Bursa Asia Tergelincir Seiring Libur Di Pasar China Dan Jepang

Bursa Asia memulai perdagangan sesi pekan ini dengan awal yang lambat karena liburan di China dan Jepang mengurangi volume. Sementara pasar nantikan sejumlah besar data minggu ini yang akan menunjukkan AS sebagai pemimpin pemulihan ekonomi global.

Indeks saham Asia-Pasifik MSCI, di luar Jepang, tergelincir 0,7%, dipimpin oleh penurunan 1,3% di Taiwan. Indeks Nikkei Jepang hari ini tutup, tetapi Nikkei berjangka naik tipis 0,4%.

Wall Street memperpanjang kenaikannya dengan indeks Nasdaq berjangka naik 0,1% dan S&P 500 berjangka 0,3%. Sementara di eropa, indeks EUROSTOXX 50 berjangka naik tipis 0,1%.

Pekan yang sibuk pada data ekonomi AS diperkirakan akan menunjukkan kekuatan yang gemilang, terutama untuk survei manufaktur ISM dan payroll bulan April. Perkiraannya adalah bahwa 978.000 pekerjaan diciptakan pada bulan tersebut karena konsumen membelanjakan uang stimulus mereka dan ekonomi semakin terbuka.

Kenaikan ini dapat memicu spekulasi penurunan pembelian aset oleh Federal Reserve, meskipun Powell telah menunjukkan setiap tanda untuk bersabar pada kebijakan.

Powell akan berpidato pada hari Senin dan akan diikuti oleh sejumlah pejabat Fed di sepanjang pekan ini. Presiden Fed Dallas Robert Kaplan menimbulkan kehebohan pada hari Jumat dengan menyerukan untuk memulai percakapan tentang pengurangan. Kesabaran Powell telah membantu membatasi tekanan jual di Treasury, namun imbal hasil 10-tahun masih berakhir pekan lalu dengan kenaikan 6 basis poin menjadi terakhir di 1,626%.

Kenaikan imbal hasil obligasi, memberikan dukungan kepada dolar AS yang telah tertekan oleh ekspansi cepat anggaran AS dan defisit perdagangan, produk sampingan dari kinerja ekonomi yang luar biasa. Indeks dolar terpantau berada di level 91,330 dan rebound dari level terendah dua bulan di 90,422, meskipun menutup April dengan penurunan 2%.

Di pasar komoditas, emas tertahan di kisaran sempit di area $1.772 per ons. Emas mendapat gangguan dari matauang kripto yang sebagian diminati oleh investor sebagai lindung nilai alternatif terhadap inflasi. Etherium mencapai rekor tertinggi pada hari Senin di atas $3.000, memperpanjang reli minggu lalu setelah laporan bahwa Bank Investasi Eropa (EIB) dapat meluncurkan penjualan obligasi digital di jaringan blockchain Ethereum.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Kenaikan Terjeda, Harga Emas Nantikan Gerak Dolar dan Yield Obligasi AS

JAVAFX - Kekecewaan pelaku pasar pada hasil angka-aangka Nonfarm Payroll AS pada Jumat lalu dengan tegas mengirim harga emas di atas $ 1800 per...

Biden yakin dapat segera bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berharap dapat segera bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dengan Gedung Putih menyatakan bahwa perbedaan antara AS dan Rusia...

Bursa Eropa Di Buka Memerah Ikuti Wall Street

Bursa Eropa di buka memerah juga mengikuti memerahnya bursa Asia dan Wall Street. Memerahnya bursa Wall Street karena ancaman meningkatnya inflasi yang membuat terjadinya...

Facebook Pertahankan Larangan terhadap Trump Terkait Penyerbuan Gedung Capitol

Dewan pengawas Facebook, Rabu (5/5), menegaskan keputusan perusahaan media sosial itu untuk melarang mantan Presiden AS Donald Trump memposting komentar pada akun Facebook dan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502