Cadangan Minyak Turun, China Genjot Impor Lagi

JAVAFX – Importir minyak utama dunia, China, secara signifikan meningkatkan impor minyak mentahnya pada awal tahun dibandingkan dengan akhir tahun lalu. Hal ini membantu mendukung permintaan minyak global meskipun ada penguncian di beberapa bagian China dan banyak ekonomi utama Eropa.

Impor minyak China diperkirakan telah melonjak lebih dari 32 persen pada Januari dibandingkan dengan impor Desember yang relatif lemah didukung pembelian kuat dari penyuling independen yang mulai menggunakan kuota impor yang dialokasikan untuk 2021. Membeli dari apa yang disebut teko, yang mana menyumbang sekitar seperlima dari total impor China, telah melambat menjelang akhir tahun 2020 karena banyak penyuling yang berbasis di provinsi Shandong telah menggunakan kuota mereka di awal tahun, memanfaatkan harga terendah dalam beberapa tahun untuk menambah persediaan. pada minyak mentah harga rendah.

Impor yang kuat pada Januari 2021 dibandingkan dengan Desember 2020 membantu mendukung permintaan minyak global pada saat penguncian di Eropa, dan di beberapa kota di China, membebani konsumsi bahan bakar transportasi. Impor minyak mentah China bulan Januari diperkirakan telah mencapai sekitar 12 juta barel per hari (bph) oleh Refinitiv Oil Research atas data dari pelabuhan dan pelacakan kapal tanker. Itu 32,4 persen lebih tinggi dari 9,06 juta bpd impor pada Desember.

Impor minyak China pada awal 2021 sebagian besar merupakan hasil dari faktor-faktor jangka pendek seperti dimulainya kuota impor 2021 untuk penyuling independen, kata kolumnis Reuters Clyde Russell dalam kolom baru-baru ini. Bahkan jika kuota impor hanya memberikan dorongan sementara bagi insentif China untuk meningkatkan pembelian minyak mentah, fakta bahwa importir minyak utama dunia meningkatkan impor secara signifikan meskipun harga minyak yang lebih tinggi sejak November mendukung pasar minyak dan harga minyak.

Jadi, permintaan China terus mendukung harga pada awal 2021, setelah melakukannya hampir sepanjang tahun 2020 dengan rekor impor, sementara permintaan di negara-negara besar yang sudah mapan sedang jatuh.

Kegiatan penyulingan juga mencapai rekor di China tahun lalu, saat fasilitas utama baru mulai beroperasi. Setelah awal lamban yang dilanda pandemi hingga tahun 2020, penyuling China meningkatkan produksi dari April, berkat harga minyak mentah yang sangat rendah dan rebound dalam ekonomi China dan permintaan bahan bakar, yang menetapkan rekor baru untuk volume pemrosesan minyak mentah. Throughput minyak mentah di kilang China rata-rata 13,51 juta barel per hari pada 2020, meningkat 3,2 persen dibandingkan tahun sebelumnya, menurut data dari Biro Statistik Nasional.

Pada awal 2021, impor minyak mentah China yang kuat menambah rebound impor di importir utama lainnya di Asia – terutama India, Korea Selatan, dan Jepang – untuk mendukung permintaan dan harga global, di samping berlanjutnya pemotongan OPEC + dan tambahan pemotongan 1 juta bpd dari Arab Saudi pada bulan Februari dan Maret.

Impor minyak mentah Asia diperkirakan melonjak 7,5 persen pada Januari dibandingkan dengan Desember, menurut data pelacakan kapal tanker dan pelabuhan yang dikumpulkan oleh Refinitiv.

Pemotongan produksi Saudi dikombinasikan dengan permintaan Asia yang kuat, meskipun telah dikunci dan mobilitas berkurang, mulai menggigit dengan kemunduran di Brent naik ke level tertinggi satu tahun, sebuah tanda bahwa stok besar menyusut dengan cepat. Juga, di China, tekanan likuiditas baru-baru ini mungkin berakhir untuk saat ini sehingga mengurangi risiko permintaan dari importir terbesar dunia, ”ahli strategi Saxo Bank mengatakan pada hari Selasa.

Ke depan, laju impor China akan bergantung pada kebijakannya untuk menimbun, mengingat harga minyak yang lebih tinggi tahun ini, dan pada taktik impor dari penyuling independen, yang biasanya lebih memilih untuk menggunakan kuota sebelum tenggat waktu dan persediaan pada mentah.

Laju pertumbuhan ekonomi Tiongkok juga akan berperan. Pada kuartal keempat, ekonomi China tumbuh lebih dari perkiraan, sebesar 6,5 persen dari tahun ke tahun. Pertumbuhan ekonomi penuh tahun 2020 sebesar 2,3 persen adalah yang terendah dalam lebih dari 40 tahun. Namun, China adalah satu-satunya ekonomi utama yang menghindari kontraksi ekonomi tahun lalu. Dana Moneter Internasional (IMF) mengharapkan ekonomi China tumbuh sebesar 8,1 persen pada tahun 2021.

Perkiraan pertumbuhan ekonomi yang kuat tahun ini dapat semakin meningkatkan permintaan minyak China, impor minyak, dan, pada akhirnya, harga minyak global.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Dolar Didera Penantian, Pasar Mencari Inspirasi Dari Powell

Dolar sentuh level tertinggi tujuh bulan terhadap yen Kamis, imbas kenaikan yield Treasury AS menjelang pidato Ketua Federal Reserve.

Penasihat Kesehatan AS Rekomendasikan Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson ?

Para penasihat kesehatan Amerika mendukung vaksin COVID-19 satu dosis dari Johnson & Johnson pada hari Jumat (26/2), sehingga Amerika mungkin akan segera memiliki opsi...

Cuaca Ekstrim Menghambat Produksi, Harga Minyak Berpeluang Naik

JAVAFX - Cuaca musim dingin yang ekstrim di Rusia, setidaknya lebih ekstrim dari biasanya untuk wilayah Siberia, mengakibatkan produksi minyak Rusia yang lebih rendah...

Serang Biden, Trump Isyaratkan Akan Calonkan Diri Lagi 2024

Kurang dari enam minggu setelah meninggalkan jabatan, mantan presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Minggu (28/2) melancarkan serangkaian serangan terhadap penerusnya. Trump mengatakan Presiden...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502