Saham Asia beragam pada perdagangan indeks di hari Kamis (16/3), karena investor tampak terpecah antara bantuan pada paket stimulus AS yang besar dan ketakutan atas lonjakan klaim pengangguran dan kasus virus corona.

Setelah bernegosiasi, Senat mendukung tagihan $2 triliun yang bertujuan membantu pekerja dan industri yang terkena hantaman keras oleh pandemi. Namun kekhawatiran telah beralih ke apakah itu akan cukup untuk meredam pukulan ekonomi yang berat.

Gold Trading

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 1,3%, Indeks Nikkei 225 mengakhiri kenaikan tiga hari dengan penurunan 3,5%, sementara Indeks S&P/ASX naik untuk hari ketiga, kemenangan beruntun terpanjang dalam enam minggu.

Pasar global telah kehilangan sekitar seperempat dari nilainya dalam enam minggu terakhir. Pengesahan RUU stimulus melalui Senat, seperti yang diharapkan, akan menyapu indeks Asia sedikit lebih tinggi tetapi kenaikannya marjinal dan fana. Hang Seng dan Shanghai Composite segera kembali ke wilayah negatif.

Minyak jatuh dan saham berjangka AS dan Eropa berubah merah setelah naik turun ke wilayah positif selama sesi. E-mini futures untuk S&P 500 terakhir diperdagangkan turun 1% dan EuroSTOXX 50 berjangka turun 1,4%.

Paket stimulus darurat itu sekarang akan menuju ke Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) AS. Sebelum itu akan muncul sekilas skala kehancuran ekonomi yang sudah terjadi.

Klaim pengangguran awal di Amerika Serikat dijadwalkan pada 1230 GMT, dengan perkiraan dalam jajak pendapat Reuters berkisar dari 250.000 klaim hingga 4 juta.

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell juga akan muncul di televisi NBC sekitar pukul 1100 GMT.

Uang yang dipertaruhkan dalam tagihan stimulus berjumlah hampir setengah dari $4,7 triliun yang dikeluarkan pemerintah AS setiap tahun. Dimana dengan latar belakang masalah yang berbeda, berita buruk ketika corona menyebar dan lebih banyak tanda-tanda yang membuat kerusakan ekonomi.

Gubernur Tokyo meminta penduduk untuk menghindari bepergian keluar rumah dan “bertindak dengan perasaan krisis”. Korban virus coronavirus Spanyol telah melampaui Cina dan lebih dari 21.000 orang telah meninggal dunia.