China Bersiap Dengan Kenaikan Harga dan Permintaan Minyak Kembali

Setidaknya tiga kilang minyak negara China dan mega kilang swasta sedang mempertimbangkan peningkatan operasi hingga 10% pada Oktober dari September, mengincar permintaan yang lebih kuat dan kemungkinan lonjakan ekspor bahan bakar kuartal keempat, kata orang yang mengetahui masalah tersebut. Setelah penurunan harga minyak mentah Brent baru-baru ini di bawah $100 per barel, penyulingan China telah mengambil peluang arbitrase untuk meningkatkan stok, memesan supertanker untuk mengangkut minyak mentah ke China dari Amerika dan Timur Tengah.

Seorang pejabat negara dari perusahan kilang mengatakan pabriknya incar kenaikan produksi 10% dari September menjadi sekitar 240.000 barel per hari (bph). “Kami meningkatkan jumlah bulan depan sebagai persiapan untuk kemungkinan pembukaan ekspor, meskipun tidak ada yang tahu dengan jelas seberapa besar pembukaannya,” kata pejabat itu. Sementara pejabat lain dari kilang negara bagian lain mengatakan pabriknya juga merencanakan kenaikan 8% dalam throughput bulan depan, tetapi menambahkan bahwa rencana tersebut telah didorong oleh margin domestik yang lebih kuat. Kilang negara ketiga mengharapkan untuk memulai kembali unit minyak mentah 60.000 barel per hari bulan depan setelah pemeliharaan, salah satu sumber mengatakan.

Kilang tunggal terbesar China, Zhejiang Petrochemical Corp, yang mampu memproses 800.000 barel per hari minyak mentah, akan meningkatkan produksi dalam beberapa bulan mendatang dari level saat ini 700.000-750.000 barel per hari, menurut dua sumber yang mengetahui operasinya. Seorang perwakilan ZPC mengkonfirmasi bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan kenaikan run karena tanda-tanda pemulihan ekonomi, tetapi menolak untuk menjelaskan lebih lanjut. Rata-rata tingkat penyulingan di kilang milik negara China telah naik menjadi 73,74% pada minggu lalu, naik 2,56% dari akhir Agustus, menurut SHZQ Futures. Tarif operasi di kilang independen di Shandong, yang kapasitas penyulingan gabungannya menyumbang seperlima dari total China, juga rebound minggu lalu setelah turun selama lima minggu sejak pertengahan Juli.

Rebound permintaan minyak mentah China telah mendorong tarif angkutan lumpsum untuk Very Large Crude Carriers (VLCC) yang berlayar dari Teluk AS dan Timur Tengah ke China ke level tertinggi sejak Mei 2020 sekitar $10 juta, menurut data di Refinitiv Eikon. Diyakini bahwa tarif pengiriman barang ke China akan naik di tengah harapan pemulihan permintaan China. Demikian kabar tentang ekspor produk dalam jumlah besar di Q4 sehingga memicu optimisme pasar.

Minyak mentah AS yang tiba di China pada Oktober diperkirakan akan mencapai level tertinggi sejak Desember 2020 pada 450.000 barel per hari, naik dari sekitar 300.000 barel per hari pada periode Agustus-September, kata Vitkor Katona, analis dari Kpler. Pengiriman minyak mentah Timur Tengah ke China juga meningkat, dengan pemuatan September ditetapkan mencapai 4,7 juta barel per hari, 4% lebih tinggi dari Agustus dan 8% lebih tinggi dari Juli, data Kpler menunjukkan.

Persediaan minyak mentah di daratan China turun menjadi sekitar 986 juta barel pada pertengahan September, turun 6% dari puncaknya 1.049 juta barel pada akhir Juni, menurut analisis Kayrros.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.