China Menunda Ijin Labuh Kapal Perang AS di Pelabuhan Hong Kong

JAVAFX – Buntut kekesalan China atas Undang-undang Hong Kong yang disahkan oleh Donald Trump pada minggu lalu adalah penundaan ijin labuh bagi kapal perang AS di pelabuhan Hong Kong. Bahkan Beijing juga akan memberikan sanksi kepada sejumlah LSM yang berbasis di AS karena mendukung aksi demonstrasi di Hong Kong saat ini.

Gold Trading

China telah menangguhkan kunjungan ke Hong Kong oleh kapal-kapal dan pesawat militer AS dan memberi sanksi kepada berbagai organisasi non-pemerintah yang berpusat di AS, seminggu setelah Presiden AS Donald Trump menandatangani undang-undang yang meningkatkan pengawasan kota.

Juru bicara kementerian luar negeri Hua Chunying mengatakan Beijing akan menangguhkan ulasannya atas permintaan yang dibuat oleh pesawat dan kapal militer AS setelah Trump menandatangani UU Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Hong Kong, yang memungkinkan Washington untuk menjatuhkan sanksi pada pejabat yang dianggap telah melanggar hak asasi manusia di Hong Kong.

Hua juga mengatakan China telah memberi sanksi kepada LSM seperti Human Rights Watch karena mendukung kegiatan kekerasan di Hong Kong. LSM lain yang menjadi target termasuk Endowment Nasional untuk Demokrasi, Institut Demokrasi Nasional untuk Urusan Internasional, Institut Republikan Internasional dan Freedom House.

“Ada banyak bukti yang membuktikan bahwa LSM-LSM ini telah mendukung pasukan anti-China untuk menciptakan kekacauan di Hong Kong, dan mendorong mereka untuk terlibat dalam tindakan kriminal ekstrem dan kegiatan separatis ‘kemerdekaan Hong Kong’,” katanya. “Mereka memiliki tanggung jawab besar untuk kekacauan di Hong Kong, dan pantas untuk dikenakan sanksi dan membayar harganya.”

China meminta Amerika Serikat untuk berhenti mencampuri urusan Hong Kong, dan Beijing dapat mengambil tindakan lebih lanjut untuk melindungi kedaulatan dan keamanan nasionalnya, kata Hua. Beijing mengatakan pekan lalu bahwa itu akan mengambil tindakan balasan keras terhadap Washington, dan menuduh AS ikut campur di Hong Kong.

Trump juga menandatangani Undang-Undang Lindungi Hong Kong menjadi undang-undang, yang melarang penjualan amunisi buatan AS seperti gas air mata dan peluru karet kepada otoritas kota. “Saya menandatangani Undang-undang ini untuk menghormati Presiden Xi, Cina, dan rakyat Hong Kong,” kata Trump. “Mereka diberlakukan dengan harapan bahwa para pemimpin dan perwakilan Cina dan Hong Kong akan dapat menyelesaikan perbedaan mereka secara damai yang mengarah pada perdamaian jangka panjang dan kemakmuran bagi semua orang.”

Gesekan ini terjadi ditengah proses China dan AS untuk melakukan perundingan kesepakatan perdagangan “fase satu”. China bersikeras bahwa tarif AS harus dibatalkan sebagai bagian dari perjanjian. Sejumlah baru tarif AS untuk impor Cina akan mulai berlaku pada 15 Desember, menempatkan bea tambahan 15 persen untuk barang-barang Tiongkok senilai US $ 156 miliar. China mengatakan akan memberlakukan putaran tarif lain untuk barang-barang AS senilai US $ 75 miliar – termasuk kedelai – pada 15 Desember, sesuai dengan jadwal AS.

Pada bulan Agustus, Cina menolak permintaan ijin labuh ke pelabuhan Hong Kong atas kapal perang USS Green Bay dan kapal penjelajah rudal USS Lake Erie ketika anggota parlemen AS mengkritik pasukan polisi Hong Kong yang menangani protes. Pada saat itu, kementerian luar negeri mengatakan Cina menyetujui kunjungan pelabuhan oleh kapal perang AS berdasarkan kasus per kasus.

Pada September tahun lalu, Beijing juga menolak seruan ijin labuh bagi kapal serbu amfibi USS Wasp hanya beberapa hari setelah Washington memberi sanksi kepada militer China atas pembelian senjata dari Rusia. Namun demikian, para kepala pertahanan dari kedua negara telah berjanji untuk menjadikan hubungan militer sebagai “penstabil” hubungan Cina-AS. (WK)