Cuaca Ekstrim Menghambat Produksi, Harga Minyak Berpeluang Naik

JAVAFX – Cuaca musim dingin yang ekstrim di Rusia, setidaknya lebih ekstrim dari biasanya untuk wilayah Siberia, mengakibatkan produksi minyak Rusia yang lebih rendah sejauh ini pada bulan Februari dibandingkan dengan Januari dan lebih rendah dari peningkatan kuota negara berdasarkan kesepakatan OPEC +, Bloomberg melaporkan pada hari Jumat (26/02/2021), mengutip data dari kementerian energi Rusia.

Di bawah perjanjian kompromi OPEC + terbaru dari Januari, Rusia meningkatkan produksi minyaknya masing-masing sebesar 65.000 barel per hari pada bulan Februari dan Maret. Bersama dengan Kazakhstan, Rusia adalah satu-satunya produsen OPEC + yang diizinkan untuk meningkatkan produksinya, sementara anggota lainnya mempertahankan produksi tetap datar dan Arab Saudi secara sepihak memotong tambahan 1 juta barel per hari untuk mendukung penyeimbangan kembali pasar.

Namun, cuaca yang sangat dingin, bahkan untuk ukuran Rusia, membuat para produsen mengurangi aliran pipa dari beberapa ladang minyak. Hal ini menyebabkan produksi minyak Rusia – termasuk kondensat, yang berada di luar kesepakatan OPEC + – turun sekitar 77.000 barel per hari antara 1 dan 25 Februari, dibandingkan dengan rata-rata untuk Januari, menurut perkiraan Bloomberg dari data kementerian energi.

Tanpa produksi kondensat, produksi minyak mentah di Rusia kemungkinan rata-rata sejauh 9.153 juta barel per hari pada Februari – sekitar 30.000 barel per hari di bawah kuota Rusia berdasarkan kesepakatan OPEC +, Bloomberg memproyeksikan.

Pada bulan Januari, Rusia diperkirakan bertahan dalam kenaikan produksi yang diizinkan sebesar 125.000 barel per hari pada bulan Januari. Menurut perkiraan Reuters, produksi minyak Rusia naik bulan lalu, tetapi peningkatan produksi 120.000 barel per hari dari Desember lebih rendah dari kenaikan tambahan yang diizinkan sebesar 125.000 barel per hari.

Sementara OPEC +, yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Rusia, akan bertemu minggu ini untuk memutuskan bagaimana aliansi akan melanjutkan manajemen pasokan mulai April dan seterusnya. Arab Saudi dan Rusia dilaporkan sekali lagi berselisih tentang kebijakan produksi minyak.

Pasar minyak seimbang, dan harga minyak saat ini sepenuhnya mencerminkan situasi pasar ini, Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan pekan lalu. Pada saat yang sama, Menteri Energi Arab Saudi, Pangeran Abdulaziz bin Salman memperingatkan produsen minyak bahwa mereka harus tetap “sangat berhati-hati” karena ketidakpastian di pasar masih sangat tinggi.

OPEC + akan membahas kemungkinan peningkatan tingkat produksi minyaknya pada pertemuan berikutnya, sumber OPEC + mengatakan kepada Reuters pada hari Rabu (24/02/2021). Kelompok itu akan bertemu pada Kamis, 4 Maret, di mana mereka akan membahas peningkatan produksi sebanyak setengah juta barel per hari mulai April.

Anggota OPEC + saat ini menekan produksi minyak lebih dari 7 juta barel per hari, tetapi dengan harga minyak yang sekarang sedang naik dan pasar mendapatkan gagasan bahwa pasar dapat mengetat, OPEC + dapat mempertimbangkan untuk melonggarkan kendali.

Rapat Joint Ministerial Monitoring Committee OPEC + dengan minggu pertama Februari berakhir tanpa banyak kejutan. Untuk bulan Februari, 75.000 bpd lagi ditambahkan ke kuota – 65.000 bpd ke Rusia dan 10.000 bpd ke Kazakhstan. Untuk bulan Maret, kuota produksi diturunkan lagi sebesar 75.000 bpd – lagi ke Rusia (65.000 bpd) dan Kazakhstan (10.000 bpd).

Tetapi Arab Saudi telah mengumumkan pada Januari bahwa pada bulan Februari dan Maret, secara sukarela akan memotong tambahan 1 juta bpd dari kuotanya.  Arab Saudi belum berkomitmen untuk memangkas tambahan satu juta barel ini setelah Maret, jadi sangat mungkin bahwa pertemuan OPEC + ini akan berakhir dengan tambahan 1,5 juta barel yang ditambahkan ke dalam campuran: tambahan 500.000 barel per hari ditambahkan ke kuota produksi, dan tambahan satu juta bpd dari Arab Saudi.

Pasar minyak telah membaik dalam beberapa pekan terakhir, dengan persediaan minyak mentah di pasar minyak dunia yang paling terlihat, Amerika Serikat, akhirnya kembali ke rata-rata lima tahunnya. Harga minyak Brent telah pulih ke lebih dari $ 67 per barel, dengan WTI diperdagangkan di atas $ 63 pada Rabu sore. Ini adalah level harga minyak tertinggi yang pernah terlihat dalam lebih dari setahun.

OPEC + sendiri tercatat memenuhi 103 persen dengan pengurangan produksi minyak pada Januari, lebih tinggi dari perkiraan kepatuhan pada Desember, Argus melaporkan, mengutip tiga delegasi dari aliansi tersebut. Pada Desember 2020, koalisi OPEC + melihat kepatuhan keseluruhannya dengan penyesuaian produksi asli pada 101 persen, kata OPEC pada akhir pertemuan bulanan panel OPEC + Februari. Tingkat kepatuhan ini “memperkuat tren kepatuhan yang tinggi oleh Negara-negara yang Berpartisipasi,” kata OPEC.

Menurut sumber Argus, pada Januari 2021, sepuluh anggota OPEC yang terikat oleh pakta tersebut mencapai kepatuhan 108 persen, sementara kelompok produsen non-OPEC, yang dipimpin oleh Rusia, mematuhi pemotongan sebesar 95 persen, naik dari 93 persen pada Desember. Panel OPEC + memperkirakan tingkat kepatuhan dengan rata-rata perkiraan produksi dari enam sumber sekunder independen, termasuk Argus. Argus sendiri mematok kepatuhan OPEC + Januari sebesar 104 persen, termasuk 110 persen dari sepuluh anggota OPEC dan tingkat kepatuhan 95 persen untuk produsen non-OPEC.

Produsen terbesar di kelompok non-OPEC, Rusia, menargetkan kepatuhan 100 persen, Wakil Perdana Menteri Alexander Novak mengatakan pada awal Februari. Rusia hanyalah salah satu dari dua anggota kelompok OPEC +, di samping Kazakhstan, yang diizinkan untuk meningkatkan produksi minyaknya – masing-masing sebesar 65.000 barel per hari pada bulan Februari dan Maret – sementara yang lainnya ditetapkan untuk menjaga produksi tetap datar dan Arab Saudi memotong 1 juta bpd melebihi kuotanya bulan ini dan bulan depan.

Angka kepatuhan akan ditinjau oleh panel OPEC + minggu depan, sebelum pertemuan bulanan para menteri grup, diharapkan untuk memutuskan bagaimana grup akan melanjutkan dengan manajemen pasokan mulai April dan seterusnya.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Konstruksi Rumah Baru AS, Izin Bangunan Merosot Di Februari

Konstruksi rumah baru di AS menunjukkan penurunan substansial di bulan Februari, laporan yang dirilis oleh Departemen Perdagangan pada hari Rabu menunjukkan. Laporan ini memperpanjang penurunan tajam yang terjadai di bulan sebelumnya.

Trump akan bantu Republik menangi kursi Kongres 2022

Mantan Presiden AS Donald Trump berusaha memosisikan dirinya sebagai dalang Partai Republik pada Sabtu (10/4), seraya mengatakan kepada para penyumbang partai bahwa dia akan...

Alasan Arab Saudi Jalankan Komitmen Pangkas Produksinya

JAVAFX - Disiplin produksi yang ketat oleh OPEC dan mitranya adalah alasan paling wahid, mengapa harga minyak berhasil melakukan pemulihan yang luar biasa dan...

Harga Emas Bisa Pulih dan Kembali $ 2000 Di Akhir Tahun

JAVAFX - Gerak naik Emas untuk saat ini telah dibatasi pada $ 1755/65 untuk mempertahankan bias sisi bawah langsungnya, tim analis Credit Suisse melaporkan....

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502