Bursa Eropa Melonjak Saat Pembukaan Ditengah Kekhawatiran Pasar Terhadap Virus Corona

JAVAFX – Pasar saham Eropa akan dibuka lebih tinggi pada perdagangan hari Senin (3/2), ditengah melemahnya sentiment pasar yang dilanda kekhawatiran meningkatnya korban yang terinfeksi wabah virus corona.

Indeks FTSE 100 di AS naik 44 poin atau 0,6%, kontrak berjangka DAX diperdagangkan naik 54 poin atau 0,4%, Indeks Futures CAC 40 Prancis naik 36 poin atau 0,6%, Euro Stoxx 50 naik 26 poin atau 0,7%.

Semua indeks utama Eropa menurun lebih dari 1% pada hari Jumat lalu, di tengah kekhawatiran atas dampak ekonomi dari penyebaran wabah corona.

Bursa saham dan pasar komoditas China turun tajam pada Senin ketika jumlah korban jiwa akibat wabah koronavirus di China naik menjadi 361 dan investor mundur ke aset safe-haven pada sesi perdagangan pertama setelah perpanjangan tahun baru Imlek.

Pasar jatuh pada pembukaan di sesi pertama mereka sejak 23 Januari, ketika wabah virus yang baru diidentifikasi telah mengklaim hanya 17 nyawa di kota Wuhan, pusat wabah, di provinsi Hubei.

Sejak itu, virus corona yang mirip flu telah dinyatakan sebagai keadaan darurat global dan menyebar ke lebih dari dua lusin negara dan wilayah lain, dengan kematian pertama di luar Tiongkok yang dilaporkan pada hari Minggu, yaitu dari seorang lelaki Tionghoa berusia 44 tahun yang meninggal di Filipina setelah bepergian dari Wuhan.

Jumlah kematian di China naik menjadi 361 pada hari Minggu, naik 57 dari hari sebelumnya, kata Komisi Kesehatan Nasional. Jumlah infeksi baru yang dikonfirmasi di Cina naik 2.829, sehingga total menjadi 17.205.

Untuk menghindari kepanikan yang terjadi, bank sentral China menyuntikkan dana sebesar 1,2 triliun yuan ($173,8 miliar) likuiditas ke pasar melalui operasi repo terbalik pada hari Senin. Beijing juga mengatakan akan membantu perusahaan yang memproduksi barang vital melanjutkan pekerjaan sesegera mungkin, CCTV melaporkan.

Tetapi sementara pasar saham dibuka kembali, sebagian besar provinsi telah memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek untuk mencoba mengendalikan virus, dengan pekerja di Hubei tidak dijadwalkan untuk kembali bekerja sampai setelah 13 Februari.

Harga emas tergelincir turun menjauhi level tertinggi empat minggu pada hari Senin, karena bank sentral China (PBOC) memangkas suku bunga repo dan menyuntikkan likuiditas ke pasar untuk membantu mendukung perekonomian yang terpukul oleh wabah corona yang menyebar dengan cepat.

Otoritas China berjanji untuk menggunakan berbagai alat kebijakan moneter untuk memastikan likuiditas tetap cukup luas dan untuk mendukung perusahaan yang terkena dampak wabah di Wuhan, yang sejauh ini telah merenggut 361 nyawa.

Spot gold turun 0,6% menjadi $ 1,580.48 per ounce pada 0407 GMT, setelah sebelumnya naik ke level tertinggi sejak 8 Januari di $ 1.591,46. Emas berjangka AS turun 0,2% menjadi $ 1,584.70.

“Fakta bahwa People’s Bank of China (PBOC) mendukung (dampak dari virus) mendorong emas lebih rendah,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar di AxiCorp. “Faktor ketakutan Asia telah turun sehingga mereka tidak membeli emas … tetapi akan ada dampak besar dalam jangka panjang, mengingat fakta bahwa 50% dari Cina ditutup minggu ini dan akan ada penurunan dalam produksi dan konsumsi. “

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden siap umumkan penarikan pasukan AS dari Afghanistan

Pengumuman yang direncanakan Presiden Joe Biden pada Rabu tentang penarikan lengkap pasukan Amerika Serikat (AS) dari Afghanistan pada 11 September bertujuan untuk menutup buku...

Emas Berjuang Menemukan Arah Perdagangan Pekan Ini

JAVAFX - Harga emas nampak berusaha menemukan arah perdagangan diawal minggu ini, pada Senin (12/04/2021). Kenaikan akan berlanjut jika harga emas mampu bertahan dan...

Sterling Masih Berpeluang Rebound Terhadap Euro dan Dolar

Pound Inggris tengah berupaya menemukan kembali jalur apresiasi yang diikutinya dalam tiga bulan pertama tahun 2021, dengan konsolidasi beberapa hari terakhir ini berpotensi memberikan peluang rebound.

PPI Swiss Naik, USDCHF Di Prediksi Turun

Swiss telah merilis data inflasi di tingkat produsen pada pukul 13.30 wib tadi. Dengan data PPI naik dari 0.0% menjadi 0.6%, dan angka ini...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502