China dan Afrika jalin kerja sama soal vaksin COVID-19

China dan negara-negara Afrika melakukan kerja sama penanganan pandemi COVID-19 melalui penyaluran 189 juta dosis vaksin dan meningkatkan produksi lebih dari 400 juta dosis vaksin per tahun.

Saat pandemi COVID-19 terus berkecamuk di seluruh dunia, kerja sama vaksin antara China dan Afrika telah membuat kemajuan luar biasa.

Sejak Konferensi Tingkat Menteri ke-8 Forum Kerja Sama China-Afrika atau Forum on China-Africa Cooperation (FOCAC) digelar pada November 2021, China telah menyalurkan 189 juta dosis vaksin COVID-19 kepada 27 negara Afrika.

Selain itu, kapasitas produksi lokal yang bekerja sama dengan mitra Afrika telah mencapai sekitar 400 juta dosis per tahun.

Pada Konferensi Tingkat Menteri Ke-8 FOCAC tersebut, China juga mengumumkan akan memberikan tambahan 1 miliar dosis vaksin COVID-19 ke Afrika, melakukan 10 proyek medis dan kesehatan untuk negara-negara Afrika, serta mengirim 1.500 petugas medis dan pakar kesehatan masyarakat ke Afrika.

“Sejak Konferensi Tingkat Menteri ke-8, China telah mendukung perjuangan Afrika melawan pandemi serta pemulihan dan pembangunan pascapandemi, melalui sejumlah proyek bantuan yang konkret,” kata Liu Junfeng, seorang pejabat di Badan Kerja Sama Pembangunan Internasional China atau China International Development Cooperation Agency (CIDCA).

Liu mengatakan China akan terus mengirimkan vaksin dan pasokan antipandemi ke Kenya, Mali, dan negara-negara Afrika lain.

Pihaknya juga akan terus bekerja sama dengan Afrika untuk menerapkan sejumlah langkah kerja sama antipandemi yang relevan.

Sejumlah perusahaan China telah memainkan peran aktif dalam meningkatkan aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin COVID-19 di Afrika.

Vaksin yang dikembangkan oleh China National Biotec Group (CNBG), anak perusahaan Sinopharm di bidang biosains, telah disetujui untuk digunakan di 47 negara Afrika.

Vaksin CNBG cocok untuk orang di atas usia tiga tahun.

Selain itu, Sinovac, perusahaan biofarmasi China lainnya, telah memasok vaksin ke negara-negara Afrika dan mempromosikan kerja sama di bidang penelitian klinis, manufaktur lokal, dan penyimpanan rantai dingin untuk membantu upaya pencegahan dan pengendalian pandemi di Afrika.

China telah mengirim 332 petugas medis tambahan ke 19 negara Afrika dan melatih 3.600 petugas medis lokal sejak Konferensi Tingkat Menteri ke-8 FOCAC.

Selain itu, proyek markas Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau Centers for Disease Control and Prevention (CDC) Afrika akan selesai awal 2023.

Proyek tersebut memfasilitasi kerja sama China-Afrika di bidang kesehatan masyarakat dan membantu Afrika meningkatkan kapasitas pencegahan dan pengendalian pandemi.

China terus memberikan vaksin dan pasokan antipandemi ke negara-negara Afrika yang membutuhkan, melakukan kerja sama medis dan teknis, membantu negara-negara Afrika meningkatkan sistem kesehatan masyarakat mereka, mendukung negara-negara Afrika dalam perjuangan mereka melawan pandemi dan dalam pemulihan ekonomi dan sosial pascapandemi, serta memberikan kontribusi yang lebih besar bagi pembangunan komunitas China-Afrika yang lebih dekat dengan masa depan bersama, ujar Liu.

Indonesia
54,236
Total Kasus Aktif
Updated on 04/12/2022 8:14 AM 04/12/2022 8:14 AM
Seluruh Dunia
18,334,048
Total Kasus Aktif
Updated on 04/12/2022 8:14 AM 04/12/2022 8:14 AM

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.