Cadangan Minyak AS Terus Turun, Harga Minyak Makin Berpeluang Naik

JAVAFX – Permintaan minyak AS yang meningkat, pemulihan produksi domestik yang lambat, dan peristiwa terkait cuaca ekstrem telah menarik banyak barel tahun ini dari pusat minyak mentah AS di Cushing, Oklahoma. Stok minyak mentah di Cushing, sebagai pusat pengiriman untuk kontrak berjangka WTI Crude – telah turun lebih dari setengahnya sejak April 2020, ketika pasar khawatir tentang persediaan yang tinggi karena pandemi memaksa pemerintah untuk mengumumkan penguncian yang meluas. Saat itu, kurangnya penyimpanan di pusat pengiriman Cushing berkontribusi mengirim Minyak Mentah WTI ke harga negatif.

Gambarannya justru sebaliknya saat satu setengah tahun kemudian setelah permintaan minyak AS pulih ke tingkat pra-pandemi. Pada saat yang sama, produksi tetap terhambat oleh disiplin modal yang ketat di sebagian besar patch serpih AS dan oleh badai di musim dingin dan angin topan selama musim panas.

Dari lebih dari 60 juta barel persediaan minyak mentah di Cushing pada April 2020, stok minyak mentah di hub turun menjadi di bawah 30 juta barel dalam seminggu hingga 22 Oktober 2021, data EIA menunjukkan pada hari Rabu. Stok minyak mentah di hub Cushing turun sebesar 3,9 juta barel per minggu menjadi 27,3 juta barel pada 22 Oktober, laporan inventaris mingguan EIA menunjukkan pada hari Rabu. Persediaan minyak mentah Cushing turun 54,4 persen dibandingkan dengan minggu yang sama tahun lalu, dan turun 40,6 persen dibandingkan dengan minggu yang sama di tahun pra-pandemi 2019. Penurunan pekan lalu menjadi di bawah 30 juta barel menandai level terendah persediaan minyak mentah Cushing sejak minggu pertama Oktober pada 2018.

Permintaan di AS telah pulih tahun ini dari kemerosotan pandemi tahun 2020. Menurut data EIA, total produk yang dipasok—proksi untuk permintaan—selama periode empat minggu terakhir rata-rata 20,8 juta barel per hari, naik 9,9 persen dari yang sama periode tahun lalu. Total permintaan minyak AS mencapai rekor tertinggi untuk bulan September di 20,6 juta barel per hari, Laporan Statistik Bulanan (MSR) API, berdasarkan data pasar primer minyak AS hingga September, menunjukkan.

Data “memperkuat kombinasi perkembangan yang telah berulang sejauh ini pada tahun 2021 – yaitu, permintaan melebihi pasokan, persediaan turun dan, akibatnya, impor dan harga naik,” tulis Kepala Ekonom API Dean Foreman awal bulan ini.

Pada saat yang sama, produksi minyak mentah AS telah melayang sekitar 11,3-11,4 juta barel per hari dalam beberapa bulan terakhir, turun dari puncaknya 13 juta barel per hari sebelum pandemi. Texas Freeze dan Hurricane Ida mengirim produksi minyak mentah domestik masing-masing turun menjadi 10 juta barel per hari selama berminggu-minggu di bulan Februari dan September.

Sementara itu, shale patch AS telah berhati-hati dalam meningkatkan aktivitas, bahkan pada $80 minyak. Sebaliknya, sebagian besar produsen, terutama yang terdaftar, memprioritaskan pengembalian kepada pemegang saham di atas pertumbuhan produksi.

Pasar mengamati dengan cermat data Cushing dalam laporan mingguan EIA karena persediaan di pusat pengiriman untuk kontrak berjangka WTI dapat memberikan petunjuk tentang ke mana arah patokan AS. Kekhawatiran tentang mencapai dasar tangki harus terus konstruktif untuk rentang waktu WTI.

Pada tingkat penurunan ini, Cushing dapat mencapai lantai operasionalnya dalam beberapa minggu. Pembalikan yang menakjubkan dari tahun lalu ketika pandemi mendorong kekenyangan minyak mentah begitu besar sehingga kapasitas penyimpanan yang habis secara singkat memaksa WTI di bawah nol. Perhatikan penyebaran ujung depan WTI itu.

HFI Research, sebuah layanan penelitian energi, mencatat bahwa “Ini bukan tempat kita berada hari ini, ini adalah tujuan kita mengingat penarikan/pembangunan baru-baru ini. Kita melihat penyimpanan minyak mentah AS yang datar melalui musim pemeliharaan kilang sebelum penarikan dilanjutkan ke akhir tahun.” Penyimpanan di Cushing saja memiliki potensi untuk benar-benar mendorong pasar ke bulan.

Saham di Cushing pada level terendah tiga tahun telah mengakibatkan penyempitan diskon harga Minyak Mentah WTI ke harga Minyak Mentah Brent. Pada Kamis (28/10/2021), Minyak Mentah WTI diperdagangkan dengan diskon $ 1,67 per barel ke Minyak Mentah Brent dengan harga turun, sebagian besar karena Iran mengatakan bahwa pembicaraan nuklir akan dilanjutkan pada akhir November. Harga juga terbebani oleh peningkatan persediaan 4,3 juta barel dalam stok minyak mentah komersial AS. Faktanya, penurunan saham Cushing adalah satu-satunya titik bullish dalam laporan mingguan EIA untuk pekan hingga 22 Oktober.

Sebelumnya pada bulan Oktober, diskon WTI ke Brent lebih dari $4 per barel. Penyebarannya sekarang menjadi yang tersempit dalam waktu lebih dari setahun, sejak September 2020. Kurva berjangka WTI menunjukkan permintaan jangka pendek yang tinggi karena kemunduran dalam spread waktu satu tahun sekarang lebih tinggi dari $10 per barel.

Kontrak WTI Desember 2021 diperdagangkan dengan premi lebih dari $10,30 per barel hingga kontrak Desember 2022 pada Kamis pagi, menunjukkan persediaan di Cushing dapat bertahan pada level rendah selama berbulan-bulan karena menyimpan minyak tidak ekonomis dalam premi yang curam untuk minyak mentah yang lebih dekat.

Awal pekan ini, premi kontrak WTI Desember 2021 ke kontrak berjangka Desember 2022 mencapai level tertinggi $12,48 per barel. Ini adalah premi terbesar sejak setidaknya 2014, menurut data Refinitiv Eikon yang dikutip oleh Reuters.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.