Cari Untung Saat Perdagangan Minyak Bergelombang

JAVAFX – Perdagangan minyak mentah beberapa hari terakhir ini berlangsung secara bergelombang. Pasar bolak-balik antara kenaikan dan penurunan ditengah kekhawatiran tentang masalah permintaan yang bisa turun kembali setelah sejumlah penguncian wabah Corona bergulir secara global. Harga minyak mentah West Texas Intermediate diperdagangkan pada kisaran $42 per barel.

Harga minyak mentah memang akhirnya mulai berlayar di sisi angin yang menguntungkan, dengan melompat ke level tertinggi dalam lima bulan mengikuti sentimen risk on yang lebih luas. Volatilitas harga kembali ke level sebelum perdagangan di bulan Maret, dimana harga terus menjulang ke atas menyusul kenaikan yang terjadi di pasar saham AS.

Sejumlah optimisme tentang pemulihan ekonomi di Amerika Serikat menjadi perasaan umum, bahkan  memunculkan harapan bahwa ekonomi bisa pulih lebih cepat daripada yang dibayangkan siapa pun. Keyakinan ini bermain baik untuk pasar minyak karena para pialang berani mengambil harga lebih tinggi, dengan berspekulasi bahwa permintaan minyak mentah akan naik dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Selain itu, sentimen risk on secara global juga didukung oleh suntikan likuiditas dari Bank Sentral China, People’s Bank of China – yang berupaya memperkuat sektor ritel yang kini tengah lesu. Para Investor menilai bahwa kebijakan ini akan menguntungkan pasar minyak. Kedepannya, hal ini pasar berharap akan ada lagi lebih banyak kebijakan moneter dari PBoC yang bisa mendukung pasar.

Perdagangan diawal pekan sendiri juga mulai menguat setelah kemajuan pada pemulihan permintaan minyak secara agregat dianggap positif pada minggu lalu. Ada penurunan secara keseluruhan dalam laporan inventaris minyak mentah AS. Jumlah sumur minyak sebagaimana dilaporkan oleh Baker Hughes juga lebih rendah yang beroperaisonal. Ini menunjukkan tidak ada potensi peningkatan pasokan, khususnya di produksi minyak serpih AS.  Sejumlah sumur bahkan telah ditutup sebelumnya, sehingga semakin menguntungkan harga minyak. Ini menunjukkan bahwa masalah CAPEX akan menjadi tantangan bagi minyak serpih untuk bangkit kembali.

Di sisi penawaran, pertemuan OPEC + JMMC dan metrik seputar kepatuhan tidak diragukan lagi akan menjadi topik hari setelah kuota dikurangi pada awal bulan. JMMC minggu ini dapat menjadi katalisator karena pertemuan tersebut dapat membahas kegagalan berkelanjutan untuk mematuhi kuota masa lalu oleh Nigeria, Irak, dan lainnya. Namun, insentifnya akan menekankan kepatuhan keseluruhan yang tepat (sekitar ~ 95%) dan mungkin memberikan lebih banyak detail tentang kerangka kerja untuk prinsip kompensasi selama beberapa bulan ke depan oleh anggota OPEC + yang sejauh ini tertinggal. Karena itu, Irak telah membuat janji paling substansial untuk melakukan pemotongan lebih dalam di bulan mendatang untuk mengkompensasi bulan-bulan yang lambat. Jika ada komitmen kuat serupa dari pihak yang tertinggal, rapat kemungkinan besar akan dianggap sukses oleh pasar.

Arab Saudi dilaporkan menambahkan produksi lebih dari 900 ribu bph pada bulan Juli tetapi tetap di bawah kuota OPEC + yang telah disepakati. Namun, penurunan kepatuhan Saudi menandakan bahwa mereka kurang bersedia untuk memikul beban.

Sementara risiko perang harga lainnya rendah, tetap penting untuk melihat bukti peserta OPEC + bekerja sama dalam periode yang sulit untuk minyak. OPEC + terus menghadirkan front persatuan akan menjadi hasil yang paling menguntungkan dari pertemuan tersebut karena, kemungkinan besar di balik pintu tertutup, Arab Saudi akan menempatkan sekrup ke anggota yang tidak patuh untuk memberi kompensasi.

Pada akhirnya, laju kenaikan harga minyak ini tetap dapat tetap terbatasi oleh lonjakan kasus virus Corona di seluruh dunia. Sentimen ini memang tidak pernah menyimpang jauh dari narasi prospek permintaan utama.

 

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

The Fed Buka Peluang Kenaikan Suku Bunga Karena Inflasi Naik

Federal Reserve pada hari Rabu secara signifikan meningkatkan ekspektasi inflasi tahun ini dan mengajukan kerangka waktu kapan selanjutnya akan menaikkan suku bunga. Namun, bank sentral...

Setelah NATO, Biden beralih ke EU perbarui hubungan transatlantik

Presiden AS Joe Biden, yang mengintensifkan tekad pasca-Trump untuk memperbarui hubungan transatlantik, pada Selasa bertemu dengan para pemimpin Uni Eropa untuk mendinginkan ketegangan perdagangan...

Biden-Putin Siap Langsungkan Pertemuan di Jenewa

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin akan melangsungkan pertemuan di Jenewa Rabu ini (16/6), yang pertama sejak Biden menjabat Januari lalu. Kedua...

Gedung Putih pertimbangkan pembicaraan Joe Biden dan Xi Jinping

Gedung Putih akan mempertimbangkan pembicaraan antara Presiden Joe Biden dan mitranya dari China, Xi Jinping, saat kedua negara itu berselisih soal berbagai isu termasuk...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502