China Tolak Tudingan Sembunyikan Angka Kematian Akibat Corona

JAVAFX – Beijing lagi-lagi berusaha memadamkan kekhawatiran bahwa mereka tidak melaporkan jumlah kematian akibat pandemi coronavirus, dengan duta besar China untuk Prancis mengatakan Cina tidak menyembunyikan kematian. Ribuan kasus koronavirus rahasia tidak dilaporkan di pusat kota Wuhan di Cina, kata sebuah studi.

Ditanya pada hari Rabu (01/03/2020) tentang laporan di China tentang ribuan guci pemakaman dan antrian panjang di rumah duka di pusat kota Cina Wuhan, Duta Besar Lu Shaye mengatakan kepada saluran berita kabel Prancis BFM TV bahwa sementara virus corona membunuh sekitar 2.500 orang di kota, sekitar 10.000 yang lain meninggal karena sebab lain.

“Rumah pemakaman di Wuhan dibuka kembali pada 23 Maret,” kata Lu. “Anda melihat banyak orang menunggu dalam antrean karena selama dua bulan dikurung di Wuhan, selain dari kematian virus korona, ada sekitar 10.000 orang yang meninggal karena alasan lain. “Kami tidak menyembunyikan angka kematian, dan jumlahnya akurat.”

Ada keraguan mendalam tentang penghitungan kematian resmi Tiongkok, dengan laporan sebelumnya oleh media Tiongkok menunjukkan bahwa lebih banyak orang mungkin meninggal karena virus daripada angka resmi yang ditunjukkan.

Dalam sebuah laporan pada akhir pekan, majalah Caixin mengutip seorang supir truk yang mengatakan ia mengirim sekitar 5.000 guci pada hari Rabu dan Kamis ke ruang duka di distrik Hankou – salah satu dari delapan fasilitas serupa di Wuhan, pusat awal pandemi.

Pada bulan Februari, Caixin juga melaporkan bahwa sejumlah pasien belum dihitung sebagai korban coronavirus sebelumnya karena mereka tidak memiliki kesempatan untuk diuji. Sertifikat kematian mereka biasanya memulai penyebab kematian sebagai “pneumonia berat” atau “pneumonia berat yang didapat masyarakat”.

Ketika penyakit seperti pneumonia pertama kali dilaporkan pada akhir Desember, hanya mereka yang dites positif dianggap sebagai kasus yang dikonfirmasi. Ada kekurangan kapasitas pengujian pada saat itu, dan baru pada pertengahan Februari Cina memperluas kriteria diagnostik untuk penyakit ini.

Tenaga medis juga mengatakan bahwa banyak pasien yang ditolak pada tahap awal wabah ketika sistem rumah sakit di Wuhan kewalahan.

Pada hari Rabu, Bloomberg mengutip tiga pejabat AS anonim yang mengatakan bahwa komunitas intelijen AS menyerahkan laporan rahasia ke Gedung Putih pekan lalu, mengatakan bahwa laporan publik China tentang kasus dan kematian sengaja tidak lengkap.

Lu mengatakan pembatasan lalu lintas yang diberlakukan di Wuhan dari 23 Januari mencegah banyak orang mengumpulkan sisa-sisa kerabat mereka, mengakibatkan antrian panjang di rumah pemakaman Wuhan setelah pembatasan dicabut minggu lalu.

Dia mengatakan sekitar 51.200 orang meninggal di Wuhan pada 2019, atau rata-rata lebih dari 4.000 orang setiap bulan, dan angka untuk Januari dan Februari biasanya lebih tinggi daripada sisa tahun ini karena cuaca dingin.

Pada hari Rabu, Cina melaporkan 3.199 kematian akibat virus korona, 2.559 di antaranya berada di Wuhan. Secara global, coronavirus yang menyebar cepat, yang menyebabkan penyakit Covid-19, telah menewaskan sedikitnya 42.081 orang, termasuk 13.155 di Italia dan lebih dari 5.000 di Amerika Serikat.

Lu mengatakan bahwa setelah sekitar dua bulan kontrol ketat terhadap pergerakan di dalam negeri, Cina telah mengendalikan epidemi virus korona. Namun dia juga memperingatkan terhadap ancaman potensial dari infeksi impor, meningkatkan kekhawatiran tentang gelombang kedua penyakit ini.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.